Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Teleskop Luar Angkasa Hubble membuat penemuan tak terduga

Teleskop Luar Angkasa Hubble membuat penemuan tak terduga

Gambar konsep yang dirilis pada 5 April 2023 menunjukkan cahaya terang dari dua quasar yang berada di inti dua galaksi dalam proses penggabungan yang kacau. Tarik menarik antara dua galaksi telah memicu badai kelahiran bintang. Quasar adalah mercusuar cemerlang dari cahaya yang kuat dari pusat galaksi yang jauh. – NASA

Dalam penemuan luar biasa lainnya, NASA mengungkapkan dalam pernyataan resminya bahwa para ilmuwan – dengan bantuan Teleskop Luar Angkasa Hubble – telah menangkap pandangan dari dua quasar yang terikat secara gravitasi yang menghasilkan kecerahan yang sangat besar dalam dua galaksi yang bergabung.

Alam semesta selalu menjadi tempat aktif untuk menggabungkan atau bertabrakan benda-benda angkasa yang selalu membuat para astronom penasaran. Namun, quasar ada saat alam semesta baru berusia tiga miliar tahun, menurut siaran pers.

Quasar adalah objek yang memancarkan energi dalam jumlah besar saat menyerap gas, debu, dan apa pun di dalam zona gravitasinya. Mereka didukung oleh lubang hitam supermasif.

Hubble Space Telescope gambar sepasang quasar yang ada ketika alam semesta baru berusia 3 miliar tahun. Itu tertanam di dalam sepasang galaksi yang bertabrakan. Quasar dipisahkan oleh ukuran kurang dari satu galaksi. – NASA

Hasilnya dilaporkan dalam penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

“Kami tidak melihat banyak quasar berpasangan di awal alam semesta. Itulah mengapa penemuan ini sangat menarik,” kata Yu-Ching Chen, penulis utama studi tersebut, dalam sebuah pernyataan.

Studi tentang menemukan sepasang quasar adalah bidang penelitian yang relatif baru, dan observatorium astronomi modern yang dilengkapi teknologi telah memungkinkan para ilmuwan untuk mendeteksi area di mana quasar aktif.

Ada banyak bukti, menurut NASA, bahwa fragmen yang lebih kecil berkumpul dan membentuk sistem masif dan struktur besar. Demikian pula, galaksi juga terbentuk dari penggabungan tersebut. Selama penggabungan dua galaksi, sepasang lubang hitam supermasif terbentuk di dalamnya.

“Mengetahui penghuni awal lubang hitam pada akhirnya akan memberi tahu kita tentang kemunculan lubang hitam supermasif di alam semesta awal, dan seberapa sering penggabungan ini terjadi,” kata Chen, seorang mahasiswa pascasarjana di University of Illinois di Urbana-Champaign. .

Shen Liu dari University of Illinois di Urbana-Champaign percaya bahwa “kita mulai mengungkapkan bagian gunung es ini untuk kluster quasar biner awal. Inilah keunikan penelitian ini. Ini benar-benar memberi tahu kita bahwa kluster ini ada, dan sekarang kita memiliki cara untuk mengidentifikasi pasangan quasar yang memisahkan mereka.” kurang dari ukuran satu galaksi.

READ  Bagaimana tanaman berubah menjadi predator | Ars Technica

Chen juga berkata, “Sensitivitas dan resolusi Hubble memberikan gambar yang memungkinkan kita mengesampingkan kemungkinan lain untuk apa yang kita lihat.”

Gambar Hubble Space Telescope jelas menunjukkan sepasang lubang hitam supermasif dari dua quasar.

NASA mencatat bahwa “karena Hubble melihat jauh ke masa lalu, quasar ganda ini tidak ada lagi. Selama 10 miliar tahun, galaksi induknya kemungkinan besar menetap di galaksi elips raksasa, seperti yang kita lihat di alam semesta lokal saat ini.” “.

NASA menambahkan, “Galaksi elips raksasa terdekat, M87, memiliki lubang hitam supermasif dengan berat 6,5 miliar kali massa matahari kita. Lubang hitam ini mungkin muncul dari satu atau lebih penggabungan galaksi selama miliaran tahun terakhir.”