Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban Afghanistan menandatangani kesepakatan eksklusif untuk produk minyak, gas, dan gandum Rusia

KABUL (Reuters) – Menteri Perdagangan dan Industri Afghanistan Haji Noordin Azizi mengatakan kepada Reuters bahwa Taliban telah menandatangani perjanjian sementara dengan Rusia untuk memasok bensin, solar, gas, dan gandum ke Afghanistan.

Azizi mengatakan kementeriannya sedang bekerja untuk mendiversifikasi mitra dagangnya dan bahwa Rusia telah menawarkan diskon kepada pemerintah Taliban untuk rata-rata harga komoditas global.

Langkah itu, kesepakatan ekonomi internasional besar pertama yang dicapai Taliban sejak kembali berkuasa lebih dari setahun yang lalu, dapat membantu meringankan isolasi gerakan Islam yang secara efektif memutusnya dari sistem perbankan global.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tidak ada negara yang secara resmi mengakui kelompok itu, yang melakukan pemberontakan selama 20 tahun melawan pasukan Barat dan sekutu lokal mereka di Afghanistan sebelum menyerbu Kabul dengan penarikan pasukan AS.

Para diplomat Barat mengatakan kelompok itu perlu mengubah arahnya pada hak asasi manusia, khususnya hak-hak perempuan, dan membuktikan bahwa mereka telah memutuskan hubungan dengan kelompok-kelompok militan internasional untuk mendapatkan pengakuan resmi.

Rusia tidak secara resmi mengakui pemerintah Taliban, tetapi Moskow menjadi tuan rumah bagi para pemimpin gerakan itu menjelang jatuhnya Kabul, dan kedutaan besarnya adalah salah satu dari sedikit yang tetap buka di ibu kota Afghanistan.

Azizi mengatakan bahwa kesepakatan itu mencakup pasokan ke Rusia sekitar satu juta ton bensin, satu juta ton solar, 500.000 ton bahan bakar gas cair dan dua juta ton gandum per tahun.

Pada hari Rabu, kantor berita milik negara Rusia TASS mengutip perwakilan khusus Moskow untuk Afghanistan, Zamir Kabulov, yang membenarkan bahwa “perjanjian awal” telah dicapai mengenai pasokan bahan bakar dan makanan ke Kabul.

READ  Saat dunia kaya berkembang, orang Afrika sering menghadapi gelombang viral

Kementerian energi dan pertanian Rusia tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari perjanjian tersebut. Kantor Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak, yang bertanggung jawab atas minyak dan gas, juga tidak segera menanggapi.

Azizi mengatakan perjanjian tersebut akan berjalan untuk masa percobaan yang tidak terbatas, setelah itu kedua belah pihak diharapkan untuk menandatangani perjanjian jangka panjang jika mereka puas dengan pengaturan tersebut.

Dia menolak memberikan perincian tentang harga atau metode pembayaran, tetapi mengatakan Rusia telah menyetujui diskon ke pasar global untuk barang-barang yang akan dikirim ke Afghanistan melalui jalan darat dan kereta api.

Kesepakatan itu diselesaikan setelah tim teknis Afghanistan menghabiskan beberapa minggu dalam diskusi di Moskow, setelah mengunjungi Azizi di sana bulan lalu.

Ekonomi sedang krisis

Sejak Taliban mendapatkan kembali kekuasaan, Afghanistan telah jatuh ke dalam krisis ekonomi setelah memotong bantuan pembangunan di mana negara itu bergantung dan di tengah sanksi yang sebagian besar telah membekukan sektor perbankan.

Kesepakatan perdagangan kemungkinan akan diawasi dengan ketat di Amerika Serikat, yang para pejabatnya telah mengadakan pembicaraan rutin dengan Taliban tentang rencana sistem perbankan negara itu.

Washington mengumumkan pembentukan dana perwalian Swiss untuk beberapa cadangan Bank Sentral Afghanistan yang diadakan di Amerika Serikat. Taliban menuntut pembebasan jumlah penuh sekitar $7 miliar dan mengatakan uang itu harus digunakan untuk operasi bank sentral.

Azizi mengatakan data internasional menunjukkan bahwa sebagian besar warga Afghanistan hidup di bawah garis kemiskinan, dan kantornya bekerja untuk mendukung perdagangan dan ekonomi melalui penjangkauan internasional.

“Afghanistan sangat membutuhkan,” katanya. “Apa pun yang kami lakukan, kami melakukannya untuk kepentingan nasional dan kepentingan rakyat.”

READ  India, Israel, Amerika Serikat dan KTT I2U2 Uni Emirat Arab bulan depan

Dia mengatakan Afghanistan juga telah menerima beberapa gas dan minyak dari Iran dan Turkmenistan dan memiliki hubungan perdagangan yang kuat dengan Pakistan, tetapi juga ingin melakukan diversifikasi.

“Sebuah negara tidak boleh bergantung hanya pada satu negara, kita harus memiliki metode alternatif,” katanya.

Kelompok Tujuh (G7) sedang mencoba mencari cara untuk mengurangi pendapatan ekspor minyak Rusia setelah invasinya ke Ukraina pada bulan Februari.

Moskow mampu mempertahankan pendapatan dengan meningkatkan penjualan minyak mentah ke Asia, terutama China dan India. Uni Eropa akan melarang impor minyak mentah Rusia pada 5 Desember dan produk minyak Rusia pada 5 Februari.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Pelaporan: Charlotte Greenfield dan Muhammad Yunus Yawar). Diedit oleh Mike Collette White dan Jane Merriman

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.