Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban menggantung mayat dari derek di alun-alun utama Herat, Afghanistan: laporan | berita Dunia

  • Laporan tersebut menunjukkan bahwa pejuang Taliban membawa empat mayat ke alun-alun utama di kota terbesar ketiga di Afghanistan dan memindahkan tiga mayat ke alun-alun lain untuk dipajang di tempat umum.

oleh hindustantimes.com | Oleh Kunal GauravHindustan Times, New Delhi

Diposting pada 25 September 2021 pukul 17:12 IST

Meskipun jaminan berulang kali untuk menghormati hak asasi manusia, Taliban menggantung mayat dari derek di alun-alun kota Herat Afghanistan, Associated Press melaporkan Sabtu, mengutip seorang saksi. Laporan tersebut mencatat bahwa pejuang Sunni Pashtun membawa empat mayat ke alun-alun utama di kota terbesar ketiga di Afghanistan dan memindahkan tiga mayat ke alun-alun lain untuk dipamerkan kepada publik.

Setelah mayat itu dibawa ke alun-alun, Taliban mengumumkan bahwa keempatnya telah ditangkap dalam upaya untuk menculik dan dibunuh oleh polisi, menurut seorang saksi bernama Wazir Ahmed Seddiqi. Taliban belum membuat pengumuman resmi mengenai tampilan publik dari pembunuhan tersebut. Namun, Mullah Nur al-Din al-Turabi, yang bertanggung jawab untuk menegakkan interpretasi ketat Syariah Taliban selama pemerintahan mereka sebelumnya, mengatakan mereka akan melakukan eksekusi dan amputasi lagi, menurut Associated Press.

Kaum fundamentalis Islam mendirikan kembali Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan, yang memerintahkan beberapa pembunuhan brutal antara tahun 1996 dan 2001. Kementerian itu terkenal karena menerapkan interpretasi Syariah yang paling ketat dan menghukum pelanggar dengan cara yang bertentangan dengan hukum hak asasi manusia internasional. .

Seorang pejabat Taliban baru-baru ini mengatakan kepada New York Post bahwa sistem baru akan menghukum pelanggar sesuai dengan “aturan Islam.” Menjelaskan ketentuan hukuman, Muhammad Yusuf, yang mengaku bertanggung jawab atas “wilayah tengah” Afghanistan, mengatakan bahwa siapa pun yang melakukan pembunuhan berencana akan dibunuh tetapi mungkin ada jenis hukuman lain jika pembunuhan itu tidak direncanakan. .

READ  Penjelasan: Hujan deras di Tiongkok 1.000 tahun yang lalu, mengakibatkan banjir yang menghancurkan

Youssef mengatakan tangan para pencuri akan dipotong, sementara mereka yang terlibat dalam “hubungan ilegal” akan dirajam, New York Post melaporkan. Pencambukan, rajam, dan mutilasi orang bahkan eksekusi di depan umum adalah hal biasa di Afghanistan selama pemerintahan Taliban dari 1996-2001. Sementara militan Islam mencoba untuk menunjukkan wajah yang berbeda, masyarakat internasional mengamati dengan seksama laporan pembunuhan dan pelanggaran sejak Taliban.

(dengan masukan dari instansi)

Di dekat