Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban memamerkan Arsenal yang baru direbut

Sejak 15 Agustus, video di media sosial menunjukkan para pejuang Taliban di helikopter AS menyita sejumlah besar senjata dan Humvee.

Senjata-senjata itu disita setelah Pasukan Pertahanan dan Keamanan Nasional Afghanistan menyerah setelah Kabul dan ibu kota provinsi lainnya jatuh ke tangan kelompok pemberontak.

Sebelum Taliban mengambil alih, Angkatan Udara Afghanistan mengoperasikan 167 pesawat, termasuk helikopter serang dan jet, pada akhir Juni. Sekarang, pertanyaannya tetap tentang sejauh mana senjata dengan Taliban.

Pesawat dengan Taliban

Menurut laporan BBC, meskipun Angkatan Udara Afghanistan memiliki 167 pesawat operasional, tidak jelas berapa banyak pesawat yang benar-benar ditangkap oleh Taliban. Ia menambahkan bahwa gambar satelit enam hari setelah Taliban mengambil alih kota menunjukkan lima pesawat – setidaknya dua helikopter Mi-17, dua helikopter Black Hawk (UH-60) dan helikopter ketiga, yang juga bisa menjadi UH-60. laporan mengutip Ingad Singh, seorang ahli penerbangan militer di ORF, mengatakan.

Namun, laporan tersebut menambahkan bahwa 16 pesawat – termasuk sembilan Black Hawk, dua helikopter Mi-17 dan lima pesawat sayap tetap – dapat dilihat pada citra satelit lain yang diambil pada 16 Juli. Sebuah laporan Reuters mengatakan Taliban memiliki 40 pesawat yang kemungkinan termasuk UH-60 Black Hawk, helikopter serang pengintai dan drone militer dari penduduk Eagle.

Taliban merebut pangkalan udara Afghanistan, termasuk di Herat, Khost, Kunduz, dan Mazar-i-Sharif. Namun, jumlah pesawat yang disita tidak tersedia dari citra satelit dari bandara.

Perangkat keras militer AS

Taliban menyita perangkat biometrik militer AS yang dapat membantu mengidentifikasi warga Afghanistan yang membantu pasukan koalisi. Sebuah laporan di The Intercept mengatakan perangkat, yang dikenal sebagai HIIDE, untuk peralatan identifikasi antar-lembaga genggam, disita saat Taliban membuat kemajuan pekan lalu.

Laporan tersebut menyatakan bahwa perangkat yang disita berisi data identifikasi seperti pemindaian iris mata dan sidik jari, serta informasi biografis, dan digunakan untuk mengakses database pusat yang besar. Namun, tidak jelas seberapa rentan database vital militer AS tentang populasi Afghanistan.

Tembolok besar senjata

Amerika Serikat telah banyak berinvestasi dalam peralatan militer untuk pasukan Afghanistan. BBC mengutip laporan bahwa Amerika Serikat memberi pasukan Afghanistan sekitar 20.000 senapan M-16 pada tahun 2017 saja. Ini menyumbangkan setidaknya 3.598 senapan M4 dan 3.012 Humvee di antara peralatan lain untuk pasukan keamanan Afghanistan antara 2017 dan 2021. Humvee juga diberikan kepada pasukan Afghanistan.

Laporan tersebut menambahkan bahwa meskipun gerilyawan Taliban mungkin tidak nyaman menggunakan pesawat militer, penggunaan senjata darat tidak akan menjadi masalah besar, mengingat pengalaman mereka menggunakan MI-17 buatan Rusia.

Media sosial Taliban dipenuhi dengan video pejuang Taliban yang merebut gudang senjata – yang sebagian besar disediakan oleh kekuatan Barat. Rekaman tentara Afghanistan yang menyerah di kota utara Kunduz menunjukkan kendaraan tentara yang sarat dengan senjata berat dan dipasang dengan meriam artileri dengan aman di tangan pejuang perlawanan. Taliban juga menyita senjata dari penduduk, karena Taliban mengatakan mereka tidak lagi membutuhkan senjata untuk melindungi mereka.

kendaraan lapis baja

Persenjataan baru Taliban kemungkinan tidak terbatas pada senjata ringan, karena kelompok itu telah menangkap sejumlah besar senjata dan kendaraan yang terletak di benteng yang sebelumnya dikendalikan oleh pasukan yang didukung AS, termasuk kendaraan tahan ranjau modern (MRAP) dan Humvee.

Sebuah laporan Reuters mengatakan Taliban diyakini mengendalikan lebih dari 2.000 kendaraan lapis baja, termasuk Humvee Amerika.

perangkat penglihatan malam

Sejak tahun 2003, Amerika Serikat telah memasok pasukan Afghanistan dengan setidaknya 600.000 senjata infanteri termasuk senapan serbu M16, 162.000 buah peralatan komunikasi, dan 16.000 kacamata penglihatan malam.

“Mampu bekerja di malam hari adalah pengubah permainan yang nyata,” kata seorang pembantu kongres kepada Reuters. Senjata kecil lainnya yang disita oleh pemberontak termasuk senapan mesin dan mortir, serta artileri, termasuk howitzer.

(dengan masukan dari instansi)

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona Di Sini

READ  Perdana Menteri Biden berharap pada 4 Juli, mengirim pesan diam ke China? | berita india