Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban ingat penerjemah Afghanistan yang bekerja di Belanda: report | berita Dunia

  • Sebuah surat dari Taliban mengatakan para penerjemah bersembunyi tetapi anggota keluarga mereka akan bertanggung jawab jika mereka gagal hadir di pengadilan dan “akan dihukum berat karena memberi pelajaran kepada pengkhianat lain”.

AFP |

Diperbarui 2 Okt 2021 03:53 IST

Televisi publik Belanda NOS melaporkan pada hari Jumat bahwa Taliban memanggil penerjemah Afghanistan yang bekerja untuk Belanda untuk muncul di pengadilan dan mengancam keluarga mereka.

Sebuah pesan dari Taliban yang disiarkan oleh stasiun radio mengatakan bahwa para penerjemah bersembunyi tetapi anggota keluarga mereka akan bertanggung jawab jika mereka gagal hadir di pengadilan dan “akan dihukum berat karena memberi pelajaran kepada pengkhianat lain.”

NOS mengatakan penerima, yang bekerja untuk agen polisi Uni Eropa Europol di Afghanistan, dituduh mengambil “uang yang memalukan dan dilarang” dari orang asing.

Pesan lain kepada seorang penerjemah yang dituduh oleh Taliban bertanggung jawab atas kematian beberapa pejuangnya berbunyi: “Kami akan membalas dendam. Jika kami tidak dapat mengendalikan Anda, kami akan menyelesaikan masalah dengan kerabat Anda.”

NOS mengatakan semua indikasi adalah bahwa surat-surat bermeterai resmi dikirim oleh Taliban.

Dia bilang dia menelepon sekitar 10 penerjemah atau orang yang bekerja dengan Belanda dan mereka semua mengatakan situasi mereka semakin sulit.

Taliban pada bulan Juni mendesak penerjemah yang bekerja dengan pasukan asing untuk bertobat tetapi mendesak mereka untuk tetap berada di Afghanistan setelah penarikan pasukan asing dan meyakinkan mereka bahwa mereka tidak akan dirugikan.

Segera setelah mengambil alih kekuasaan, Taliban mengumumkan amnesti umum untuk pemerintah Afghanistan dan pejabat militer.

Namun terlepas dari janji mereka untuk tidak membalas dendam, sebuah laporan rahasia PBB mengatakan bahwa Taliban mengejar orang-orang yang telah bekerja dengan pasukan asing.

READ  Bank Dunia menentang pengabaian kekayaan intelektual vaksin saat pembicaraan WTO dilanjutkan

Di dekat