Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tampilan 3D pertama dari suasana pembeli

diterbitkan

Berkat pengamatan penyelidikan Juno, NASA telah menerbitkan gambar menakjubkan dari planet raksasa, yang secara luar biasa mengungkapkan kedalaman bintik merah.

Bintik merah itu dibandingkan dengan ukuran Bumi, yang kini diketahui meluas hingga kedalaman 500 km di atmosfer.

Data gambar JunoCam: NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS; Pemrosesan gambar JunoCam oleh Kevin M. Gill (CC BY); Gambar bumi: NASA

Apa yang terjadi di bawah awan raksasa gas Jupiter? Berkat data yang dikumpulkan oleh penyelidikan Juno, dimungkinkan untuk membuat gambar 3D dari atmosfer yang memberikan petunjuk tentang proses tak terlihat yang sedang bekerja.

Juno mengorbit di sekitar Jupiter pada tahun 2016 dan sejauh ini telah mengorbit planet tersebut sebanyak 37 kali. Berkat alatnya, ia dapat memeriksa apa yang terjadi di bawah lapisan awan. NS NASA Dia baru saja melaporkan menerbitkan empat artikel ilmiah yang dihasilkan dari pengamatan ini dan menampilkan gambar 3D pertama dari atmosfer Jupiter.

Badai lebih tinggi dari yang diharapkan

“Sebelumnya, Juno telah mengejutkan kami dengan mengisyaratkan bahwa fenomena di atmosfer Jupiter lebih dalam dari yang diperkirakan,” kata Scott Bolton, peneliti senior Juno di Southwest Research Institute di San Antonio dan penulis utama artikel yang diterbitkan. “Sains” Putaran dalam Jupiter. “Kami sekarang mulai menyatukan semua bagian ini dan mendapatkan pemahaman nyata pertama kami tentang bagaimana atmosfer Jupiter yang indah dan penuh kekerasan bekerja, dalam 3D.”

Hasil baru menunjukkan bahwa badai lebih panas di bagian atas, dengan kepadatan atmosfer yang lebih rendah, dan lebih dingin di bagian bawah, dengan intensitas yang lebih tinggi. Antisiklon, berputar ke arah yang berlawanan, lebih dingin di bagian atas tetapi lebih hangat di bagian bawah. Badai ini jauh lebih tinggi dari yang diperkirakan, dengan beberapa membentang 100 km di bawah puncak awan dan lainnya, termasuk Bintik Merah Besar (daerah bertekanan tinggi), yang membentang setidaknya 350 km. Penemuan mengejutkan ini menunjukkan bahwa pusaran menutupi daerah di luar tempat air mengembun dan awan terbentuk dan yang terletak di bawah kedalaman tempat sinar matahari memanaskan atmosfer.

Data yang diperoleh Juno dapat digunakan untuk memodelkan kedalaman Bintik Merah Besar.

NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS/Kevin M.

Ketinggian dan ukuran Bintik Merah Besar berarti bahwa konsentrasi massa atmosfer di dalam badai dapat dideteksi oleh instrumen yang mempelajari medan gravitasi Yupiter. Dua jembatan di dekat Juno, di atas tempat paling terkenal di Jupiter, mencari tanda gravitasi badai dan hasil MWR (radiometer gelombang mikro) di kedalamannya. Kesimpulan diterbitkan dalam artikel lain yang ditulis oleh “Sains”:; Bintik Merah Besar berjarak sekitar 500 km di bawah puncak awan.

Mengapa warna pita berbeda?

Selain badai dan ketinggian, Jupiter dikenal dengan sabuk dan wilayah yang berbeda: kumpulan awan putih dan merah yang menyelimuti planet ini. Angin timur-barat yang kuat bergerak dalam arah yang berlawanan memisahkan pita. Juno sebelumnya telah menemukan bahwa angin ini, atau aliran jet, mencapai kedalaman sekitar 3.200 kilometer. Para peneliti masih berusaha memecahkan misteri pembentukan aliran jet. Data yang dikumpulkan oleh Juno MWR selama beberapa lintasan mengungkapkan kemungkinan bukti: amonia atmosfer naik dan turun sejalan dengan aliran jet yang diamati.

Domain Jupiter dibuat oleh

Pita Yupiter diciptakan oleh “lapisan meteorologi” pembentuk awan. Di sebelah kiri, Jupiter dalam cahaya inframerah, di sebelah kanan seperti yang kita lihat.

Gemini International Observatory/NOIRLab/NSF/AURA/NASA/ESA, MH Wong et I. de Pater (UC Berkeley) et al.

“Dengan melacak amonia, kami menemukan sel sirkulasi di belahan utara dan selatan yang mirip dengan ‘sel ferel’ yang mengontrol sebagian besar iklim kita di Bumi ini,” kata Keren Dor, mahasiswa pascasarjana di Institut Weizmann. Sains di Israel dan penulis utama artikel oleh “Surat Penelitian Geofisika”. “Sementara Bumi memiliki satu sel ferel per belahan bumi, Jupiter memiliki delapan sel, masing-masing setidaknya berukuran 30 kali lipat.” Masing-masing memodifikasi komposisi atmosfer secara lokal, yang mungkin menjelaskan warna pita Jupiter.

Data Juno juga menunjukkan bahwa sabuk dan wilayah bergerak sekitar 65 kilometer di bawah awan air Jupiter. Pada kedalaman yang lebih dangkal, sabuk Jupiter jauh lebih terang dalam cahaya gelombang mikro daripada daerah sekitarnya. Tetapi pada tingkat yang lebih dalam, di bawah awan air, yang terjadi adalah kebalikannya, menunjukkan kemiripan dengan lautan kita.

“Kami menyebut level ini ‘jovicline’ mengacu pada lapisan transisi yang diamati di lautan Bumi, yang dikenal sebagai termoklin (di mana air laut berubah secara tiba-tiba dari suhu yang relatif hangat ke lapisan yang relatif dingin),” kata Lee Fletcher, seorang ilmuwan universitas. .di Inggris dan penulis utama artikel di “Jurnal Penelitian Geofisika” Menyoroti pengamatan mikroskopis Juno tentang sabuk Jupiter dan daerah beriklim sedang.

siklon kutub

Juno sebelumnya menemukan pengaturan poligonal badai siklon raksasa di kutub Jupiter: delapan diatur dalam segi delapan di utara dan lima diatur dalam segi lima di selatan. Sekarang, lima tahun kemudian, para ilmuwan dalam misi menggunakan pengamatan dari pesawat ruang angkasa Jovian Infrared Auroral Mapper (JIRAM) telah menentukan bahwa fenomena atmosfer ini sangat fleksibel dan tetap di satu tempat.

Data JIRAM juga menunjukkan bahwa siklon ini, seperti badai di Bumi, ingin bergerak menuju kutub, tetapi siklon di tengah setiap kutub mendorongnya kembali. Laporan ini menunjukkan di mana badai berada dan jumlah yang berbeda di setiap kutub.

READ  Untuk PC dan konsol: Trilogi Remaster Crysis dikonfirmasi