Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Surat dokter Indiana menyebarkan kebohongan COVID

Penampilan seorang dokter Indiana baru-baru ini di pertemuan dewan sekolah komunitas kecil di Indianapolis timur laut memicu puluhan juta tampilan di media sosial minggu ini, dengan pengguna yang salah mengklaim itu termasuk fakta tentang COVID-19 dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan pemerintah federal tidak ingin kau dengar.

Faktanya, pidato 6 menit Dr. Dan Stock kepada Yayasan Sekolah Komunitas Mount Vernon di Fortville, Indiana, pada tanggal 6 Agustus, diisi dengan kebohongan tentang penyakit dan vaksin yang digunakan untuk memeranginya.

Misalnya: Memang benar bahwa peretasan bisa terjadi Pada sebagian kecil orang yang telah divaksinasi, klaim Stock bahwa vaksin tidak efektif melawan COVID-19 adalah salah. Vaksin tetap aman dan efektif dalam mencegah gejala parah dan kematian, bahkan jika itu adalah tipe delta yang sangat menular Ini menyebabkan peningkatan jumlah kasus di seluruh dunia.

Stock mendefinisikan dirinya sebagai seorang dokter dalam kedokteran keluarga fungsional – bidang yang berfokus pada penggunaan pendekatan holistik untuk mengidentifikasi akar penyebab penyakit. Dia tidak menanggapi pesan suara berulang dari Associated Press yang meminta komentar.

Berikut adalah melihat lebih dekat fakta tentang beberapa klaimnya dalam video.

Klaim: Dewan Kesehatan Negara Bagian Indiana dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit “jangan repot-repot membaca sains” sebelum memberikan nasihat kesehatan, dan “semua yang direkomendasikan oleh CDC dan dewan kesehatan negara bagian sebenarnya bertentangan dengan semua aturan Sains.”

Fakta: Yang benar adalah kebalikannya. Pedoman kesehatan masyarakat dari kedua instansi pemerintah sangat bergantung pada ilmu pengetahuan.

Selama pandemi COVID-19, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan departemen kesehatan negara bagian telah sering memperbarui pedoman mereka untuk mencerminkan ilmu pengetahuan baru. Riset Ini mengajarkan kita lebih banyak tentang virus dan bagaimana penyebarannya. Mengatakan bahwa lembaga-lembaga ini tidak bergantung pada sains adalah kesalahan representasi mendasar dari apa yang mereka lakukan.

READ  Metana terus muncul di Mars. NASA baru saja hampir memecahkan misteri

“Sepanjang pandemi ini, kami mengandalkan data dan sains untuk membuat rekomendasi, dan kami akan terus melakukannya,” Megan Wade Taxter, koordinator hubungan media untuk Departemen Kesehatan Indiana, mengatakan kepada The Associated Press dalam menanggapi klaim Stock.

Adapun argumen Stock bahwa vaksin tidak efektif, Wade-Taxter mengatakan 98% warga Indiana yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 sejak pertengahan Januari tidak diimunisasi.

___

Klaim: COVID-19 dan semua virus pernapasan lainnya menyebar melalui partikel aerosol, yang cukup kecil untuk menembus masker apa pun.

Fakta: Ini menyesatkan. Saham benar bahwa COVID-19 dapat menyebar menghirup partikel kecil Ini mengandung virus, tetapi salah untuk mengatakan bahwa topeng tidak berguna untuk melawan mereka.

“Tentu saja masker melindungi dari aerosol,” kata Jose Luis Jimenez, ahli aerosol dan profesor kimia di University of Colorado.

Jimenez mengatakan bahwa meskipun masker berkualitas tinggi yang pas di wajah lebih baik dalam memblokir partikel aerosol daripada masker yang lebih fleksibel dan berkualitas lebih rendah, semua masker menawarkan perlindungan terhadap penyebaran aerosol kepada Anda dan orang-orang di sekitar Anda.

J. Alex Hoffman, seorang ilmuwan aerosol di University of Denver, setuju, mengatakan bahwa klaim Stock bahwa masker tidak menyaring partikel virus adalah “sepenuhnya salah.”

“Ilmu aerosol telah menunjukkan dengan keyakinan besar bahwa banyak, banyak jenis bahan akan menyaring aerosol ke berbagai tingkat tergantung pada ukuran partikel,” kata Hoffman.

COVID-19 juga menyebar ketika tetesan pernapasan dari batuk, berbicara, atau bersin mendarat di mata, hidung, atau mulut orang lain. Penelitian menunjukkan bahwa masker kain sangat efektif dalam mencegah tetesan besar itu menyebar.

___

Klaim: Alasan peningkatan jumlah infeksi COVID-19 saat ini di musim panas adalah peningkatan virologi yang dimediasi antibodi.

