Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tata surya kita akan segera memiliki planet kesembilan, dan itu bukan Pluto

Tata surya kita akan segera memiliki planet kesembilan, dan itu bukan Pluto

Mungkin ada planet kesembilan di tata surya kita yang menunggu untuk ditemukan — dan bukan, itu bukan Pluto.

Tata surya kita memiliki delapan planet, namun dalam beberapa tahun terakhir, para astronom berhipotesis bahwa mungkin ada planet kesembilan yang bersembunyi di tata surya kita yang belum dapat kita lihat.

Sebab, karena jaraknya yang jauh dari Matahari, penerangannya akan remang-remang dan seperti mencari jarum di tumpukan jerami; Teleskop saat ini mungkin juga tidak dapat mendeteksinya.

Namun, teleskop baru yang akan mulai melihat ke langit keajaiban tata surya kita pada tahun 2025 mungkin dapat mendeteksinya jika Teleskop Subaru Jepang di Hawaii tidak dapat mendeteksinya.

Kata para ahli Ilmu hidup Sebuah teleskop baru di Observatorium Vera C. Rubin di Chili dapat menemukan Planet Sembilan yang sulit dipahami, yang dijuluki Planet Sembilan, dalam beberapa tahun ke depan atau mengesampingkannya selamanya.

“Sangat sulit menjelaskan tata surya tanpa Planet Kesembilan, tapi tidak ada cara untuk yakin 100 persen,” kata Mike Brown, astronom di California Institute of Technology. [it exists] Sampai kamu melihatnya.”

Gambar stok Sabuk Kuiper / Paul Armada, iStock

Karena Matahari cenderung muncul dari jarak yang lebih jauh dibandingkan bintang di Bumi, maka ia diperkirakan merupakan raksasa gas atau es.

Selain Pluto, yang diturunkan dari planet menjadi planet kerdil pada tahun 2006, tidak ada planet yang ditemukan di luar Neptunus atau Sabuk Kuiper, sebuah cincin besar yang terdiri dari asteroid, komet, dan planet kerdil yang mengorbit Matahari di luarnya.

Pada tahun 2004, para ilmuwan menemukan bahwa Sedna, yang kemungkinan merupakan planet kerdil di luar Sabuk, memiliki orbit yang aneh mengelilingi Matahari yang menunjukkan bahwa ada massa besar lainnya yang menariknya secara gravitasi.

READ  Virginia High School melaporkan wabah, 1.000 siswa mengatakan mereka sakit

Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa objek Sabuk Kuiper serupa memiliki orbit yang mirip dengan Sedna, dan lebih banyak lagi yang telah ditemukan sejak saat itu.

Hipotesis Planet Sembilan diterbitkan oleh Brown dan Konstantin Batygin pada tahun 2016.

“Awalnya, kami tidak mengatakan ada planet karena kami pikir konyol kalau ada planet,” kata Brown kepada Live Science.

“Tetapi kami mencoba banyak hal berbeda untuk menjelaskan apa yang kami lihat, dan tidak ada yang berhasil.

“Perkiraan terbaik kami adalah ukurannya sekitar tujuh kali lebih besar dari Bumi.”

Astronom lain dilaporkan mengatakan “sangat mungkin” ada Planet Sembilan, namun ada pula yang tidak yakin.

berlangganan Untuk buletin indy100 mingguan gratis kami

Bagaimana cara bergabung saluran WhatsApp gratis indy100

Bagikan pendapat Anda di berita demokrasi kami. Klik ikon upvote di bagian atas halaman untuk membantu menaikkan peringkat artikel ini di indy100