Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban menandatangani kesepakatan dengan Cpharm untuk ‘memproses ganja’, perusahaan Australia mengatakan ‘Saya tidak tahu’ | berita Dunia

Sebuah konsultan layanan medis Australia dengan cepat menjelaskan bahwa itu telah salah diidentifikasi dalam kesepakatan bisnis dengan Taliban untuk pabrik pengolahan ganja di Afghanistan. Seorang juru bicara Kementerian Dalam Negeri, Qari Saeed Khosti, sebelumnya mengklaim bahwa komunitas Sunni Pashtun yang berkuasa telah menyelesaikan kesepakatan dengan Cpharm untuk mendirikan pabrik pengolahan ganja, dan pekerjaan mungkin akan dimulai dalam beberapa hari.

Dalam serangkaian tweet, Khosti mengatakan pejabat Taliban dari Administrasi Penegakan Narkoba Kementerian Dalam Negeri bertemu dengan perwakilan perusahaan bernama Cpharm yang ingin mendirikan pabrik pengolahan ganja di Afghanistan. Dia menambahkan bahwa perusahaan membutuhkan 30 hektar lahan untuk menanam ganja dan siap menginvestasikan $ 430 juta dalam proyek ini untuk memproduksi semua produk ganja.

“Perlu dicatat bahwa semua fase kontrak dengan perusahaan tersebut telah selesai dan proyek ini secara resmi akan dimulai dalam beberapa hari mendatang,” tulis Khosti di Twitter.

Pengumuman mengejutkan oleh juru bicara Taliban menyebabkan Cpharm dibanjiri permintaan komentar. Perusahaan itu menjelaskan bahwa itu tidak ada hubungannya dengan kesepakatan nyata dengan Taliban, menambahkan bahwa mereka tidak memproduksi atau memasok produk apa pun dan puas dengan memberikan nasihat medis kepada industri farmasi Australia.

“Kami menjadi sadar semalam dari beberapa artikel media bahwa Cpharm di Australia telah terlibat dalam kesepakatan dengan Taliban untuk keterlibatannya dalam pasokan ganja di Karim. Hari ini kami telah dihubungi oleh beberapa media di seluruh dunia mengenai masalah ini,” katanya. C Pharma,” dalam sebuah pernyataan.

“Kami tidak memiliki hubungan dengan ganja atau Taliban. Kami tidak tahu di mana outlet media meluncurkan Taliban dan ingin meyakinkan semua orang bahwa itu tidak boleh dikaitkan dengan Cpharm Pty Ltd Australia,” tambah perusahaan itu dalam pernyataan penasihat media. Perusahaan menambahkan.

READ  Naftali Bennett dapat menggantikan Benjamin Netanyahu

(dengan masukan agensi)

cerita dekat