Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tambahan baru Rusia untuk stasiun luar angkasa: Kapan harus ditonton

Awal tahun ini, pejabat antariksa Rusia berbicara tentang penarikan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 2025. Tapi itu tidak menghentikan mereka untuk mengirim tambahan baru ke bagian pos terdepan mereka. Unit ini disebut Nauka, dan desain serta pengembangannya dimulai lebih dari 20 tahun yang lalu.

Unit ini mengisi celah di bagian stasiun Rusia untuk kapsul yang ditujukan untuk eksperimen ilmiah, dan dipandang penting untuk seluruh program Rusia. Ini juga akan memberikan berbagai perbaikan lain ke bagian stasiun Rusia.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang modul Nauka dan kedatangannya ke stasiun luar angkasa pada hari Kamis.

Pesawat Rusia yang baru dijadwalkan tiba di stasiun luar angkasa pada hari Kamis sekitar pukul 09:25 ET.

NASA TV akan menyiarkan liputan langsung pada pukul 8:30 pagi ET. Pemirsa yang ingin menonton operasi dalam bahasa Rusia dapat mengaturnya ke tIni adalah halaman YouTube RoscosmosBadan Antariksa Rusia.

Nauka awalnya dibuat sebagai cadangan untuk unit Rusia lainnya, Zarya, dan kemudian digunakan kembali. Nauka dalam bahasa Rusia berarti sains, dan tugas utamanya: menyediakan peralatan laboratorium untuk eksperimen.

Selain itu, unit ini mencakup kabin radiasi-terisolasi dengan ruang tamu tambahan untuk astronot, toilet, resirkulasi air baru dan sistem penyaringan udara, ruang penyimpanan, dan lengan robot yang disediakan oleh Badan Antariksa Eropa.

Dengan berat lebih dari 20 ton dan panjang lebih dari 42 kaki, Nauka diatur untuk menjadi salah satu unit terbesar di stasiun. Serangkaian perjalanan luar angkasa akan diperlukan untuk menghubungkannya ke sirkuit listrik dan komando stasiun.

Peluncurannya berulang kali tertunda karena cacat manufaktur dan kurangnya dana, yang meninggalkan celah di sisi pabrik Rusia. Rusia saat ini adalah satu-satunya operator besar yang tidak memiliki unit laboratorium sendiri.

Dilengkapi dengan panel surya, Nauka akan membuat bagian orbit Rusia tidak terlalu bergantung pada energi yang berasal dari sisi Amerika. Ruang tambahan yang layak huni, termasuk tempat tidur untuk satu kosmonot, akan memungkinkan untuk memperluas kru permanen Rusia menjadi tiga anggota.

Roket Proton Rusia dengan sempurna mengantarkan unit baru ke orbit, tetapi masalah segera muncul.

Kerusakan pada mesin pesawat ruang angkasa telah menyebabkan para ilmuwan kembali ke Bumi dengan gugup selama beberapa hari, menurut Badan Antariksa Eropa, yang lengan robotnya terpasang ke unit. “Siksaan itu bersikeras bahwa itu adalah bagian dari perjalanan,” kata agensi itu dalam sebuah pernyataan.

Sementara Nauka akhirnya akan mengejar stasiun, dia telah terbang sebagai pesawat ruang angkasa otonom selama beberapa hari di orbit. Unit itu mengerahkan panel surya dan antenanya sendiri, tetapi kemudian gagal menghidupkan motor untuk menaikkan orbitnya, masalah yang dapat mengakhiri pekerjaan. Badan Antariksa Eropa mengatakan para insinyur Rusia dapat memperbaiki ini, menggambarkan episode itu sebagai “beberapa hari yang sibuk di pusat kendali misi”.