Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Swiss menyalakan kembali api dan mengalahkan Portugal

Liga Bangsa-Bangsa » Pertandingan antara Swiss dan Portugal pada 12 Juni di Jenewa inilah yang dikhawatirkan pertandingan tanpa poin akan menjadi pertemuan yang menyalakan api harapan lagi. Sekarang bisa terbakar sepanjang musim panas. Di stadion yang terjual habis – 26.300 penonton – dan dibagi rata antara fans Swiss dan Portugal, pemilihan Murat Yakin menang 1-0 berkat kesuksesan setelah … 58 detik permainan oleh Haris Seferovic.

Karena kehebatan Jonas Umlin dan semangat tim yang sempurna, kemenangan ini mengubah segalanya. Dalam waktu dekat, itu memungkinkan Swiss untuk kembali, setelah tiga kekalahan awal, satu poin di belakang Republik Ceko, yang dikalahkan 2-0 di Malaga oleh Spanyol, sebelum dua pertandingan terakhir pada bulan September. Pemeliharaan di divisi pertama Liga Bangsa-Bangsa menjadi mungkin lagi.

Keberhasilan ini, yang pertama tahun ini, terutama akan menenangkan jiwa. Dengan gaya 4-3-3, Murat Yakin terkadang membuat pilihan yang mengejutkan. Tapi mereka adalah pemenang. Pelatih dapat mengandalkan kapten yang secara pribadi membayar. Menghadapi tekanan lawan, Granit Shaka menangani dengan mengagumkan. Setelah lima penampilan loyo di tahun 2022 dengan seragam timnas, sang kapten akhirnya menunjukkan bahwa dia adalah kapten yang benar-benar hebat.

Gol ke-25 Seferovic

Kurang dari satu menit sudah cukup untuk mengingatkan Haris Seferovic bahwa dia adalah juara Swiss-Prancis tahun lalu di Euro dengan dua gol dari Bucharest. Lucerne mencetak gol pilihannya yang ke-25 dengan sundulan setelah umpan silang sempurna dari Sylvain Widmer, yang mendapat keuntungan dari umpan balik luar biasa dari Xherdan Shaqiri.

Dengan gol itu, Swiss akhirnya meraih kesuksesan yang mungkin mereka lewatkan dalam tiga pertandingan penyisihan grup pertama mereka. Itu akan menjadi batas jika VAR tidak membatalkan penalti yang akan diambil Shaqiri di menit 13. Dia mendapat tangan dari Nuno Mendes atas umpan silang dari Shaqiri sendiri, tetapi akhirnya tidak melewati VAR karena pelanggaran oleh Nico Elvede pada Andre Silva di awal gerakan.

READ  SBC mengambil langkah pertama untuk begadang

Dengan keunggulan dual-target, kasur Swiss lebih nyaman. Apalagi setelah Shaqiri dipulangkan pada usia 21 tahun karena sakit paha. Basel secara logis digantikan oleh Noah Okafor, dan dia dikeluarkan dari starting line-up karena kembalinya Nima Seferovic.

Belum terjamah oleh Cristiano Ronaldo, tetapi dengan inspirasi dari Bruno Fernandes dan Rafael Leao yang tidak bisa dipertahankan, Portugal mendominasi menit pertandingan. Namun dia hanya bisa memanfaatkan satu peluang dengan sundulan Danilo yang mengganggu kelas Jonas Umlin. Kiper Montpellier itu memberikan performa yang gagal diraih Gregor Copel sepekan lalu di Lisbon.

Omelet yang mempesona

Di awal babak kedua, Widmer juga dipaksa merelakan tempatnya. Kita tidak tahu apakah Murat Yakin menggigit jarinya untuk membawa ke tribune dua pemain yang menempati posisi bek kanan klub – Jordan Lutumba dan Kevin Mbabu – untuk akhirnya memperkenalkan Renato Stephen dalam peran yang bukan dirinya.

