Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sulur misterius di dalam otak dapat mengontrol persepsi kita tentang waktu: ScienceAlert

Sulur misterius di dalam otak dapat mengontrol persepsi kita tentang waktu: ScienceAlert

Organel kecil seperti antena yang diperkirakan berasal dari masa lampau juga terlihat seperti ini Ini memainkan peran penting dalam melacak waktu, menurut sebuah studi baru-baru ini pada tikus yang dilakukan oleh para peneliti dari University of California, Irvine (UCI) di AS.

dikenal sebagai bulu mataProyeksi mikrotubulus dapat ditemukan di seluruh cabang pohon kehidupan yang paling kompleks, termasuk banyak sel kita.

Di mana mereka sering berperan dalam pergerakan, baik mendorong sel atau memindahkan material di dekat permukaannya, kebanyakan dari mereka dalam tubuh manusia — digambarkan sebagai silia primer — tidak bergerak.

Investigasi awal dari lebih dari satu abad yang lalu Jenis struktur ini dianggap arkeologis. Saat ini, beberapa silia primer diakui sebagai bagian dari A Sistem hub sinyal yang membuat tubuh beradaptasi dan merespons dengan tepat.

Sedangkan peran silia primer dalam menerima dan merespon informasi sensorik bermacam-macam telah dikembangkanSedikit yang diketahui tentang bagaimana organel ini cocok dengan fungsi kognitif tingkat tinggi yang terjadi di otak.

Bagian dari fungsi wilayah otak yang dikenal dengan bagan Ini bertindak sebagai jam pusat untuk mengoordinasikan gerakan motorik, pembelajaran, perencanaan, dan pengambilan keputusan. Penting juga untuk mengelola memori kerja dan mempertahankan perhatian.

Dalam studi mereka, para peneliti menggunakan teknik manipulasi genetik untuk menghilangkan silia striatal pada tikus, yang memiliki efek signifikan.

Sementara tikus masih mampu mempertahankan ingatan jangka panjang dan keterampilan motorik yang biasa atau sudah didapat, berbagai efek negatif diamati setelah silia dihilangkan.

Hewan pengerat terbukti tidak dapat mempelajari tugas motorik baru dan menunjukkan perilaku motorik yang berulang serta keterlambatan yang nyata dalam pengambilan keputusan. Kemampuan mereka untuk mengingat informasi lokasi dan orientasi dengan cepat, dan kemampuan mereka untuk menyaring informasi sensorik lingkungan yang tidak relevan terpengaruh secara negatif.

READ  Survei rumah sakit Cincinnati tentang vaksin COVID menunjukkan bahwa sepertiga perawat akan berhenti bekerja daripada dipaksa untuk meminumnya

Berbagai tes dan latihan dilakukan dengan tikus untuk mencapai kesimpulan ini, termasuk menempatkan hewan di labirin dan menguji kemampuan mereka untuk mengenali objek dan lokasi.

“Keberhasilan fungsi memori kerja, perhatian, pengambilan keputusan, dan fungsi eksekutif membutuhkan penilaian waktu yang cermat dan akurat, biasanya dalam urutan milidetik hingga satu menit,” Kata UCI saraf Amal Alachkar.

“Ketika kemampuan ini terganggu, itu berarti hilangnya kemampuan untuk menyesuaikan perilaku dengan cepat sebagai respons terhadap perubahan rangsangan eksternal dan kegagalan untuk mempertahankan respons motorik yang tepat dan diarahkan pada tujuan.”

Jelas bahwa semua efek decilia memiliki karakteristik yang sama: hilangnya kemampuan untuk mengubah perilaku dengan cepat sebagai respons terhadap perubahan lingkungan dalam kerangka waktu yang tepat.

Belum diketahui secara pasti bagaimana hubungan hasil penelitian ini dengan manusia, namun kemungkinan fungsi silia otak manusia mirip dengan tikus. Para peneliti sedang mengerjakan studi lanjutan untuk menganalisis lebih dekat hubungan antara silia dan persepsi waktu.

Penemuan ini tidak hanya meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana kita memandang dunia, tetapi juga dapat membantu kita memperbaikinya jika visi waktu kita salah.

Persepsi waktu yang buruk dan penilaian waktu yang salah adalah fitur yang ditemukan di banyak gangguan mental dan neurologis, termasuk SkizofreniaDan Penyakit Parkinson penyakit Tourette Gangguan spektrum autismeDan Penyakit Huntington.

“Temuan kami dapat membuka jalan baru untuk intervensi yang efektif melalui terapi bertarget untuk silia,” kata si pirang.

“Pekerjaan kami yang sedang berlangsung bertujuan untuk memahami mekanisme di mana silia mengatur persepsi temporal dan mengembangkan terapi yang ditargetkan untuk memperbaiki defisit perilaku.”

Riset dipublikasikan di Ilmu saraf molekuler.