Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tabrakan asteroid di dekat Berlin mengungkap harta karun Obright yang langka

Tabrakan asteroid di dekat Berlin mengungkap harta karun Obright yang langka

Meteorit terang dari asteroid 2024 BX1, difoto di Museum Alam di Berlin oleh Laura Kranich, mahasiswa master di Freie Universität dan anggota Meteor Arbeitskreis, yang berpartisipasi dalam penelitian dan menemukan meteorit ini di dekat desa Reebeck, Jerman. Sumber gambar: Museum für Naturkunde Berlin oleh Laura Kranik

Kolaborator Jenniskens di Museum Alam telah secara resmi mengumumkan bahwa pemeriksaan pertama terhadap salah satu objek ini menggunakan mikroprobe elektron menunjukkan komposisi mineralogi dan kimia khas achondrite tipe operit.

Klasifikasi resmi tersebut kini sesuai dengan dugaan banyak orang hanya dengan melihat foto meteorit aneh yang jatuh di dekat Berlin pada 21 Januari 2024. Meteorit tersebut termasuk dalam kelompok langka yang disebut “operet”.

“Sangat sulit ditemukan karena dari kejauhan terlihat seperti batuan lain di Bumi,” kata Dr. Peter Jeniskens, astronom meteorit di SETI Institute. “Dari dekat, tidak banyak.”

Jenniskens melakukan perjalanan dari San Francisco ke Berlin untuk mencari di ladang di selatan desa Reebeck bersama peneliti Museum Alam (MfN) Dr. Lutz Hecht memandu tim mahasiswa dan staf dari MfN, Freie Universität Berlin, German Aerospace Center, dan Technische Universität Berlin pada hari-hari setelah musim gugur.

Tantangan deteksi

“Bahkan dengan bimbingan brilian dari astronom meteor Drs Pavel Sborny, Jiri Borovicka, dan LucaS Sherbiny dari Institut Astronomi Akademi Ilmu Pengetahuan Ceko, yang menghitung bagaimana meteorit tersebut tertiup oleh angin kencang, berspekulasi bahwa ini mungkin merupakan meteorit langka yang kaya akan enstatit berdasarkan cahaya yang dipancarkan oleh bola api tersebut, dan tim peneliti kami pada awalnya tidak dapat mendeteksinya. mereka dengan mudah. “Mereka ada di darat,” kata Jeniskens.

Berbeda dengan meteorit lain yang memiliki kerak kaca hitam tipis akibat panas atmosfer, meteorit ini sebagian besar memiliki kerak kaca transparan.

READ  Magnet pemecah rekor telah ada dalam data selama ini

“Kami menemukan meteorit tersebut hanya setelah tim pemburu meteorit Polandia mengidentifikasi penemuan pertama dan dapat menunjukkan kepada kami apa yang harus dicari,” kata Jeneskens. “Kemudian, penemuan pertama kami dengan cepat dilakukan oleh mahasiswa Universitas Freie, Dominique Dieter dan Kara Wehe.”

Pentingnya cluster meteorit

Meteorit tersebut merupakan pecahan asteroid kecil 2024 BX1 yang pertama kali diamati menggunakan teleskop di Observatorium Konkoli di Hongaria oleh astronom Dr. Krysztian Szarnieczky, dan dampaknya terhadap atmosfer bumi kemudian dilacak dan diprediksi oleh NASASistem Penilaian Risiko Dampak untuk Meerkat Scout dan Asteroid Sentinel ESA, bersama Davide Farnocchia dari Laboratorium Propulsi Jet/Caltech sering menyediakan pembaruan jalur, yang akhirnya menyebabkan bola api terang terlihat dan difoto. Ini adalah gelombang keempat pemulihan dampak asteroid kecil yang dilakukan Jeneskens, setelah dampak tahun 2008 di Sudan, dampak tahun 2018 di Botswana, dan dampak tahun 2023 di Prancis.

Hari ini, kolaborator Jenniskens di Museum Für Naturkunde secara resmi mengumumkan bahwa pemeriksaan pertama terhadap salah satu objek ini menggunakan mikroprobe elektron membuktikan komposisi mineralogi dan kimia khas achondrite tipe operet. Temuan ini diserahkan kepada Komite Nomenklatur Internasional Masyarakat Meteorologi pada 2 Februari 2024 untuk diperiksa dan dikonfirmasi.

Nama meteorit tersebut berasal dari desa Aubris di Perancis, tempat meteorit serupa jatuh pada tanggal 14 September 1836. Museum ini memiliki sebagian koleksinya.

“Berdasarkan bukti ini, kami dapat membuat perkiraan klasifikasi dengan relatif cepat,” kata Dr. Ansgar Griszak, kepala ilmiah koleksi meteorit museum. “Hal ini menggarisbawahi betapa pentingnya koleksi meteorit tersebut untuk penelitian. Sampai saat ini, hanya ada material dari sebelas benda jatuh lainnya yang teramati dalam koleksi meteorit di seluruh dunia.”

READ  NASA kehilangan kontak dengan helikopter Mars NPR

“Batu operit tidak terlihat seperti apa yang umumnya orang bayangkan sebagai meteorit. Batu operit lebih mirip granit abu-abu dan sebagian besar terdiri dari magnesium silikat enstatit dan forsterit,” kata Christopher Hamann dari Museum Alam, yang berpartisipasi dalam penelitian tersebut. klasifikasi awal dan berpartisipasi dalam penelitian Hampir tidak ada besi, dan kerak kaca, yang biasanya merupakan cara yang baik untuk mengidentifikasi meteorit, terlihat sangat berbeda dari kebanyakan meteorit lainnya. Oleh karena itu, sulit menemukan operet di lapangan.