Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tampaknya sebuah roket besar siap untuk kembali tanpa kendali setelah peluncuran stasiun luar angkasa China

Tahap inti Long March 5B kemungkinan akan memasuki atmosfer bumi dalam beberapa hari mendatang.

China meluncurkan unit stasiun luar angkasa pertamanya ke orbit Rabu malam, tetapi peluncur misi juga telah mencapai orbit dan secara perlahan dan tak terduga menuju ke Bumi.

Long March 5B, sejenis rudal terbesar di China, Itu diluncurkan dengan sukses Unit Tianhe berbobot 22,5 metrik ton dari Wenchang waktu setempat, Kamis. Tianhe terpisah dari tahap utama pembom setelah 492 detik penerbangan, dan langsung memasuki orbit awal yang direncanakan.

Dirancang khusus untuk meluncurkan modul stasiun luar angkasa di orbit rendah Bumi, Long March 5B secara unik menggunakan satu tahap dasar dan penguat empat sisi untuk secara langsung menempatkan muatannya di orbit rendah Bumi.

Namun, tahap dasar ini juga sekarang berada di orbit dan kemungkinan akan masuk kembali tanpa kendali selama beberapa hari atau minggu berikutnya karena interaksi yang meningkat dengan atmosfer menyeretnya kembali ke Bumi. Jika demikian, itu akan menjadi salah satu kasus terbesar dari masuknya kembali pesawat ruang angkasa yang tidak terkendali dan bisa mendarat di daerah berpenduduk.

Sebagian besar tahap awal misil yang dapat dibuang tidak mencapai kecepatan orbit, ke atmosfer, dan mendarat di zona kembali yang telah ditentukan sebelumnya. Beberapa tahap kedua yang lebih besar melakukan pembakaran orbit ketinggian rendah untuk mengurangi waktu di orbit dan mengurangi kemungkinan bertabrakan dengan pesawat ruang angkasa lain atau segera memasuki kembali atmosfer.

Ada spekulasi bahwa inti Long March 5B akan melakukan manuver aktif untuk menghentikan dirinya sendiri, tetapi ini tampaknya tidak terjadi. Pada konferensi pers di Wenchang pada hari Kamis, Wang Jue, panglima tertinggi Kendaraan Peluncuran Long March 5B, menyatakan (Cina) Bahwa Long March 5B kedua telah mengalami peningkatan pada peluncuran pertama, tetapi kemungkinan manuver deorbit tidak disebutkan.

Radar darat yang digunakan Angkatan Darat AS untuk melacak pesawat ruang angkasa dan objek lain di luar angkasa telah mendeteksi sebuah objek dan mengklasifikasikannya sebagai badan rudal Long March 5B. Sekarang diidentifikasi 2021-035B, tahap dasar sekitar 30 meter dan lebar lima meter, berada di orbit dengan ketinggian 170 x 372 kilometer dan melaju dengan kecepatan lebih dari tujuh kilometer per detik.

Tanah potensial bagi para amatir Catatan Dari inti roket yang menunjukkan kilatan biasa yang menunjukkan bahwa itu menggelinding dan dengan demikian tidak terkendali.

Peluncuran pertama Long March 5B juga melihat tahap pertama mencapai orbit dan masuk kembali tanpa terkendali setelah enam hari. Masuk kembali ke atas Atlantik terjadi menurut Skuadron Kontrol Ruang Angkasa ke-18.

Seandainya peristiwa itu terjadi 15-30 menit sebelumnya, puing-puing yang tidak rusak akibat panas masuk kembali bisa saja jatuh ke tanah Amerika. kecelakaan Wajah kritik dari administrator NASA saat itu Jim Bridenstein.

Pengembalian tak terduga

Tidak mungkin untuk memprediksi di mana dan kapan stage baru Long March 5B akan mendarat. Orbitnya akan semakin berkurang karena awan atmosfer membuatnya lebih padat. Kecepatan proses ini tergantung pada ukuran dan kepadatan benda dan variabelnya termasuk perubahan dan fluktuasi atmosfer, yang dipengaruhi oleh aktivitas matahari dan faktor lainnya.

