Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban membubarkan Komisi Hak Asasi Manusia Afghanistan dan lembaga penting lainnya |  berita Dunia

Taliban membubarkan Komisi Hak Asasi Manusia Afghanistan dan lembaga penting lainnya | berita Dunia

Pada hari Senin, seorang pejabat mengatakan, otoritas Taliban di Afghanistan telah membubarkan lima departemen utama dalam pemerintahan sebelumnya yang didukung AS, termasuk Komisi Hak Asasi Manusia negara itu, yang menganggap mereka tidak perlu dalam menghadapi krisis keuangan.

Otoritas Taliban mengatakan pada hari Sabtu bahwa Afghanistan menghadapi defisit anggaran 44 miliar warga Afghanistan ($501 juta) pada tahun fiskal saat ini, saat mengumumkan anggaran nasional tahunan pertamanya sejak mengambil alih negara yang dilanda perang Agustus lalu.

“Karena departemen-departemen ini tidak dianggap perlu dan tidak termasuk dalam anggaran, mereka telah dibubarkan,” Enamullah Semanghani, wakil juru bicara pemerintah Taliban, mengatakan kepada Reuters.

Dewan Tinggi untuk Rekonsiliasi Nasional (HCNR), Dewan Keamanan Nasional yang pernah berpangkat tinggi, dan komisi yang mengawasi pelaksanaan konstitusi Afghanistan juga telah dibubarkan.

Terakhir kali dia memimpin mantan Komisaris Tinggi Afghanistan Abdullah Abdullah, dia bekerja untuk merundingkan perdamaian antara pemerintah mantan Presiden Ashraf Ghani yang didukung AS dan gerakan pemberontak Taliban saat itu.

Pada Agustus 2021, 20 tahun setelah invasi ke Afghanistan, pasukan asing menarik diri dari negara itu yang menyebabkan runtuhnya pemerintah dan perebutan kekuasaan oleh Taliban.

Semanghani mengatakan anggaran nasional “berdasarkan fakta objektif” dan hanya dialokasikan untuk departemen yang aktif dan produktif.

Dia menambahkan bahwa mayat-mayat itu dapat diaktifkan kembali di masa depan “jika perlu”.

Taliban memerintah Afghanistan dari tahun 1996 hingga 2001 dengan tangan besi dan menerapkan versi keras dari aturan Islam, termasuk mencegah perempuan dari pendidikan dan pekerjaan. Setelah mengambil alih tahun lalu, Taliban meyakinkan dunia bahwa mereka akan lebih moderat.

Namun, mereka belum mengizinkan anak perempuan yang lebih tua untuk melanjutkan pendidikan, dan mereka juga telah memperkenalkan peraturan yang mewajibkan perempuan dan anak perempuan untuk mengenakan jilbab dan mengharuskan mereka untuk menemani kerabat laki-laki di tempat umum.

READ  Aturan baru Taliban: Tidak mengizinkan pria dan wanita duduk bersama di restoran | berita Dunia