Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Surplus vaksin Covid-19 di negara kaya mencapai 1,2 miliar dosis | berita Dunia

Negara-negara Barat dan Jepang bersama-sama memiliki hampir 500 juta dosis vaksin virus corona yang dapat segera didistribusikan kembali ke negara-negara miskin, dan pada akhir tahun 2021, stok surplus itu akan membengkak menjadi 1,2 miliar, menurut analisis baru Penggunaan dan Pasokan Vaksin Global Kelompok. Ini akan dirilis minggu depan.

Penilaian, yang dilakukan oleh firma analisis ilmiah Airfinity, mengidentifikasi untuk pertama kalinya stok – tersedia hari ini dan diperkirakan – yang dapat dibagikan oleh negara-negara berpenghasilan tinggi tanpa membahayakan kampanye vaksinasi mereka.

Dosis ini sebagian besar dapat memperbaiki ketidaksetaraan utama pasokan: Ilmuwan data Universitas Oxford kami memperkirakan bahwa pada 2 September, hanya 1,8% dari populasi di negara-negara berpenghasilan rendah yang telah menerima setidaknya satu dosis. Di negara-negara berpenghasilan tinggi persentase ini adalah 64%.

Temuan baru tentang surplus didasarkan pada analisis pasokan dan tingkat vaksinasi ke Amerika Serikat, Inggris, Uni Eropa, Kanada, dan Jepang, dan mengasumsikan bahwa negara-negara ini akan terus memberikan dosis kepada populasi yang memenuhi syarat (dalam banyak kasus, semua orang di atas usia 12) dengan suntikan booster setelah enam bulan.

Dunia telah mencapai titik kritis dalam hal ketersediaan dan produksi vaksin. Bagi negara-negara besar Barat, tantangannya bukan lagi penawaran, tetapi permintaan. Rantai pasokan global berhasil meningkatkan produksi dan perkiraan terperinci kami menunjukkan bahwa negara-negara berpenghasilan tinggi dapat yakin bahwa ada banyak vaksin yang akan datang dan ini akan mengurangi kebutuhan untuk ‘menyimpan’ ke dalam HT.

Bagaimana saham ini didistribusikan, ke mana mereka pergi, dan apakah mereka dijual kembali atau disumbangkan, pada akhirnya merupakan keputusan politik. “Dengan angka-angka ini, saya pikir dunia memiliki dasar yang lebih baik untuk membuat keputusan alokasi kritis ini dan menghindari dosis yang terbuang,” tambah Hansen.

READ  Kasus Coronavirus hari ini diperbarui secara langsung: infeksi jamur kuning dan hitam dan kematian di India, pendaftaran online vaksin virus Corona, tip pencegahan virus Corona, penguncian virus Corona, Maharashtra, pembaruan Jam Malam Covid baru-baru ini, kasus Corona di Karnataka, Delhi, Kerala, distrik Awtar Pradesh

Selain memperburuk ketidaksetaraan sosial dan ekonomi antara Global Utara dan Selatan, ketidaksetaraan ini mengancam untuk memicu pandemi. Para ahli melihat risiko SARS-CoV-2 bermutasi jika terus menyebar di antara populasi yang rentan.

Dalam hal persediaan, laporan tersebut menunjukkan bahwa produksi telah meningkat pesat. “Pabrik-pabrik saat ini memproduksi 1,5 miliar dosis per bulan, dan pertumbuhan ini diperkirakan akan terus berlanjut,” kata perusahaan itu dalam penilaiannya.

Jika dosis vaksin yang disetujui WHO yang diproduksi di China dipertimbangkan, jumlah yang tersedia untuk disumbangkan meningkat menjadi 1,6 miliar pada akhir tahun ini. Untuk menempatkan ini dalam perspektif, banyak dosis ini cukup untuk mengimunisasi penuh lebih dari 70% populasi di sub-Sahara Afrika, di mana kurang dari 3% orang telah diimunisasi saat ini. Wilayah ini sejauh ini hanya menerima 60 juta dosis, menurut pembaruan Dasbor Pasar Vaksin Covid-19 UNICEF pada 20 Agustus.

Surplus dalam laporan Airfinity tentu saja mencakup beberapa dosis yang sudah dijanjikan.

Misalnya, negara-negara G7 dan Uni Eropa telah menjanjikan 1 miliar dosis untuk disumbangkan pada Juni 2022. Dari jumlah tersebut, penilaian Airfinity menemukan 13% telah dikirimkan.

Laporan tersebut memperkirakan bahwa 11,3 miliar dosis diperlukan untuk memvaksinasi populasi dunia dan produksi diperkirakan akan mencapai itu pada akhir tahun ini. Bulan lalu, jumlah total vaksin Covid-19 yang diproduksi di dunia melebihi 6 miliar.

Airfinity menambahkan bahwa laporan tersebut telah disetujui oleh International Federation of Pharmaceutical Manufacturers and Associations (IFPMA), sebuah asosiasi perdagangan yang berbasis di Jenewa yang mewakili perusahaan farmasi di seluruh dunia.

Proyeksi menambahkan bahwa rencana redistribusi harus memperhitungkan tantangan logistik karena sebagian besar dosis berlebih – 69% – akan menjadi vaksin mRNA yang diproduksi oleh Moderna dan Pfizer-BioNTech. Keduanya harus tetap beku.

READ  Lebih dari satu miliar makhluk laut "dimasak" di bawah air karena gelombang panas yang parah

“Pasokan yang diproyeksikan dihitung dari dosis yang dibeli saja dan tidak termasuk opsi panggilan (yaitu opsi untuk memperluas kesepakatan),” kata laporan itu, menambahkan bahwa tidak ada vaksin yang menghentikan produksi untuk sementara.