Kecepatan tinggi tubuh rudal berarti ia mengorbit Bumi kira-kira setiap 90 menit, jadi perubahan hanya beberapa menit dalam waktu kembali menghasilkan titik balik yang jaraknya ribuan kilometer.

Kecenderungan orbital dari tahap inti Long March 5B 41,5 ° berarti bahwa badan rudal melewati sedikit lebih jauh ke utara dari New York, Madrid, Beijing dan bahkan Chili selatan dan Wellington, Selandia Baru, dan dapat masuk kembali kapan saja di dalamnya. . Daerah.

Peristiwa yang paling mungkin terjadi adalah puing-puing yang bertahan hidup karena panas yang intens masuk kembali ke lautan atau daerah yang tidak berpenghuni, tetapi risiko kerusakan pada orang atau properti tetap ada.

Kata pengamat penerbangan luar angkasa Jonathan McDowell Berita Luar Angkasa Peluncuran Long March 5B sebelumnya melihat comeback tanpa sensor terbesar dalam beberapa dekade dan terbesar keempat yang pernah ada. “Tahap dasar dalam Long March 5B tujuh kali lebih besar dari tahap kedua Falcon 9 yang menyebabkan banyak perhatian pers beberapa minggu lalu ketika pesawat itu kembali ke Seattle dan membuang beberapa tangki tekanan di negara bagian Washington.”

McDowell mengatakan dia berharap China akan meningkatkan tahap utama dari kinerja penonaktifan orbit yang dikendalikan setelah berpisah dari Tianhe. “Saya pikir di bawah standar saat ini, tidak dapat diterima untuk mengizinkannya masuk kembali tanpa pengawasan,” kata McDowell.

“Sejak 1990, tidak lebih dari 10 ton telah sengaja ditinggalkan di orbit untuk masuk kembali di luar kendali.” Panggung dasar Long March 5B, tanpa penguat empat sisinya, diyakini memiliki “massa kering”, atau saat bebas bahan bakar, memiliki massa sekitar 21 metrik ton.

Holger Krag, kepala kantor program keamanan luar angkasa Badan Antariksa Eropa, mengatakan dari pengalaman mereka bahwa jumlah massa rata-rata sekitar 100 ton. Masuk kembali Dengan cara yang tidak bisa dikendalikan dalam setahun. “Ini terkait dengan sekitar 50-60 acara tunggal per tahun.”

“Selalu sulit untuk menilai jumlah massa yang tersisa dan jumlah fragmen tanpa mengetahui desain objeknya, tetapi ‘aturan umum’ yang masuk akal adalah sekitar 20-40% dari massa kering asli.”

Komponen yang terbuat dari bahan tahan panas, seperti tangki dan pelindung dari baja tahan karat atau titanium, dapat menyentuh tanah. Sisa objek akan jatuh secara vertikal setelah melambat dan bergerak dengan kecepatan akhir.

Insiden terbesar dan paling terkenal adalah masuknya kembali kapal NASA Skylab seberat 76 ton pada tahun 1979, yang reruntuhannya tidak terkendali tersebar di Samudra Hindia dan Australia Barat.

Masuk kembali di malam hari dapat menghasilkan pemandangan yang menakjubkan, seperti halnya Masuk kembali baru-baru ini Tahap kedua Falcon 9, dengan kecelakaan untungnya tidak menyebabkan kerusakan apa pun.

Laboratorium luar angkasa China seberat 8 ton Tiangong-1 telah mencapai ketenaran yang luar biasa Masuk kembali tidak terkontrol Tahun 2018, penggantinya adalah Tiangong-2 Dihapus Mode terkontrol di 2019.

READ  Orang kulit hitam Amerika tentang faktor-faktor yang mengatasi keengganan mereka untuk mendapatkan vaksin