Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tentang protes di China, Presiden Xi Jinping memiliki teori ini: Pelajar dan remaja frustrasi…

Tentang protes di China, Presiden Xi Jinping memiliki teori ini: Pelajar dan remaja frustrasi…

Beijing:

Dalam komentar pertamanya tentang protes publik yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kebijakan anti-virus corona yang ketat, Presiden China Xi Jinping mengatakan kepada Presiden Uni Eropa Charles Michel bahwa protes itu dilakukan oleh “terutama pelajar” yang “kecewa” setelah tiga tahun pandemi. , menurut media. kata laporan itu, Jumat.

Xi mengadakan pembicaraan dengan Michel di Beijing pada hari Kamis. South China Morning Post yang berbasis di Hong Kong melaporkan bahwa Michel “menuntut dalam pembicaraannya penggunaan vaksin dan kemudian mengangkat masalah tindakan China dan tindakan pemerintah.”

Dan tanggapan yang kami dapat dari presiden menjelaskan mengapa ada protes, mengklaim bahwa setelah tiga tahun covid dia bermasalah karena orang frustrasi. Mereka menambahkan bahwa mereka kebanyakan mahasiswa atau remaja di universitas.

2c30sfso

Pejabat Eropa mengatakan pernyataan Xi selama pertemuan dengan Michel menunjukkan bahwa dia terbuka untuk pelonggaran pembatasan lebih lanjut.

Pemimpin China itu juga mengatakan strain Omicron yang dominan “kurang mematikan,” lapor surat kabar itu, tetapi menyatakan keprihatinan tentang vaksinasi orang tua.

Ini adalah pertama kalinya Xi mengomentari protes publik, yang kabarnya mengguncang pemerintahannya. Setelah itu, keamanan diperkuat di semua kota besar di China.

Dalam ledakan publik yang jarang terjadi di China, ribuan orang menggelar protes di berbagai kota menentang kebijakan tanpa Covid yang diikuti secara ketat di bawah kota.Puluhan apartemen juga dikunci oleh pejabat untuk mencegah penyebaran virus corona.

Para pengunjuk rasa juga meminta presiden China, yang terpilih kembali bulan lalu untuk masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya, untuk mundur. Slogan-slogan tersebut meminta Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa untuk mundur dari kekuasaan.

READ  Pria terinfeksi virus Covid menyamar sebagai istri di pesawat di Indonesia

Kebijakan nol Covid China selama tiga tahun terakhir semakin intensif dalam beberapa bulan terakhir karena varian Omicron menyebar dengan cepat di beberapa kota, termasuk Beijing.

Secara terbuka, China belum mengakui protes tersebut, sementara liputan di media pemerintah telah disensor dengan ketat.

Laporan itu mengatakan pejabat UE yang hadir selama pembicaraan Xi Michel melihat pernyataan presiden China yang lebih luas tentang pengendalian epidemi sebagai sinyal bahwa dia bersedia untuk lebih melonggarkan pembatasan ketat, yang telah menyebabkan puluhan juta orang dikurung di seluruh negeri.

Tidak ada reaksi resmi terhadap laporan tersebut di Beijing.

Laporan di media pemerintah di sini dalam beberapa hari terakhir mengatakan bahwa kontrol telah dilonggarkan di banyak kota.

Shi memberi tahu Michel bahwa jenis dominan Covid-19 di China “sekarang terutama Omicron, dan Delta sebelumnya lebih mematikan.”

Seorang pejabat UE kedua menyebutkan bahwa kepemimpinan China telah mengisyaratkan akan mencoba mendorong vaksinasi sebagai tanggapan atas kerusuhan, katanya.Michel berbagi dengan Xi dan pembantu utamanya tentang pengalaman Eropa dalam meluncurkan vaksinasi massal.

Xi memberi tahu Michel bahwa China memiliki “tingkat vaksinasi yang tinggi, kecuali orang tua, yang merupakan tantangan,” kata mereka.

“Perasaan saya adalah itu [exchange] Itu adalah hal yang berguna. “Saya merasa China di pihaknya akan semakin berupaya memotivasi warganya untuk divaksinasi, untuk mengikuti sebagian kecil dari pengalaman Eropa,” kata pejabat kedua.

Di China, angka resmi menunjukkan, hanya 68,7 persen orang berusia di atas 60 tahun yang telah menerima tiga dosis vaksin Covid-19. Dari mereka yang berusia 80 tahun atau lebih, hanya 40,4 persen yang mendapat suntikan penguat.

China sejauh ini menggunakan vaksin yang diproduksi di dalam negeri dan belum mendorong secara agresif untuk memvaksinasi orang tua, yang menurut para ahli disebabkan oleh kurangnya kepercayaan diri, sedangkan orang tua dunia divaksinasi terlebih dahulu untuk melawan Covid.

READ  Taliban menghentikan impor dan ekspor dari India melalui rute transit Pakistan | berita terbaru india

China belum melisensikan vaksin Barat untuk masyarakat umum, tetapi selama pertemuan dengan Kanselir Jerman Olaf Schultz bulan lalu, Xi mengindikasikan bahwa orang asing yang tinggal di negara tersebut akan setuju untuk menggunakan vaksin BioNTech/Pfizer.

BioNTech mengajukan lisensi Cina untuk vaksin mRNA tahun lalu, tetapi belum diberikan. PTI KJV PMS AKJ PMS PMS

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

YouTuber Korea Memberitahu NDTV Bagaimana Dia Dilecehkan, Terima Kasih Polisi Mumbai