Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban mengontrol penyeberangan perbatasan utama Afghanistan dengan Iran: Pejabat | berita Taliban

Kelompok itu melanjutkan kemajuannya dengan penarikan pasukan asing, dengan sumber mengatakan bahwa beberapa pejabat keamanan Afghanistan telah melarikan diri ke Iran.

Para pejabat keamanan Afghanistan mengatakan para pejuang Taliban telah menguasai daerah utama di Afghanistan barat yang mencakup perbatasan penting dengan Iran, ketika kelompok bersenjata itu melanjutkan kemajuan militernya yang cepat di seluruh negeri.

Dalam seminggu terakhir, Taliban menyerbu daerah yang berbatasan dengan lima negara – Iran, Tajikistan, Turkmenistan, Cina dan Pakistan – ketika pasukan asing mengakhiri intervensi 20 tahun mereka dan situasi keamanan internal memburuk.

Pertempuran sengit juga pecah antara pejuang Taliban dan pasukan pemerintah Afghanistan di provinsi utara Balkh, yang berbatasan dengan Uzbekistan.

Dua pejabat keamanan senior mengatakan kepada Reuters, dengan syarat anonim, bahwa perbatasan Islam Qala dengan Iran, yang terletak di provinsi Herat, telah jatuh ke tangan Taliban, dan bahwa petugas keamanan dan bea cukai Afghanistan telah melarikan diri melintasi perbatasan.

Saluran TV resmi berbahasa Arab Iran Al-Alam juga melaporkan bahwa tentara Afghanistan memasuki wilayah Iran melalui perbatasan untuk melarikan diri dari Taliban.

Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Afghanistan Tariq Arian membantah laporan tersebut dan mengatakan penyeberangan perbatasan masih di bawah kendali pasukan pemerintah.

Reuters panggilan ke kantor gubernur provinsi dan polisi tidak menanggapi.

Pejabat keamanan lainnya mengatakan pejuang Taliban telah merebut lima distrik di Herat tanpa perlawanan.

Awal pekan ini, lebih dari 1.000 personel keamanan Afghanistan melarikan diri ke Tajikistan saat Taliban merebut sebagian besar provinsi utara Badakhshan, yang juga berbatasan dengan China dan Pakistan.

Kementerian Pertahanan Afghanistan mengatakan sebelumnya pada hari Kamis bahwa pasukan pemerintah telah merebut kembali Qala Naw, ibu kota provinsi Badghis barat, yang diserbu oleh Taliban pada hari Rabu.

READ  Profil: Muhammad Hassan Akhund, kepala pemerintahan Taliban | berita Taliban

Ratusan tentara telah dikerahkan di daerah itu, kata kementerian itu, seraya menambahkan bahwa pertempuran terus berlanjut di pinggiran Qala Naw, tempat Taliban sebelumnya merebut gedung-gedung penting pemerintah di kota itu, termasuk markas besar polisi.

‘Seluruh kota [back] “Itu di bawah kendali kami dan kami sedang melakukan operasi melawan Taliban di pinggiran kota,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan Fouad Aman.

Kementerian mengatakan 69 pejuang Taliban tewas dalam operasi di pinggiran Qala Naw – ibu kota provinsi besar pertama yang dimasuki militan dalam serangan terbaru mereka.

Sisa provinsi Badghis berada di tangan Taliban. Para pejabat keamanan Barat mengatakan Taliban telah merebut lebih dari 100 distrik di Afghanistan.

Taliban mengatakan mereka menguasai lebih dari 200 distrik di 34 provinsi yang mencakup lebih dari separuh negara. Kota-kota besar masih berada di bawah kendali pemerintah.

Kelompok itu telah mendapatkan wilayah selama berminggu-minggu, tetapi mempercepat momentumnya ketika Amerika Serikat mengevakuasi pangkalan utamanya di Afghanistan, yang secara efektif mengakhiri intervensi yang dimulai dengan penggulingan pemerintah Taliban pada 2001.

Kemajuan Taliban sangat dramatis di provinsi-provinsi utara, di mana mereka telah lama didorong mundur.

Pembicaraan damai yang dia hentikan antara pemerintah dan kelompok itu masih belum meyakinkan. Delegasi Taliban mengunjungi Iran pada hari Rabu dan berada di Moskow pada hari Kamis.

Presiden Joe Biden telah membela keputusan untuk menarik pasukan AS dari Afghanistan, dengan mengatakan pada hari Kamis bahwa dia tidak mengharapkan Taliban untuk mengendalikan seluruh negara dan bahwa dia mempercayai tentara Afghanistan.

“Kami mengakhiri perang terpanjang Amerika,” katanya.