Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tenis: “Diam,” teriak Denis Shapovalov kepada orang banyak

Tenis: “Diam,” teriak Denis Shapovalov kepada orang banyak

Tenis Magister di Roma

“Diam!” Shapovalov berteriak kepada hadirin.

Denis Shapovalov tidak setuju dengan keputusan wasit

Denis Shapovalov tidak setuju dengan keputusan wasit

Siapa: Reuters

Pemain tenis profesional Denis Shapovalov mengundurkan diri dari Turnamen Masters di Roma. Selama pertandingan pertamanya, ia menghadapi wasit dan penonton. Al-Kindi kemudian memberikan penilaian penasaran dari para penggemar.

drEnis Shapovalov berada di sebelahnya. Lawan Lorenzo Sonego tidak dapat mengeksekusi servis pendeknya dan akhirnya berlari keluar lapangan. Bertentangan dengan harapan, Al-Kindi tidak diberikan poin. Karena atas saran Sonego, wasit Richard Hay turun tangan. Dia melihat jejak pengiriman Shapovalov lagi dan mengoreksi keputusannya. Bola berada di luar batas. Tunjuk ke Sonego.

Itu adalah keputusan bahwa Shapovalov tidak akan lagi bermain di pertandingan babak pertama di ATP Masters di Roma. Nomor 16 dunia. Dia berdebat keras dengan wasit, bahkan memanjat jaring untuk itu. Pelanggaran terhadap aturan dihukum oleh keputusan yang sesuai. Karena Shapovalov telah diperingatkan sebelumnya, ada risiko kehilangan satu poin.

Baca juga

AS Terbuka 2021 - Hari 13

Sejauh ini, paling tidak, pemain berusia 23 tahun itu tak terbendung. “Saya tidak melakukan sesuatu yang tidak sportif – bagaimana Anda bisa mengambil poin dari saya,” bisiknya ke arah Hai dan menuntut agar pengawas tenis digunakan sebagai semacam wasit. Tidak mengherankan, ini terjadi setelah evaluasi aturan kursi. Shapovalov kehilangan poin dan pertandingan mendadak tertunda 3:5 di set kedua. “Itu bodoh. Ulangi selama beberapa menit.

Dengan mengorbankan orang banyak di Roma, yang sudah mendukung pahlawan lokal Sonego. Peluit keras sekarang diarahkan ke Shapovalovs. Dia kehilangan ketenangannya. “Diam!” teriak penonton. Absurditas mungkin membuatnya kehilangan simpati terakhir dari publik Italia.

READ  Der Glaube, dass man noch gewinnen kann, ist wieder da“: Viktoria Berlin feiert ersten Sieg in diesem Jahr - Olahraga

“Para penggemar mencintai saya di sini”

Shapovalov memberikan penilaian yang berbeda setelah akhirnya memenangkan pertandingan di 3:11 7:6 (7:5), 3:6 dan 6:3. “Fans mencintai saya di sini dan saya mencintai fans,” katanya. Sesaat sebelum itu, dia gagal mencoba mengeluarkan penonton dari tribun, menyebutnya pembuat onar.

Usai pertandingan, kemarahan Shapovalov (kanan) sirna.

Usai pertandingan, kemarahan Shapovalov (kanan) sirna.

Coyle: Getty Images/Alex Pantling

Di putaran terakhir putaran kedua melawan Georgia Nicolos Basilashvili, akan menjadi jelas seberapa nyata hubungannya dengan para penggemar. Kemudian Shapovalov ingin membuat lebih sedikit keributan. “Saya harus menjaga diri saya lebih baik,” aku orang Kanada, yang meminta maaf kepada wasit Hay setelah pertandingan. Belum diketahui apakah dia akan menghadapi hukuman atas perilakunya tersebut.

Baca juga

Boris Becker berada di salah satu penjara paling rumit di London.  Pertanyaannya sampai kapan?

Legenda tenis di penjara

Ini bukan pertama kalinya Shapovalov membuat kesan negatif dalam tur tersebut. Baru-baru ini, dia membuat tuduhan serius terhadap wasit di Australia Terbuka awal tahun ini selama pertandingan perempat final melawan Rafael Nadal. Dia berkata pada saat itu: “Anda semua korup” dan menambahkan setelah pertandingan: “Anda merasa bahwa Anda tidak hanya bermain melawan lawan Anda, tetapi juga melawan wasit.”