Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Temukan kota kuno besar yang hilang di hutan hujan Amazon

Temukan kota kuno besar yang hilang di hutan hujan Amazon

Menurut para arkeolog, kota-kota tersebut tampak seperti peradaban petani yang hilang 2.500 tahun lalu.

Paris:

Para arkeolog telah menemukan jaringan kota pra-Hispanik terbesar dan tertua yang pernah ditemukan di hutan hujan Amazon, mengungkap peradaban petani berusia 2.500 tahun yang hilang.

Situs yang luas, mencakup lebih dari 1.000 kilometer persegi (385 mil persegi), telah lama tersembunyi di balik hutan di Lembah Obano di kaki pegunungan Andes di Ekuador timur.

Namun, tim peneliti yang dipimpin Perancis menggunakan teknologi pemetaan laser yang diambil dari atas, dikombinasikan dengan penggalian arkeologi, untuk mengungkap 20 pemukiman – termasuk lima kota besar – yang dihubungkan oleh jalan raya.

Stephen Rosten, arkeolog di pusat penelitian CNRS Prancis dan penulis utama studi baru, mengatakan kepada AFP bahwa hal itu seperti menemukan “El Dorado”.

Skala pembangunan perkotaan ini – yang meliputi rumah-rumah dari tanah, bangunan upacara dan drainase pertanian – belum pernah terlihat sebelumnya di Amazon, kata Rustin.

“Ini bukan hanya sebuah desa, ini adalah keseluruhan lanskap yang telah didomestikasi,” katanya.

Rustin mengatakan, ia menemukan jejak pertama peradaban yang hilang tersebut 25 tahun lalu, saat ia menemukan ratusan bukit di kawasan tersebut.

Pada tahun 2015, tim penelitinya terbang di atas kawasan tersebut menggunakan teknologi laser yang disebut lidar, yang memungkinkan para ilmuwan untuk melihat melintasi kanopi hutan “seolah-olah kita telah menebang semua pohon,” kata Rustin.

– 'Seperti New York' –

Mereka menemukan lebih dari 6.000 gundukan tanah dan platform tanah persegi panjang yang berfungsi sebagai markas “orang Obano”.

Di lantai, para peneliti menemukan “semua sisa-sisa rumah tangga yang biasa kita lihat di sebuah rumah – perapian, toples keramik besar untuk bir yang terbuat dari jagung, batu gerinda, biji-bijian, peralatan,” kata Rustin.

READ  nato: Akan mempertahankan wilayah NATO bahkan jika itu berarti WW3, kata Biden

Dia menambahkan bahwa sangat mengejutkan bahwa semua kota tersebut berpotongan dengan jalan-jalan besar dan lurus – “seperti di New York.”

Beberapa kota memiliki gang tengah yang besar di mana orang-orang dari desa-desa sekitarnya berkumpul, kata Rustin, membandingkan jalan-jalan ini dengan jalan-jalan di kota kuno Teotihuacan di Meksiko modern.

Rustin berspekulasi bahwa beberapa ribu orang mungkin menghadiri acara perayaan tersebut, meskipun analisis lebih lanjut telah dilakukan untuk memperkirakan jumlah orang yang tinggal di daerah tersebut.

Beberapa gundukan tersebut tingginya mencapai 10 meter (33 kaki), menunjukkan bahwa gundukan tersebut bukanlah rumah melainkan area umum untuk ritual atau festival.

Lahan kecil tersebut menunjukkan bahwa komunitas pertanian “mengeksploitasi ruang kosong terkecil untuk memastikan bahwa mereka menghasilkan buah,” kata Rustin.

Dia menunjukkan bahwa semua pencapaian ini memerlukan pemimpin, perencana, dan insinyur untuk merencanakan jalan.

Apa yang terjadi pada orang Obano yang sebelumnya tidak diketahui – yang diberi nama ini oleh para peneliti – tidak diketahui.

Konstruksi gundukan pertama diyakini dimulai antara 500 SM dan 300-600 M, sekitar masa Kekaisaran Romawi.

Desa-desa besar lainnya yang ditemukan di wilayah Amazon berasal dari antara tahun 500 dan 1500 M, menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science pada hari Kamis.

Jaringan kota ini “jauh lebih tua dan lebih besar,” kata Rustin.

Dia menambahkan bahwa penemuan ini menunjukkan bahwa “tidak hanya terdapat masyarakat pemburu-pengumpul di Amazon, namun terdapat juga populasi perkotaan yang kompleks.”

Rustin mengatakan bahwa “semacam arogansi Barat” telah lama menganggap mustahil – sebelum penjajahan Eropa – bahwa orang-orang di Amazon mampu membangun masyarakat yang sedemikian kompleks.

“Ini saatnya untuk mempertimbangkan kembali pandangan yang merendahkan masyarakat Amazon.”

READ  Jangan kaitkan India dan Cina dengan konfrontasi dengan Ukraina: Jaishankar ke Eropa | berita india

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)