Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Teleskop Webb memata-matai lubang hitam paling masif yang pernah tercatat

NASA/ESA/CSA/S.Finkelstein

Lanskap luas ini telah disatukan dari beberapa gambar yang diambil oleh James Webb Space Telescope dalam cahaya inframerah-dekat.

Catatan Editor: Berlangganan CNN Buletin Sains Teori Keajaiban. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

itu Teleskop Luar Angkasa James Webb Dia membuat penemuan mengejutkan lainnya, memata-matai lubang hitam supermasif aktif lebih dalam di alam semesta daripada sebelumnya.

Lubang hitam tersebut terletak di dalam CEERS 1019 – galaksi yang sangat tua yang kemungkinan terbentuk 570 juta tahun setelah Big Bang – membuatnya berusia lebih dari 13 miliar tahun. Para ilmuwan bingung seberapa kecil lubang hitam pusat benda langit itu.

Menurut berita NASA, “Lubang hitam ini memiliki massa sekitar 9 juta massa matahari.” meluncurkan. Massa matahari adalah satuan yang setara dengan massa matahari di tata surya rumah kita – sekitar 333.000 kali lebih besar dari massa Bumi.

Ini “jauh lebih sedikit dari lubang hitam lain yang juga ada di alam semesta awal dan terdeteksi oleh teleskop lain,” menurut NASA. “Behemoth ini biasanya mengandung lebih dari satu miliar kali massa Matahari – dan lebih mudah dikenali karena jauh lebih terang.”

Mampu membawa lubang hitam redup yang begitu jauh ke dalam fokus adalah a Fitur utama Teleskop Webb, yang menggunakan instrumen yang sangat sensitif untuk mendeteksi cahaya tak terlihat.

“Melihat objek yang jauh dengan teleskop ini sangat mirip dengan melihat data dari lubang hitam yang ditemukan di galaksi yang dekat dengan kita,” Rebecca Larson, yang menerima gelar PhD dari University of Texas di Austin tahun ini, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Larson, yang memimpin penemuan itu, sekarang menjadi peneliti pascadoktoral di Sekolah Fisika dan Astronomi Rochester Institute of Technology.

READ  Satelit Starlink yang mati dapat menyebabkan penipisan ozon: studi

Para peneliti tidak hanya menemukan lubang hitam yang menakjubkan ini, tetapi mereka juga menemukan dua lainnya di dekatnya yang tampaknya terbentuk sekitar satu miliar tahun setelah Big Bang dan juga cukup ringan dibandingkan dengan yang lain pada periode itu.

Sebelas galaksi baru juga telah didaftarkan dengan bukti dari Studi Ilmu Rilis Awal Evolusi Kosmis Webb, atau CEERS, yang juga dipimpin oleh University of Texas di Austin.

Ukuran relatif kecil lubang hitam di pusat CEER 1019 merupakan misteri bagi para ilmuwan. Belum jelas bagaimana lubang hitam sekecil itu terbentuk di masa-masa awal alam semesta, yang diketahui menghasilkan lubang hitam yang jauh lebih besar. sumur gravitasi.

CEERS 1019 memiliki fitur menarik lainnya. Tampaknya sebagai rangkaian tiga titik terang, misalnya, daripada membentuk satu piringan dari banyak galaksi lain.

“Kami tidak terbiasa melihat banyak struktur dalam gambar pada jarak ini,” kata anggota tim CEERS Cihan Kartaltepe dari Rochester Institute of Technology di New York dalam sebuah pernyataan. “Penggabungan galaksi mungkin ikut bertanggung jawab untuk memicu aktivitas di lubang hitam galaksi ini, dan ini juga dapat menyebabkan peningkatan pembentukan bintang.”

Galaksi yang baru ditemukan masih memuntahkan bintang baru, menurut NASA. Dan temuan ini, bersama dengan temuan lain dari survei CEERS, dapat menghasilkan terobosan yang luar biasa.

“Beberapa galaksi ini pertama kali ditemukan oleh Webb,” kata Seiji Fujimoto, rekan NASA di University of Austin yang merupakan bagian dari tim University of Texas di Austin yang menemukan 11 galaksi baru, dalam sebuah pernyataan. “Kelompok ini, bersama dengan galaksi jauh lainnya yang dapat kita identifikasi di masa depan, dapat mengubah pemahaman kita tentang pembentukan bintang dan evolusi galaksi sepanjang sejarah kosmik.”

READ  Sampel asteroid Bennu mungkin 'secara mendasar' mengubah pandangan tentang kehidupan

Para peneliti juga mencatat bahwa lubang hitam di dalam CEERS 1019 mungkin hanya akan menjadi lubang hitam supermasif paling aktif yang tercatat untuk periode singkat.

Komunitas astronomi sudah berbondong-bondong mencari data yang dapat menunjukkan dengan tepat lubang hitam lain yang lebih jauh. Itu bisa dilakukan dalam “beberapa minggu,” menurut NASA.