Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Tahap yang sulit setelah apa yang dilakukan China di perbatasan’: S Jaishankar tentang hubungan

Kedua belah pihak sejauh ini telah mengadakan 16 putaran pembicaraan tingkat korps untuk menyelesaikan krisis

Bangkok:

Menteri Luar Negeri S Jaishankar mengatakan pada hari Kamis bahwa hubungan antara India dan China sedang melalui “fase yang sangat sulit” setelah apa yang dilakukan Beijing di perbatasan, dan menekankan bahwa abad Asia tidak akan terjadi jika para tetangga tidak dapat bergandengan tangan.

Mr. Jaishankar membuat pernyataan saat menjawab serangkaian pertanyaan setelah memberikan kuliah tentang “Visi India tentang Indo-Pasifik” di Universitas Chulalongkorn yang bergengsi.

Menjawab pertanyaan, Mr Jaishankar mengatakan bahwa abad Asia akan terjadi ketika Cina dan India bertemu, tetapi akan sulit untuk abad Asia terjadi jika India dan Cina tidak dapat bertemu.

“Saat ini, hubungan (Indo-Cina) sedang melalui fase yang sangat sulit setelah apa yang dilakukan China di perbatasan,” katanya.

Pasukan China dan India terkunci dalam konfrontasi berkepanjangan di Ladakh timur. Kedua belah pihak sejauh ini telah mengadakan 16 putaran pembicaraan tingkat korps untuk menyelesaikan kebuntuan yang meletus pada 5 Mei 2020, menyusul bentrokan kekerasan di wilayah Danau Pangong.

“Saya pikir jika India dan China harus bersatu, ada banyak alasan untuk melakukannya, tidak hanya Sri Lanka,” katanya, seraya menambahkan bahwa kepentingan India dan China untuk bergandengan tangan.

“Kami sangat berharap kebijaksanaan akan bersinar di pihak Tiongkok,” katanya sambil menjawab pertanyaan lain dari hadirin.

Mr Jaishankar mengatakan India melakukan yang terbaik untuk membantu Sri Lanka. Dia mengatakan bahwa tahun ini India saja menyediakan $3,8 miliar untuk mendukung Sri Lanka, termasuk jalur kredit dan pengaturan barter.

Sri Lanka, dengan populasi 22 juta, berada di tengah krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menyebabkan kekurangan bahan bakar dan kebutuhan lainnya. Pemerintah Sri Lanka sedang bernegosiasi dengan Dana Moneter Internasional mengenai paket penyelamatan.

READ  Studi: Infeksi hewan adalah penjelasan yang paling mungkin untuk asal usul Covid

“Bantuan apa pun yang dapat kami berikan kepada Sri Lanka di IMF akan kami lakukan seperti biasa,” kata Jaishankar.

Mengenai masalah pengungsi Rohingya, dia mengatakan masalah itu telah dibicarakan dengan Bangladesh. “Yang mereka pedulikan adalah membawa mereka pulang. Kami telah mendukung Bangladesh.”

Bangladesh saat ini menampung lebih dari satu juta pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar setelah operasi militer terhadap mereka beberapa tahun lalu.

Menanggapi pertanyaan lain, Jaishankar menolak kritik terhadap impor minyak Rusia dengan harga diskon, dengan mengatakan bahwa India bukan satu-satunya negara pengimpor minyak.

Amerika Serikat dan negara-negara Eropa telah memberlakukan sanksi berat terhadap Rusia sejak Moskow mengirim pasukannya ke Ukraina pada 24 Februari.

India meningkatkan impor minyak dari Rusia setelah perang Ukraina meskipun ada kritik dari Barat dan terus melakukan bisnis dengan Moskow.

Mr Jaishankar, yang tiba di sini pada hari Selasa, bersama-sama memimpin pertemuan kesembilan Komisi Bersama India-Thailand dengan mitranya dari Thailand dan Wakil Perdana Menteri Don Pramodwinai pada hari Rabu, membahas penguatan kontak bilateral di bidang politik, ekonomi, keamanan, pertahanan dan bidang konektivitas. bidang kesehatan.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)