Seperti yang kami khawatirkan, periode kedua ini tidak lain adalah pertahanan ofensif. Kesan itu diperkuat dengan masuknya Diogo Jota dan Bernardo Silva setelah pertandingan berjalan satu jam dan, untungnya bagi Swiss, penjaga gawang tim mampu mengatasi situasi tersebut. Omlin menyelamatkan anak asuhnya di urutan ke-49 di depan Andre Silva, pada menit ke-63 dengan tembakan Bernardo Silva, pada menit ke-72 dalam pemulihan dari Guedes dan dengan sundulan dari Diogo Jota pada menit ke-77. Sudah menguntungkannya di Wembley Maret lalu melawan Inggris, penjaga gawang Lucerne menunjukkan bahwa dia bisa, seperti Jan Sommer, juga menjadi man of the big match. ts


atasan dan jepit

Penjaga gawang Seferovic » Penonton Stade Geneva baru saja duduk setelah lagu kebangsaan dinyanyikan ketika pemain Benfica dikirim ke posisi yang disukainya, dari umpan silang yang sempurna: lima meter dari gawang lawan. Sundulan tak terbendung dengan skor 1-0 untuk Swiss setelah lebih dari satu menit, gol tercepat dalam sejarah Nations League. Tetapi pekerjaannya tidak berhenti pada kesuksesan ini, untuk setiap peningkatan Swiss, dia berjuang keras dengan gelandang Pepe dan Danilo, seringkali mendukung Lucerne. kerja yang baik.

READ  Dua penggemar sepak bola memanggil bayi mereka ... Griezmann Mbappe

Nico Tebusan » Dia saat ini menjadi bek tengah terbaik di tim nasional Swiss. Di tempat, tepatnya, ia bahkan membiarkan dirinya mengangkat bola hingga 16 meter ke lawan. Ini adalah pria Zurich, sekali lagi, yang mendukung Manuel Akanji dengan sedikit bolanya dan yang menyelamatkan Ricardo Rodriguez dari banyak kegagalannya. Selain melakukan pekerjaannya, dia mengurus pekerjaan orang lain.

Le Portugal » Apakah ini akibat dari absennya Cristiano Ronaldo? Atau lebih tepatnya tekanan Swiss yang luar biasa? Namun, tidak seperti Minggu lalu, Portugis tidak dapat menemukan ruang di belakang pertahanan Swiss. Membangun permainan bukanlah keahlian anak buah Fernando Santos dan mereka telah membuktikan bahaya mereka hanya melalui kecerdikan individu. Masuknya Diogo Jota dan di atas segalanya, Bernardo Silva, memberi kekuatan pada pertandingan Portugal itu sejak menit ke-62. Tidak cukup.

Ricardo Rodriguez » Untungnya baginya, Jonas Umlin, Nico Elvedi atau Steven Zuber ada di sana untuk menebus banyak kekurangannya. Bukan kebetulan jika Portugal secara sistematis memilih timnya sendiri untuk bermain, pemain Zurich itu selalu terlambat. PB


Inggris bermain imbang 0-0 melawan Italia di Wolverhampton pada putaran ketiga Liga Bangsa-Bangsa dalam pertandingan ulang yang gagal di final Euro 2020, yang dimenangkan Nacional musim panas lalu. Namun, hasil imbang ini memungkinkan anak asuh Roberto Mancini untuk mengkonsolidasikan tempat mereka di puncak Grup C, sementara The Three Lions, setelah kekalahan mereka melawan Hungaria dan hasil imbang dengan Jerman, masih menempati tempat terakhir grup mereka. Inggris tetap tertinggal dari Jerman yang bermain imbang 1-1 di Budapest, Hungaria. “Poster” hari ketiga kompetisi ini, yang menjadi ajang banyak peluang di kedua belah pihak tanpa pencapaian, jatuh ke pintu semi-tertutup di Molineux, setelah FA diberi sanksi oleh UEFA setelah pelanggaran yang dicatat selama final Euro Musim panas lalu di Wembley. Sekitar 3.000 anak di bawah usia 14 tahun yang ditemani oleh orang dewasa masih diizinkan untuk menghadiri pertandingan, dari 35.000 yang dapat ditampung Wolves Stadium. Jerman akan bertemu Italia besok di Borussia Park di Monchengladbach, sementara Inggris menjamu Hungaria lagi di Wolverhampton.

READ  Sepak Bola: Schöpf merekrut Arminia Bielefeld

ts