Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taiwan mencari dukungan India untuk bergabung dengan Interpol saat China bergerak

Taiwan mencari dukungan India untuk bergabung dengan Interpol saat China bergerak

Di tengah ketegangan dengan China, Taiwan mencari dukungan India untuk memasuki Interpol setelah China memblokir langkah tersebut. Perlu dicatat bahwa sesi ke-90 Majelis Umum INTERPOL akan diadakan di India pada bulan Oktober.

Seorang pria melewati logo INTERPOL selama upacara serah terima gedung baru Kompleks Inovasi Gloval INTERPOL di Singapura (Foto: Reuters)

Taiwan telah meminta bantuan India untuk bergabung dengan Interpol, di tengah latihan militer yang intens oleh China di dekat pulau itu selama kunjungan resmi AS awal bulan ini.

China, dengan pengaruhnya yang semakin besar, telah dituduh menyalahgunakan Organisasi Polisi Kriminal Internasional (Interpol) untuk keuntungannya sendiri. Ia telah menjalankan pengaruh atas Interpol sejak 2016 menggunakan kekuatan ekonominya.

“Taiwan bukan negara anggota INTERPOL. Kami tidak dapat mengirim delegasi kami ke Majelis Umum. India adalah negara tuan rumah yang memiliki kemampuan untuk mengundang kami. Kami berharap India dan lainnya mengundang Taiwan sebagai pengamat,” Komisaris dari Biro Investigasi Kriminal mengatakan kepada India Today.

Sesi ke-90 Majelis Umum INTERPOL akan diadakan di India pada bulan Oktober.

Sementara itu, ketegangan di Selat Taiwan terus meningkat ketika Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pada hari Kamis (18 Agustus) bahwa lebih dari 50 pesawat militer China terdeteksi beroperasi di pulau itu.

“6 kapal kelas PLAN dan 51 pesawat PLA terdeteksi di sekitar area sekitar kita hari ini (18 Agustus 2022) hingga pukul 1700 (GMT+8),” tulis Kementerian Pertahanan di Twitter.

Angkatan Udara Taiwan juga menunjukkan kemampuan anti-pesawatnya pada hari Kamis dan mengatakan siap untuk beroperasi 24 jam sehari untuk situasi apa pun.

READ  Ukraina berusaha keras di Bakhmut di tengah serangan Rusia: Pembaruan | berita Dunia

Sementara itu, Perwira Pertahanan Udara Chen Tie Huan mengatakan, “Kami sama sekali tidak gugup saat itu, karena pelatihan rutin operasi rudal kami dilakukan sepanjang hari, 24 jam sehari. Dan ketika tentara China masuk, kami sudah siap. dipersiapkan dengan baik.”

(dengan masukan agensi)

Baca | Tiga momen menentukan dalam hubungan China-Taiwan: melihat ke belakang

–sudah selesai–