Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban Peringatkan AS Terhadap Rezim ‘Destabilisasi’ Dalam Pembicaraan Langsung | berita Dunia

Menteri luar negerinya, Amir Khan Muttaki, mengatakan pada hari Sabtu bahwa Taliban telah memperingatkan Amerika Serikat agar tidak “menggoyahkan” rezim selama pembicaraan langsung pertama sejak penarikan AS.

Komentar Mottaki muncul saat Taliban berusaha untuk menegakkan kembali kekuasaan mereka di Afghanistan, 20 tahun setelah kelompok Islam garis keras diusir oleh invasi pimpinan AS.

“Kami memberi tahu mereka dengan jelas bahwa mencoba mengacaukan pemerintah di Afghanistan tidak akan menguntungkan siapa pun,” kata Mottaki kepada kantor berita resmi Afghanistan, Bakhtar, setelah pembicaraan di ibukota Qatar, Doha.

“Hubungan baik dengan Afghanistan baik untuk semua orang. Tidak ada yang harus dilakukan untuk melemahkan pemerintah Afghanistan saat ini, yang dapat menimbulkan masalah bagi rakyat,” katanya dalam sebuah rekaman pernyataan yang diterjemahkan oleh AFP.

Pernyataan Mottaki muncul dalam dua hari pertama pembicaraan dengan tim AS yang dipimpin oleh Deputi Perwakilan Khusus Departemen Luar Negeri Tom West dan Petugas Kemanusiaan USAID Sarah Charles.

Dia mengatakan Amerika Serikat juga akan membantu memvaksinasi warga Afghanistan terhadap Covid-19.

Tidak ada komentar langsung tentang pembicaraan dari pihak AS.

Mottaki berkata, “Delegasi Amerika memutuskan bahwa mereka akan bekerja sama dengan kami dalam vaksinasi dan akan memberikan kerja sama manusia.”

Dia menambahkan: “Ada janji bahwa negara-negara akan memiliki hubungan baik satu sama lain dan bersabar sementara Afghanistan sedang melalui masa yang sangat sulit, sehingga Afghanistan akan keluar dari situasi ini dengan kekuatan yang lebih besar.”

Taliban garis keras mendapatkan kembali kekuasaan pada Agustus setelah Amerika Serikat mengakhiri pendudukannya selama dua dekade dengan penarikan yang mencakup pengangkutan udara warga asing dan Afghanistan yang kacau balau.

READ  IMF: IMF memuji tanggapan "cepat dan substantif" India terhadap krisis COVID-19 | berita india

serangan masjid

Upaya mereka untuk mengkonsolidasikan kekuasaan mereka telah dirusak oleh serangkaian serangan oleh Negara Islam di Khorasan (IS-K), yang mengaku bertanggung jawab atas pemboman sebuah masjid Syiah yang menewaskan lebih dari 60 orang pada hari Jumat.

Ekonomi Afghanistan juga tertatih-tatih di ambang kehancuran, dengan terputusnya bantuan internasional, harga pangan melonjak dan pengangguran melonjak.

Mottaki mengatakan Taliban ingin mengadakan pertemuan dengan negara lain selain Amerika Serikat untuk membahas kesulitan yang dihadapi Afghanistan.

“Kami mencoba mengadakan pertemuan dan pertemuan seperti itu dengan Amerika Serikat dan negara-negara lain di dunia, untuk membahas situasi saat ini di Afghanistan dan mendengarkan pandangan satu sama lain,” kata Mottaki.

Dia berkata, “Masalah yang dihadapi oleh rakyat Afghanistan dalam hal ekonomi atau masalah lainnya harus diselesaikan, dan pemerintah Afghanistan saat ini berkomitmen untuk membangun hubungan baik dengan negara lain dan bekerja sama dengan orang lain untuk memfasilitasi pekerjaan rakyatnya dan memberikan layanan kepada mereka.

Inilah yang kami inginkan dan kami mencoba mendiskusikan bidang ini dengan negara lain.”

Menjelang pembicaraan, seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS mengatakan prioritasnya adalah untuk mengamankan perjalanan yang aman bagi warga AS dan orang lain yang ingin meninggalkan Afghanistan, dan untuk memastikan bahwa Taliban tidak mengizinkan “teroris” beroperasi di tanah Afghanistan.

“Pertemuan ini bukan tentang memberikan pengakuan atau legitimasi. Kami tetap jelas bahwa legitimasi apa pun harus diperoleh melalui tindakan Taliban,” kata pejabat itu.