Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tabung fosil dinosaurus mengungkapkan harta karun berusia 230 juta tahun

CNN – Penelitian baru menemukan bahwa fosil tinja tidak hanya penuh dengan kotoran. Salah satu spesimen berisi harta karun tersembunyi: spesies kumbang berusia 230 juta tahun, yang belum pernah ditemukan sebelumnya.

Kumbang, yang disebut Triamyxa coprolithica, ditemukan menggunakan metode pemindaian berbantuan sinar-X yang kuat, menurut sebuah pelajaran Itu diterbitkan Rabu di jurnal Current Biology.

Nama ilmiah kumbang mengacu pada Periode TriasItu berlangsung dari sekitar 252 juta hingga 201 juta tahun, kata para ilmuwan.

“Saya benar-benar terkejut melihat seberapa baik kumbang terawetkan, ketika Anda memodelkannya di layar, seolah-olah mereka melihat langsung ke Anda,” kata penulis pertama studi Martin Kvarnström, seorang ahli paleontologi dan rekan postdoctoral di Universitas Uppsala. dan Swedia Izin.

Berdasarkan ukuran, bentuk, dan fitur anatomi lainnya dari fosil kotoran yang dianalisis dalam penelitian sebelumnya, para ilmuwan menyimpulkan bahwa kotoran dikeluarkan oleh Celisaurus opulensis, dinosaurus kecil dengan panjang lebih dari 6 kaki, dengan berat sekitar 33 pon dan hidup di Polandia sekitar 230 juta. . tahun yang lalu selama periode Trias.

“Cilisaurus memiliki paruh di ujung rahangnya yang bisa digunakan untuk membasmi serasah dan mungkin mematuk serangga dari tanah, seperti burung modern,” menurut dia. versi baru.

Para peneliti menyarankan bahwa fosil feses dapat menjadi pengganti bahan lain yang diketahui menghasilkan fosil serangga yang paling terpelihara dengan baik: amber, resin fosil yang keras, kekuningan tapi transparan yang dihasilkan oleh pohon-pohon yang punah di Zaman Ketiga, yang berlangsung dari Hampir 66 juta 2,6 juta tahun yang lalu.

Karena fosil tertua dari amber berusia sekitar 140 juta tahun, sampel tinja fosil yang jauh lebih tua dapat membantu para peneliti menjelajah lebih jauh ke masa lalu yang belum dijelajahi, menurut siaran pers.

READ  Kabupaten Yolo mengharuskan masker dipakai di dalam ruangan terlepas dari status vaksinasi

“Kami tidak tahu seperti apa serangga pada periode Trias dan sekarang kami memiliki kesempatan,” kata rekan penulis studi Martin Vekachik, ahli entomologi di National Sun Yat-sen University di Taiwan, dalam sebuah pernyataan.

Dan peneliti yang menemukan serangga dalam fosil feses dapat memindai mereka dengan cara yang sama seperti ilmuwan memindai serangga kuning, mengungkapkan detail kecil, tambah Vikacic.

Qvarnström mengatakan tujuan utama penelitian tim studi adalah menggunakan data fosil tinja “untuk merekonstruksi jaring makanan kuno dan melihat bagaimana mereka telah berubah dari waktu ke waktu.”

The-CNN-Wire™ & © 2021 Cable News Network, Inc. , sebuah perusahaan WarnerMedia. Seluruh hak cipta.