Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban membuka kembali sekolah untuk anak laki-laki Afghanistan, anak perempuan masih dilarang masuk kelas | berita Dunia

Taliban mengizinkan anak laki-laki di kelas enam sampai 12 untuk bersekolah dan guru laki-laki untuk melanjutkan mengajar di Afghanistan mulai Sabtu, tetapi tidak mengatakan kapan anak perempuan bisa kembali, meningkatkan kekhawatiran bahwa kelompok Sunni garis keras Pashtun mungkin memberlakukan pembatasan pada anak perempuan dan perempuan. Kementerian Pendidikan baru Taliban membuat pengumuman dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, mengatakan bahwa sekolah negeri dan swasta di tingkat dasar dan menengah serta sekolah agama negeri akan dibuka pada hari Sabtu. “Semua guru dan siswa harus bersekolah,” kata Taliban dalam pernyataan itu.

Sebagian besar lembaga pendidikan di Afghanistan tetap ditutup selama lebih dari sebulan setelahnya Taliban Dia merebut ibu kota, Kabul. Anak perempuan hingga kelas enam menghadiri kelas di beberapa sekolah yang berhasil tetap buka, dan para wanita pergi ke kelas perguruan tinggi. Tapi sekolah menengah perempuan telah ditutup di Afghanistan.

Para pejabat Taliban telah berjanji bahwa anak perempuan akan dapat bersekolah selama mereka melakukannya di ruang kelas yang terpisah, dan mengatakan mereka tidak akan mengulangi kebijakan fundamentalis dari pemerintahan Taliban sebelumnya, yang melarang pendidikan anak perempuan. Namun, para wanita Masih tidak diperbolehkan Melanjutkan pekerjaannya di beberapa provinsi, kecuali yang bekerja di dinas kesehatan, rumah sakit dan pendidikan.

Baca juga | Taliban melacak dan mengamankan timbunan emas Baktria berusia 2.000 tahun: laporkan

Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) menyambut baik pembukaan kembali sekolah-sekolah di Afghanistan mulai Sabtu, tetapi mengatakan anak perempuan tidak boleh dilarang masuk kelas. “Kami sangat prihatin bahwa banyak anak perempuan mungkin tidak diizinkan untuk kembali pada saat ini. Bahkan sebelum krisis kemanusiaan baru-baru ini, 4,2 juta anak tidak terdaftar di sekolah. Sekitar 60 persen dari mereka adalah anak perempuan. .” Pernyataan Jumat.

READ  Pasangan ini menikah di rumah sakit untuk merawat putri mereka menjadi pengiring pengantin | umum

“Anak perempuan tidak bisa dan tidak boleh ketinggalan. Sangat penting bahwa semua anak perempuan, termasuk anak perempuan yang lebih tua, dapat melanjutkan pendidikan mereka tanpa penundaan lebih lanjut. Oleh karena itu, kami membutuhkan guru perempuan untuk melanjutkan mengajar,” tambah Fore.

Baca juga | ‘Kesalahan tragis’: AS akui serangan udara di Kabul tidak membunuh teroris ISIS

UNICEF mengatakan bahwa kemajuan signifikan telah dibuat di bidang pendidikan di negara itu selama dua dekade terakhir. “Jumlah sekolah naik tiga kali lipat. Jumlah anak di sekolah meningkat dari satu juta menjadi 9,5 juta,” tambahnya. Badan PBB mendesak mitra pembangunan untuk mendukung pendidikan untuk “semua anak” di Afghanistan. “UNICEF akan terus melakukan advokasi dengan semua perwakilan sehingga semua anak perempuan dan laki-laki memiliki kesempatan yang sama untuk belajar dan mengembangkan keterampilan yang mereka butuhkan untuk berkembang dan membangun Afghanistan yang damai dan produktif,” kata Fore.

Baca juga | Utusan PBB untuk pemerintah Afghanistan yang digulingkan menyerukan untuk mempertahankan kursi New York di tengah ketidakpastian Taliban

Taliban mendapatkan kembali kendali atas Afghanistan pada Agustus setelah penarikan pasukan AS dan runtuhnya pemerintah Afghanistan, menimbulkan kekhawatiran bahwa mereka akan menerapkan kembali interpretasi ketat terhadap hukum Islam yang melarang anak perempuan bersekolah.