Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban mengatakan perempuan akan memiliki ‘manajemen yang kuat dan efektif’ setelah menjauhkan mereka dari sekolah dan kantor | berita Dunia

Taliban mengatakan akan membentuk “administrasi yang kuat dan efektif” di bawah hukum Islam untuk perempuan karena mereka melarang anak perempuan bersekolah dan memerintahkan pegawai perempuan pemerintah kota Kabul untuk “tinggal di rumah,” menurut sebuah laporan lokal. Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan bahwa pemerintahan akan dibentuk dalam kerangka prinsip-prinsip Islam dan tidak perlu memberikan nama kementerian atau cabangnya, Khama Press Agency melaporkan.

Khama Press Agency mengatakan Mujahid, yang juga Taliban Wakil Menteri Penerangan dan Kebudayaan, dalam wawancaranya baru-baru ini, mengatakan bahwa Kementerian Perempuan di pemerintahan sebelumnya tidak melakukan apa pun untuk meningkatkan kehidupan perempuan Afghanistan. Mujahid menambahkan bahwa meskipun ada kementerian, perempuan di daerah pedesaan Afghanistan tidak diberikan hak-hak dasar mereka.

Baca juga | ‘Masa depan Afghanistan bergantung pada…’: UNESCO mendesak dibukanya kembali sekolah perempuan

Pekan lalu Taliban ganti tag Untuk Kementerian Wanita Afghanistan dengan orang-orang dari polisi moral di ibu kota, Kabul. Reuters melaporkan, mengutip foto dan saksi, bahwa tanda bangunan itu ditutupi dengan varian campuran dari bacaan Dari dan Arab “Pelayanan Doa dan Bimbingan dan Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan” pada hari Jumat. Karyawan wanita mengatakan mereka disuruh pulang setelah mencoba kembali bekerja di kementerian selama beberapa minggu sejak Taliban merebut kekuasaan bulan lalu.

Ketika Taliban berkuasa dari 1996 hingga 2001, anak perempuan tidak diizinkan bersekolah dan perempuan dilarang bekerja dan mengajar. Kementerian Mempromosikan Kebajikan dan Mencegah Kejahatan selama rezim terakhir mereka dikenal sebagai Polisi Moral Komunitas. Penafsiran kementerian Syariah termasuk kepatuhan ketat terhadap aturan berpakaian, eksekusi, dan pemukulan di depan umum. Namun, pejabat Taliban mengatakan mereka tidak akan kembali ke kebijakan fundamentalis mereka sebelumnya, termasuk mencegah anak perempuan menerima pendidikan.

READ  Keraguan peneliti Rusia tentang Sputnik V: 'anggukan di 51 negara yang menunjukkan transparansi dan kepatuhan'

Baca juga | Tidak ada rasa hormat: Komisi Hak Asasi Afghanistan mengatakan Taliban menggunakan mobil dan aset lainnya

Ketika Taliban mengumumkan daftar posisi menteri awal bulan ini, itu termasuk penjabat menteri untuk mempromosikan kebajikan dan mencegah kejahatan tetapi tidak menyebutkan menteri wanita. Pekan lalu, seorang komandan senior Taliban mengatakan bahwa perempuan tidak akan diizinkan bekerja di kementerian pemerintah dengan laki-laki. Komentar terbaru dari Taliban juga datang dengan nama Gadis tidak Dia diperbolehkan bersekolah di sekolah menengah dan sekolah menengah atas.

Pada hari Minggu, puluhan aktivis memprotes di depan Kementerian Wanita setelah ditutup oleh Taliban. “Kementerian Urusan Perempuan harus diaktifkan kembali,” kata Basira Tawana, seorang pengunjuk rasa di luar gedung, kepada Reuters. “Menyingkirkan perempuan berarti menyingkirkan orang.” Pemrotes lain, Taranum Sidi, mengatakan, “Wanita Afghanistan hari ini bukan wanita berusia 26 tahun.” “Anda tidak dapat menekan suara perempuan Afghanistan dengan menjaga anak perempuan di rumah dan membatasi mereka, serta dengan tidak membiarkan mereka pergi ke sekolah,” tambahnya.