Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Suriah meluncurkan pertahanan udaranya setelah “serangan Israel” yang membuat bandara Damaskus dan Aleppo tidak dapat beroperasi

Suriah meluncurkan pertahanan udaranya setelah “serangan Israel” yang membuat bandara Damaskus dan Aleppo tidak dapat beroperasi

Suriah meluncurkan pertahanan udaranya pada hari Kamis setelah serangan merusak bandara di ibu kota, Damaskus, dan kota utara Aleppo. Penerbangan dihentikan setelah serangan udara mempengaruhi landasan pacu dan membuat kedua as roda tidak dapat berfungsi. Media resmi Suriah mengutip sumber militer yang mengatakan bahwa rudal tersebut dikaitkan dengan pasukan Israel. Perkembangan ini terjadi di tengah perang yang sedang berlangsung antara Israel dan Palestina.

Pejabat militer yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada media pemerintah Suriah bahwa serangan “bersamaan” tersebut merusak landasan pendaratan di kedua bandara. Dugaan serangan itu terjadi kurang dari sehari sebelum Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian mengunjungi Suriah.

Israel sejauh ini menolak mengomentari tuduhan tersebut. Namun, patut dicatat bahwa negara lain tersebut selama beberapa tahun telah melakukan serangan terhadap “target yang terkait dengan Iran” di Suriah – termasuk kedua bandara tersebut.

Sumber yang dikutip oleh laporan lokal menggambarkan serangan itu sebagai “upaya putus asa” Israel untuk “mengalihkan perhatian” dari konflik dengan Hamas di Gaza. Yang lain menggambarkannya sebagai upaya untuk mengganggu jalur pasokan Iran ke Suriah.

Sebelumnya pada hari Selasa, pasukan Israel menembakkan artileri dan mortir ke arah Suriah setelah rudal dari Suriah selatan menghantam posisi Israel di seberang perbatasan.

Di sisi lain, Iran meminta negara-negara Islam dan Arab untuk membentuk front persatuan melawan Israel pada hari Kamis. Teheran berada di bawah pengawasan menyusul serangan mendadak oleh ekstremis Hamas pada akhir pekan. Meskipun negara lain merayakan serangan itu sebagai sebuah “sukses”, namun negara tersebut bersikeras bahwa mereka tidak terlibat.

Presiden Iran Ibrahim Raisi sejak itu meminta Presiden Suriah, Bashar al-Assad, melalui panggilan telepon untuk bekerja sama melawan Israel.

READ  Mantan Presiden AS Bill Clinton memperingatkan Yeltsin tentang sanksi atas kesepakatan pertahanan India: transkrip

Dia mengatakan melalui panggilan telepon pada hari Rabu: “Semua negara Islam dan Arab… harus mencapai pemulihan hubungan dan kerja sama yang serius dalam upaya menghentikan kejahatan rezim Zionis terhadap rakyat Palestina yang tertindas.”

(Dengan masukan dari agensi)

“Berita menggembirakan! Mint sekarang ada di saluran WhatsApp 🚀 Berlanggananlah hari ini dengan mengeklik tautan dan ikuti terus ide-ide keuangan terkini!” klik disini!