Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Superstar pergi pada hari gajian: Kebangkrutan Canelo ‘mengejutkan dunia tinju’

Superstar pergi pada hari gajian: Kebangkrutan Canelo ‘mengejutkan dunia tinju’

Saul “Canelo” Alvarez adalah salah satu bintang tinju terbesar. Tetapi pada malam hari tidak ada yang berjalan sesuai dengan rencana Meksiko: pada hari gajinya yang besar dia menderita kekalahan yang tiba-tiba dan jelas oleh Dmitry Pevol dari Rusia.

Dianggap sebagai salah satu petinju terbaik di dunia, juara tinju Meksiko Saul “Canelo” Alvarez adalah petinju Meksiko yang tak terkalahkan dalam kategori kelas menengah super. Namun dalam kategori kelas berat ringan, Canelo mengalami malam yang pahit, di mana ia menderita kekalahan kedua dalam karirnya yang panjang. Di depan Dmitry Bevol Rusia, ia terpaksa meninggalkan ring, yang dipukuli untuk pertama kalinya dalam hampir sembilan tahun. Bevol yang berusia 31 tahun menang dengan suara bulat dan “mengejutkan dunia”, seperti yang dicatat oleh harian olahraga Spanyol AS. Setidaknya berdasarkan ekspektasi penggemar dan pengamat, kemenangan petinju Rusia ini merupakan salah satu kejutan terbesar dalam sejarah tinju modern.

Alvarez adalah salah satu bintang terbesar dalam tinju, orang Meksiko mengoleksi tas tangan besar dan mengumpulkan banyak penggemar. Pertarungan melawan Bevol seharusnya hanya jeda dalam kemenangannya di kelas berat. Pertarungan di Las Vegas harus menjadi yang pertama dari tiga pertarungan yang ingin dilawan Canelo pada 2022 – yang akan membuatnya mendapatkan $ 160 juta. Ini adalah kesepakatan terbesar yang dibuat dalam tinju profesional hari ini. Dalam kemenangan terakhirnya atas Pabrik Caleb Amerika pada November tahun lalu, Alvarez menjadikan dirinya salah satu idola terbesar dalam olahraganya: sejak itu dia memegang keempat gelar.

Klitschko menyerukan pembatalan

Sekarang semuanya tidak berjalan sesuai rencana. Bukan seorang atlet, dan ada banyak masalah seputar pertarungan: Penulis biografi Ali Thomas Hauser menulis dalam sebuah artikel bahwa pertarungan seharusnya tidak terjadi. “Canelo vs. Bevol bukan hanya pertarungan,” tulis Hauser. “Karena prestise Canelo, kemenangan Pevol akan menjadi simbol kuat dari kekuatan Rusia dan akan dianggap sebagai kemenangan besar Rusia.” Dan mantan juara dunia Ukraina Vladimir Klitschko telah menyerukan di surat kabar “The Guardian” untuk membatalkan pertempuran karena perang Ukraina.

READ  17 Sekunden stören das Glück: Der (ärgerliche) zwölfte Mann des FC Bayern

Orang Meksiko itu mengumumkan pertarungan beberapa hari setelah dimulainya serangan Rusia di Ukraina. Dengan Federasi Tinju Internasional, WBO dan WBC, tiga dari empat federasi tinju terbesar di dunia menjatuhkan sanksi kepada atlet Rusia, dan IBF tidak bergabung dengan mereka – pertarungan melambai. Bevol, putra seorang ayah Rumania dan ibu Kazakh, tinggal di Rusia tetapi merasa betah di Kirgistan. “Saya bermain olahraga, jadi saya tidak tahu apa-apa tentang politik atau virus corona,” jelasnya.

Bevol menggunakan keunggulan ukurannya untuk menjaga jarak lawannya dan mendaratkan pukulan krusial. “Hari ini saya membuktikan kepada diri sendiri bahwa saya adalah yang terbaik di kelas saya,” kata petenis Rusia itu setelah memenangkan pertarungannya yang ke-20. Ketiga juri melihat Canelo tertinggal 113:115 dalam pertarungan kelas satu. Skor dekat di kartu skor seharusnya menjadi hadiah bagi Meksiko, dan kenyataan olahraga lebih mudah.

