Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban menggantikan Kementerian Wanita dengan Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan

Taliban telah mengatakan bahwa wanita tidak akan diizinkan bekerja di kementerian pemerintah dengan pria

Para pekerja di ibu kota Afghanistan, Kabul, mengganti spanduk Kementerian Wanita negara itu dengan spanduk polisi etika Taliban pada hari Jumat, ketika mantan anggota staf wanita departemen itu mengatakan mereka telah ditutup dari gedung itu.

Menurut foto dan saksi mata Reuters, spanduk untuk bangunan itu ditutupi dengan campuran bahasa Dari dan Arab bertuliskan “Pelayanan Doa, Bimbingan, Amar Kebaikan dan Larangan Kejahatan.”

Karyawan wanita mengatakan mereka telah mencoba untuk datang bekerja selama beberapa minggu hanya untuk diminta pulang, menurut video yang difilmkan di luar gedung yang dilihat oleh Reuters. Salah satu wanita mengatakan gerbang ke gedung akhirnya ditutup pada hari Kamis.

“Saya satu-satunya pencari nafkah di keluarga saya,” kata wanita lain, yang mengatakan dia bekerja di departemen itu.

“Ketika tidak ada kementerian, apa yang dilakukan wanita Afghanistan?”

Juru bicara Taliban tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat.

Ketika Taliban, yang menguasai Afghanistan bulan lalu di tengah kekacauan yang mengikuti penarikan pasukan AS, merebut kekuasaan dari tahun 1996 hingga 2001, anak perempuan tidak diizinkan bersekolah dan perempuan dilarang bekerja dan mengajar.

Selama periode itu, Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan dikenal sebagai polisi moral kelompok tersebut, dan menegakkan interpretasinya terhadap Syariah yang mencakup aturan berpakaian yang ketat, eksekusi di depan umum, dan cambuk.

Daftar posisi menteri yang diumumkan oleh Taliban pada 7 September termasuk penjabat menteri untuk mempromosikan kebajikan dan mencegah kejahatan dan tidak menyebutkan menteri untuk wanita, tetapi gerakan itu tidak mengkonfirmasi pembubaran kementerian.

Seorang pemimpin senior Taliban mengatakan awal pekan ini bahwa perempuan tidak akan diizinkan bekerja di kementerian pemerintah dengan laki-laki.

READ  Untuk Presiden Brasil Jair Bolsonaro, pizza tanpa pelindung untuk makan malam di trotoar New York

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)