Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Suka Yoshihide jatuh di pedangnya

Dengarkan cerita ini

Nikmati lebih banyak audio dan podcast iOS Atau Android.

Catatan penulis: Susunan pemain tersebut diperbarui pada 3 September, ketika Suka Yoshihide mengumumkan bahwa ia tidak akan mencalonkan diri dalam pemungutan suara untuk kepemimpinan Partai Demokrat Liberalnya.

Foto tujuh samurai digantung di ruang pertemuan kelas berat Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa di Jepang, Amari Akira. Dirancang oleh seniman video game terkenal, cetakan itu ditawarkan sebagai biaya iklan menjelang pemilihan parlemen nasional terakhir negara itu, pemilihan majelis tinggi 2019. Samurai utama adalah Abe Shinzo Abe, yang saat itu menjadi perdana menteri, mewakili sekutunya, termasuk Ameri dan Suka Yoshihide, yang menjabat sebagai kepala sekretaris kabinet Abe selama hampir delapan tahun.

Ketika Suka mengambil alih sebagai pemimpin LDP, banyak yang bertanya-tanya bagaimana dia akan memainkan peran utama setelah Abe mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri Jepang setahun yang lalu. Suka unggul di halaman gelap politik — tawar-menawar untuk hukum dan birokrat — tetapi bukan wajah publik. Setahun kemudian, jawabannya jelas: lebih buruk. Kabinetnya dimulai dengan peringkat persetujuan lebih dari 70%. Mereka sekarang turun menjadi kurang dari 30% dalam beberapa jajak pendapat.

Pada 3 September, Suka mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri kembali ketika LDF memilih pemimpinnya pada 29 September. Ini mungkin menenangkan bagi anggota partai. Selama tahun terakhir kepemimpinannya, LDF berjuang dalam pemilihan sela dan kontes lokal, yang oleh banyak orang dianggap sebagai keputusan atas kepemimpinan Suka. Pemilihan majelis rendah nasional akan datang musim gugur ini.

Manajemen Pak Suka telah berhasil. Dia mengatakan Jepang, yang telah lama tertinggal dalam perubahan iklim, telah menetapkan tujuan untuk menjadi netral karbon pada tahun 2050. Dia berusaha memecahkan masalah layanan pemerintah kuno dengan memanfaatkan teknologi digital secara lebih besar. Meskipun pendekatannya terhadap Pemerintah-19 membingungkan dan datar, sementara kebanyakan orang tidak puas, Jepang melihat lebih sedikit kematian secara penuh dan proporsional daripada negara-negara G7 lainnya.

Masalah utama Pak Suka adalah ketidakmampuannya berkomunikasi secara efektif dengan publik. Pidato-pidatonya tampak seperti ringkasan birokrasi yang kering. Dalam debat parlemen ia sering mengangkat batu daripada membela kebijakannya. Dia mengatakan “tidak ada,” kata Shi Kushu, pemimpin Partai Komunis Jepang. Teori tentang sumber flunya banyak, banyak di antaranya palsu. Beberapa menganggapnya dibesarkan di bagian utara Akita yang dingin. Yang lain menyebutnya sebagai putra seorang petani rendahan, imigran ke Tokyo, umumnya tidak cocok untuk posisi yang dipegang oleh politisi turun-temurun (kakek Abe adalah perdana menteri dan ayahnya adalah menteri luar negeri).

Penjelasan yang paling dermawan adalah bahwa dia berprinsip, bukan politis. Mr Amari, yang telah merencanakan untuk mendukung Mr Sukha dalam pemilihan presiden LDP, mengakui bahwa Mr Suka “yakin bahwa hasil adalah segalanya. Namun, penting bagaimana langkah-langkah di sepanjang jalan dijelaskan kepada orang-orang … dan itulah yang membuat Tuan Sukha sangat buruk”.

Sayangnya untuk Suka, pemilih Jepang sekarang tampaknya menginginkan lebih dari para pemimpin politik mereka. Di masa krisis, seorang anggota parlemen LDP muda mengatakan orang ingin merasakan simpati politisi mereka. “Mereka tidak mendapatkannya dari Suka.” Gerald Curtis, seorang pengamat politik Jepang yang sudah lama, mengatakan bahwa politisi Jepang dari era sebelumnya mungkin tidak berwarna dan bebas dari fokus sekecil apa pun pada pesan, “kualitas ini jauh kurang diterima oleh publik Jepang saat ini.”

Namun, peluang Chouka untuk bertahan dalam kontes kepemimpinan LDP tampaknya lebih baik daripada kritik semacam itu. Dia menduduki puncak jajak pendapat terbaru di antara pendukung LDF. Dia mempertahankan dukungan dari tiga tetua partai besar, di belakangnya adalah sebagian besar anggota Diet: Mr Abe, Aso Taro, Menteri Keuangan dan Nike Yoshihiro, Sekretaris Jenderal LDF. Tak satu pun dari calon ahli warisnya saat ini yang lebih menarik daripada Pak Suka.

Kurangnya persaingan dalam politik Jepang sangat disesalkan. Sementara anggota LDF khawatir kehilangan banyak kursi dalam pemilihan Diet, beberapa benar-benar berpikir mereka bisa kehilangan kekuasaan – oposisi tidak begitu populer untuk itu. Atau tidak menghasilkan pemimpin persaingan intra-LDP yang sehat. Itu juga merupakan perubahan, kata Mr Curtis: “Itu baru saja kami perhatikan saat itu [the] Energi yang kita lihat di LTP Dalam politik Jepang akhir-akhir ini, bahkan seorang samurai yang baik pun sulit ditemukan.

Artikel ini muncul di bagian Asia edisi cetak berjudul “Prajurit yang Hilang”

READ  Turki vs Turki, Euro 2020 Live Streaming Online SonyLive: Siaran gratis Turnamen Sepak Bola Kejuaraan Eropa di Sony Sports TV Channel di India