Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tahanan Amerika di Dubai dituduh “berteriak di depan umum”

Tahanan Amerika di Dubai dituduh “berteriak di depan umum”

Wanita Amerika itu sekarang ditempatkan di bawah larangan bepergian. (gambar representatif)

Seorang wanita dari Houston, Texas, ditangkap di Dubai karena “berteriak di depan umum”. kata keluarga Tierra Young Allen rubah 26 Dia terjebak di sana selama dua bulan dan mereka mengkhawatirkan masa depannya. Ibu Ms. Allen juga mengklaim bahwa paspor putrinya telah disita. Platform tersebut mengatakan dalam laporannya bahwa influencer media sosial, yang bekerja sebagai sopir truk di Houston, kini telah ditempatkan di bawah larangan bepergian sambil menunggu hasil penyelidikan.

Menurut ibunya, Tina Baxter, kecelakaan itu terjadi pada Mei lalu saat putrinya sedang berlibur bersama temannya di Uni Emirat Arab. Teman-teman itu mengalami kecelakaan dan mobil sewaan yang mereka kendarai disita.

Tidak ada yang terluka dalam “tarikan spatbor minor”, tetapi temannya ditangkap oleh Polisi Dubai dengan alasan dia sedang mengemudi.

Orang yang identitasnya dirahasiakan dibebaskan dari tahanan setelah seminggu, tetapi drama dimulai ketika Aline pergi ke perusahaan rental mobil untuk mengambil kartu kredit, ID, dan barang pribadi lainnya yang telah disita.

Ms Baxter berkata: “Saya tahu dia hanya bisa menerima ini jika dia membayar sejumlah uang yang dirahasiakan. Dia berurusan dengan orang yang sangat agresif, ada seorang pria muda yang meneriakinya.” rubah 26menambahkan bahwa putrinya yang berusia 29 tahun akhirnya berteriak yang membuatnya dituduh berteriak di Dubai.

“Dia dipenjara karena satu alasan dan hanya satu alasan, dia meninggikan suaranya. Di negara itu, seorang wanita bahkan tidak diizinkan untuk meninggikan suaranya. Jika dia meninggikan suaranya, dia akan dipenjara,” jelas aktivis komunitas Quanell X.

“Itu juga bisa mengarah ke penjara. Jadi sangat menakutkan,” kata Ms Baxter.

READ  Kanada menunjuk penasihat pertamanya untuk memerangi Islamofobia

menurut Minggu beritaHukum perilaku di tempat umum di UEA sangat berbeda dengan di Amerika Serikat. Departemen Luar Negeri bahkan memperingatkan orang Amerika yang mempertimbangkan untuk mengunjungi negara mayoritas Muslim itu, bahwa: “Hukum kesopanan dan moralitas publik di seluruh UEA jauh lebih ketat daripada di Amerika Serikat.”

Ibu Allen menjalankan akun media sosial di berbagai platform yang disebut “The Sassy Trucker” yang mendokumentasikan perjalanannya.

Halaman TikToknya memiliki lebih dari 182.000 pengikut, Instagram-nya memiliki hampir 52.000 akun yang mengikutinya, sementara halaman Facebooknya diikuti oleh 61.000 akun.