Canelo ‘benar-benar tersinggung’

Pada awal lap kelima paling banyak, Rusia memimpin. Lawannya terlihat sangat lelah di ronde terakhir, dan “Marca” Spanyol menulis, “Dia benar-benar dipermalukan hari ini oleh seorang petarung di kelas berat yang sama sekali berbeda.” “Hari ini kembali jelas mengapa ada kelas berat yang berbeda dalam olahraga yang indah ini. Penggemar Canelo yakin dia benar-benar memiliki peluang dan bahkan Alvarez sedikit sombong pada satu titik.” Bevol dihukum tanpa ampun dengan pukulan kuat.

Bevol mendominasi pertarungan dengan jangkauan panjangnya, Canelo, yang memegang keempat gelar dunia utama di divisi kelas menengah, tidak pernah benar-benar mendekati sabuk gelar dunia dalam kategori angkat besi. Canelo tidak mengecewakan dalam pertarungan yang bagus, tetapi kesimpulan pertamanya mengejutkan: “Saya merasa seperti saya menang, saya melakukan cukup, tetapi ini adalah tinju, Anda menang dan Anda kalah. Saya memiliki pertarungan yang hebat dan pada akhirnya itu adalah orang-orang. siapa yang menang.”

READ  Oliver Glasner dengan saran untuk Philip Kostik - dia 'sedikit ragu'

Canelo, yang terakhir kali kalah dari superstar Floyd Mayweather pada 2013, berkomentar, “Bevol menggunakan jangkauannya dengan sangat baik dan kemudian kecewa tetapi adil dalam kekalahannya.” Tidak ada alasan, saya kalah hari ini. Dia petinju yang hebat…Saya bisa merasakan kekuatannya.” Canelo jarang menemukan cara untuk mendekati jarak dekat, sering terjebak membela juara dunia.

Tetapi pesaing yang kalah berkata, “Ini belum berakhir.” “Tentu saja saya ingin pertandingan ulang,” Alvarez, yang memasuki ring dengan nama pertarungan Canelo, mengumumkan setelah kekalahan tersebut. Opsi yang sesuai juga harus disertakan dalam kontrak antara para pihak. Lawannya terbuka untuk membalas dendam. “Tidak masalah, mari kita bicarakan,” jawab Bevol, dan memberi hormat kepada promotor hebat Canelo Eddie Hearn: “Maaf, saya merusak rencana Anda dengan Gennady Golovkin.”

Dia dijadwalkan menghadapi Kanelo dari Kazakhstan untuk ketiga kalinya pada bulan September sebagai bagian dari kontrak kuat tiga pertandingannya dengan ukuran yang luar biasa. Kedua petinju itu sebelumnya memiliki dua pertarungan hebat: satu yang berakhir dengan hasil imbang kontroversial yang menyenangkan bagi Canelo, di edisi kedua, petinju Meksiko itu membuat kekalahan pertama lawannya dalam pertarungan profesionalnya yang ke-40.

Maret melambat ke kelas berat

Sebelum kekalahan yang nyata dari juara dunia ringan lama dan baru yang lebih berat dan jauh lebih besar, Canelo dan promotornya Hearn telah memulai reli ke kelas berat. “Saya suka ide itu,” kata Canelo ketika ditanya tentang kemungkinan pertarungan melawan juara dunia kelas berat Ukraina Oleksandr Usyk. Juara WBA, WBO dan IBF akan mempertahankan gelarnya melawan Anthony Joshua musim panas ini.

Hearn, promotor Canelo, setuju bahwa orangnya akan bertarung. “Saya pikir ‘AJ’ akan memenangkan pertarungan tetapi jika dia tidak, Canelo akan bertarung satu juta persen dengan berat 201 lbs.” Di sinilah petinju kelas berat pergi. Gajian besar di kelas berat di bawah ini mengecewakan Cancelo. Bukan secara finansial, tetapi secara matematis.

READ  Formula 1: Kasus Corona lagi: Kubica mewakili Räikkönen

“Ini jelas merupakan kemunduran bagi Alvarez, tetapi kalah dari seorang petinju karena bobotnya yang biasa membuktikan bahwa dia pasti yang terbaik di kelasnya,” petinju Meksiko itu hampir memohon tentang rencana di luar pemakaman kejuaraan kelas menengah super. Semua orang akan bertarung, saya tidak peduli sama sekali,” kata Canelo sebelum pertarungan. Sekarang dia harus berharap segalanya berjalan lebih baik dalam pertandingan ulang melawan Bevol.