Fakta: Tidak ada bukti untuk ini. Dengan beberapa virus, seperti demam berdarah, para ilmuwan telah mengamati fenomena yang disebut peningkatan yang bergantung pada antibodi, di mana antibodi dari infeksi atau vaksin sebelumnya dapat mengikat virus tetapi tidak menetralkannya. Hal ini dapat menyebabkan beberapa orang mengalami gejala yang lebih parah jika mereka terinfeksi di kemudian hari.

READ  Kreativitas terbang lagi saat Perseverance Rover memulai pencarian kehidupan di Mars

Tetapi bertentangan dengan klaim Stock, fenomena ini tidak terjadi pada vaksin COVID-19, para ahli medis mengkonfirmasi.

“Ini tidak benar. Dalam coronavirus SARS, tidak ada hal seperti itu yang terbukti,” kata Dr. Raul Andino Pavlovsky, profesor mikrobiologi dan imunologi di Universitas California, Fakultas Kedokteran San Francisco.

Para ahli sebelumnya mengatakan kepada Associated Press Tidak ada bukti peningkatan yang bergantung pada antibodi dengan COVID-19, bahkan ketika terapi antibodi banyak digunakan dalam mengobati virus dan penelitian pada hewan secara khusus dirancang untuk mencari tanda-tanda fenomena ini.

Helen Chu, seorang ahli imunologi dan profesor kedokteran di University of Washington.

___

Klaim: “Tidak ada vaksin yang mencegah Anda terkena infeksi. Anda terinfeksi. Anda menyingkirkan patogen.”

Fakta: Ini tidak benar. Menurut Andino Pavlovsky, salah satu contoh klasik vaksin yang mencegah infeksi adalah vaksin polio oral. Dia mengatakan vaksin HPV, pneumokokus dan meningokokus juga mencegah infeksi.

Memang benar bahwa beberapa vaksin, termasuk yang digunakan untuk melawan COVID-19, tidak sepenuhnya menghilangkan kemungkinan infeksi dan berjerawat. mungkin terjadi. Namun, vaksin COVID-19 sangat efektif dalam mencegah penyakit parah dan rawat inap. Sekarang begitu banyak orang memiliki kesempatan untuk divaksinasi di Amerika Serikat, sebagian besar orang yang meninggal karena COVID-19 di seluruh negeri belum divaksinasi.

Andino Pavlovsky mengatakan vaksin aman, efektif, dan terus ditingkatkan.

Itu sebelumnya diekspos oleh Associated Press Dia mengklaim bahwa vaksin COVID-19 dapat menyebabkan individu yang divaksinasi “menumpahkan” partikel virus ke orang lain.

___

Klaim: Orang yang telah terinfeksi COVID-19 “tidak mendapat manfaat dari vaksinasi sama sekali.”

Fakta: Ini salah. Pakar medis mengatakan vaksin memberikan dorongan kekebalan yang berharga bahkan untuk orang yang telah pulih dari virus – sebuah studi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit baru-baru ini Ini menunjukkan bahwa orang yang selamat yang mengabaikan saran ini lebih dari dua kali lebih mungkin untuk tertular infeksi.

READ  CDC: Guru yang tidak divaksinasi dan dibuka kedoknya menyebabkan wabah di seluruh komunitas di California

Studi menambah bukti yang meningkat Bahwa orang-orang yang pernah mengalami satu serangan COVID-19 mendapatkan peningkatan yang signifikan dalam sel kekebalan yang melawan virus – dan bonus perlindungan yang lebih luas terhadap mutasi baru – ketika mereka divaksinasi.

Penelitian yang sedang berlangsung juga menunjukkan bahwa kekebalan dari vaksin dapat menahan kekebalan dari banyak kasus COVID-19, menurut Sabra Klein., seorang ahli mikrobiologi dan imunologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Bloomberg Universitas Johns Hopkins.

Bagi mereka yang pernah memiliki infeksi sebelumnya dan sedang mempertimbangkan untuk tidak mendapatkan vaksin, para ahli memperingatkan bahwa memiliki COVID-19 tidak menjamin bahwa tubuh akan menghasilkan cukup antibodi untuk mencegah penyakit serius. Sementara itu, vaksin telah terbukti memberikan perlindungan terhadap gejala serius, rawat inap, dan kematian.

“Sangat jelas bahwa jika Anda terinfeksi, Anda dapat terinfeksi lagi dengan SARS-CoV-2,” kata Andino-Pavolvsky. “Ia memiliki cara untuk memanipulasi sistem kekebalan Anda dan itulah mengapa ia sangat berhasil dalam menghasilkan epidemi yang sedang kita hadapi.”

___

Ini adalah bagian dari upaya AP untuk mengatasi misinformasi yang tersebar luas, termasuk bekerja dengan perusahaan dan organisasi luar untuk menambahkan konteks faktual ke konten menyesatkan yang beredar secara online. Pelajari lebih lanjut tentang pemeriksaan fakta AP.