Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Telematine: Kolumnis utama yang dipecat mendapat kompensasi besar dari France Télévisions

Pukulan telak bagi Televisi Prancis. Sementara musim terakhir telematin Belum selesai dengan cara terbaik, ditandai dengan banyak konflik internal, itu adalah pelayanan publik Dikutuk untuk membayar jumlah yang sangat besar kepada salah satu sejarawannyauntuk mengetahui Henri Jean Servat.

Yang terakhir, yang telah bertugas sejak 2006 di France Morning 2, diberhentikan pada 2019. Memutuskan untuk tidak berhenti di situ, ia mengajukan banding atas hukuman majikan dengan Prud’hommes de Paris, menganggap pemecatannya tidak adil dan menetapkan No. 680. – Kontrak maju sebagai bukti. Jumat 2 Juli 2021 Paris Terungkap bahwa Henri-Jean Servat telah memenangkan pertempurannya melawan France Télévisions.

Dalam berkasnya, dia memberi tahu pengadilan tentang 680 kontrak jangka tetap yang dia ikat sejak musim panas 2006. Menurut informasi kami, keadilan telah mengklasifikasikannya kembali sebagai CDI, yang menjamin kompensasi yang signifikan, terutama untuk “pemecatan tanpa alasan yang nyata dan serius. .”“Informasikan rekan-rekan kita. Dan faktanya, menurut mereka, mantan sejarawan akan dapat menerimanya 134,000 euro sebagai kompensasi. “Setelah keputusan ini, kami berharap France Télévisions akan mengakhiri praktik ini.s,” komentar pengacaranya, Maître Jonathan Bellaiche.

2019 tidak diragukan lagi adalah tahun hitam untuk kerajinan telematin. Selain Henri-Jean Servate, banyak sejarawan lain yang didorong menuju pintu keluar, seperti Sarah Duraghi, Brigitte-Fanny Cohen Atau Charlotte Potloop. Secara keseluruhan, 11 dari mereka menutup pintu, mencela suasana buruk karena because Kondisi kerja, upah rendah, serta praktik manajemen yang buruk.

Pembersihan besar itu berakhir dengan kepergian pembawa acara Laurent Bignolas yang menjadi pembawa acara terakhirnya pada Jumat, 2 Juli. Pada awal tahun ajaran, Giulia Vignali dan Thomas Soto akan mengambil alih pagi simbolis dari France 2.

READ  'Benar-benar tercemar dan kotor': Helena Forrest meninggalkan psikiatri