Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tentara Israel mengatakan bahwa Israel membom Suriah dan Lebanon setelah serangan rudal  Berita konflik Israel-Palestina

Tentara Israel mengatakan bahwa Israel membom Suriah dan Lebanon setelah serangan rudal Berita konflik Israel-Palestina

Serangan Israel baru-baru ini terhadap negara-negara tetangga terjadi di tengah kekhawatiran akan konflik yang lebih luas di Timur Tengah.

Israel telah melakukan serangan terhadap infrastruktur militer di Suriah dan Lebanon, kata militer Israel, di tengah kekhawatiran bahwa serangan negara tersebut terhadap Hamas dapat berkembang menjadi konflik yang lebih luas di Timur Tengah.

Militer Israel mengatakan pada Senin pagi bahwa jet tempur Israel mengebom landasan peluncuran rudal di Suriah dan sasaran Hizbullah di Lebanon sebagai tanggapan atas peluncuran rudal sebelumnya ke wilayah Israel.

Kementerian Pertahanan Suriah mengatakan bahwa beberapa serangan udara menargetkan posisi tentara di kota Daraa, barat daya Suriah, menyebabkan “sejumlah kerugian material.”

Kementerian tersebut mengatakan bahwa Israel melakukan pengeboman sekitar pukul 1:35 pagi (2335 GMT) “dari arah Golan Suriah yang diduduki, menargetkan dua posisi angkatan bersenjata kami di pedesaan Daraa.”

Tentara Israel terlibat dalam pertempuran lintas batas dengan kelompok bersenjata Hizbullah Lebanon, dan telah melancarkan serangan udara berulang kali ke Suriah sejak melancarkan perang terhadap Hamas.

Amerika Serikat juga melancarkan serangan ke Suriah sebagai respons terhadap peningkatan tajam serangan rudal dan drone terhadap pasukannya di Suriah dan Irak, yang menurut Amerika dilakukan oleh kelompok proksi yang didukung Iran.

Pentagon mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah melakukan serangan terhadap dua fasilitas di Suriah yang digunakan oleh Garda Revolusi Iran dan kelompok yang didukung Iran setelah Presiden Joe Biden sebelumnya berjanji untuk menanggapi serangan terhadap personel Amerika.

READ  Emirates dan Etihad memperpanjang penangguhan penerbangan dari India ke Dubai

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei telah memperingatkan akan terjadinya eskalasi regional jika Israel terus melanjutkan perang melawan Hamas, dengan mengatakan awal bulan ini bahwa “kesabaran umat Islam dan kekuatan perlawanan akan habis, dan tidak ada yang bisa menghentikan mereka.”

Pekan lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan bahwa konflik tersebut dapat menyebar “melampaui perbatasan Timur Tengah” jika Israel tidak menghentikan pemboman di Gaza.

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan pada hari Minggu dalam sebuah wawancara dengan ABC News bahwa ada risiko “nyata” bahwa perang akan meningkat menjadi konflik regional yang lebih luas.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian mengatakan kepada CNN pada hari Sabtu bahwa negaranya tidak ingin melihat perang meluas dan bahwa “sepenuhnya salah” jika Washington menyalahkan Teheran atas serangan terhadap pasukannya tanpa memberikan bukti.

Iran, yang mendukung Hamas dan Hizbullah, membantah terlibat dalam serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober. Para pejabat Amerika dan Israel mengatakan mereka tidak menemukan bukti keterlibatannya.

Namun, pejabat pemerintah Iran menyampaikan ucapan selamat kepada kelompok bersenjata Palestina, dan menggambarkan serangan mendadak tersebut sebagai kemenangan “perlawanan anti-Zionis.”