Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban melarang COVID-19 di Paktia, video yang menunjukkan mereka merayakan setelah jatuhnya Jowzjan | berita Dunia

Duta Besar Afghanistan untuk Turkmenistan Khan Wali Khan Charmal mengumumkan di media sosial bahwa dia akan meninggalkan jabatannya selama seminggu untuk mewakili “rakyat saya sebagai duta kehormatan bagi rakyat Afghanistan.”

Stasiun berita radio dan TV yang berbasis di Afghanistan, Shamshad, melaporkan bahwa Taliban melarang vaksin COVID di distrik Paktia di Afghanistan timur dan menempatkan pemberitahuan dalam hal ini di Rumah Sakit Regional Paktia. Daerah itu direbut minggu lalu ketika mereka memindahkan Nishan Sahib dari Gurdwara di distrik tersebut.

Sebuah Videonya muncul di Facebook Ini menunjukkan bagaimana para pemimpin Taliban berpartisipasi di kediaman Field Marshal Abdul Rashid Dostum di Sheberghan, Jawzjan setelah ibu kota provinsi di utara negara itu direbut pekan lalu. Video itu, yang belum diverifikasi secara independen oleh Hindustan Times, menunjukkan para pemimpin Taliban duduk di sebuah aula besar yang dikatakan milik panglima perang Afghanistan berusia 67 tahun, Dostum.

Diperkirakan 65 persen wilayah Afghanistan telah direbut oleh pejuang Taliban saat pasukan itu sekarang mendekati gerbang Kabul. Pada hari Jumat, Taliban menguasai Kandahar, Provinsi Logar, Lashkar Gah dan Herat. Situasi meningkat setelah Presiden AS Joe Biden mengumumkan pada 14 April penarikan pasukan AS dari Afghanistan pada 1 Mei. Hal ini menyebabkan pemberontakan Taliban dan semua kota, satu demi satu, mulai jatuh ke tangan pasukan Taliban. Pembicaraan antara Taliban dan pemerintah Afghanistan tentang solusi politik menemui jalan buntu karena tidak ada kemajuan signifikan yang dibuat di bidang ini.

Baca juga: Ibu kota provinsi Afghanistan ini sekarang berada di bawah kendali Taliban

Dengan Afghanistan di ambang pintu, video tentang apa yang sebenarnya terjadi di negara itu dan apa yang dilakukan warga sipil di negara itu membanjiri platform media sosial. Sementara warga sipil telah berbaris untuk mendukung pasukan keamanan Afghanistan, wanita dari keluarga yang dilanda perang yang kini berlindung di Kabul muncul dari penderitaan mereka di depan kamera.

READ  Taliban membuka kembali sekolah untuk anak laki-laki Afghanistan, anak perempuan masih dilarang masuk kelas | berita Dunia

Sementara itu, duta besar Afghanistan untuk Turkmenistan Khan Wali Khan Charmal mengumumkan melalui media sosial bahwa ia akan meninggalkan jabatannya selama seminggu untuk mewakili “rakyat saya sebagai duta kehormatan bagi rakyat Afghanistan.” Menyerahkan misinya kepada Chris Alexander, Pacharmal menulis, “Saya menyarankan kepada pemerintah saya agar Anda menyatakan nama Anda sebagai Duta Kehormatan untuk Rakyat Afghanistan untuk Seumur Hidup.”

Menutup