Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Teori baru tentang banyak asal usul kehidupan

Sejarah kehidupan di Bumi sering disamakan dengan nyala api estafet berusia empat miliar tahun. Satu obor, menyala di awal rantai, terus melewati kehidupan dalam bentuk yang sama sepanjang jalan. Tetapi bagaimana jika kehidupan lebih baik dipahami dengan analogi mata, organ yang terkait erat yang muncul dari asal-usul yang independen? Bagaimana jika kehidupan berevolusi tidak hanya sekali, tetapi berevolusi beberapa kali secara mandiri?

Dalam sebuah makalah baru yang diterbitkan di Jurnal Evolusi Molekuler, para peneliti di Institut Santa Fe Chris Kempes dan David Krakauer berpendapat bahwa untuk mempelajari berbagai bentuk kehidupan, kita harus mengembangkan kerangka teori baru.

Dalam kerangka tiga lapis mereka, Kempes dan Krakouer mengundang para peneliti untuk memikirkan terlebih dahulu ruang penuh materi di mana kehidupan mungkin terjadi; kedua, kendala yang membatasi keberadaan kehidupan yang mungkin; Dan ketiga, proses perbaikan yang mendorong adaptasi. Secara umum, kerangka menganggap kehidupan sebagai informasi adaptif dan mengadopsi analogi komputasi untuk menangkap proses sentral kehidupan.

Klarifikasi mata kehidupan

Bagaimana jika kehidupan lebih dipahami dengan analogi mata, organ konvergen yang berevolusi dari asal-usul yang independen?

Banyak kemungkinan penting muncul ketika kita melihat kehidupan dalam kerangka baru. Pertama, kehidupan muncul berkali-kali — beberapa adaptasi nyata sebenarnya adalah “bentuk kehidupan baru, bukan hanya adaptasi,” jelas Krakouer — dan ia mengambil bentuk yang jauh lebih luas daripada yang diizinkan oleh definisi konvensional.

Budaya, aritmatika, dan hutan adalah semua bentuk kehidupan dalam kerangka ini. Seperti yang dijelaskan Kemps, “Budaya manusia hidup dari substansi otak, sama seperti organisme multiseluler hidup dari substansi organisme bersel tunggal.”

Ketika peneliti fokus pada ciri-ciri kehidupan organisme individu, mereka sering mengabaikan sejauh mana kehidupan organisme bergantung pada seluruh ekosistem sebagai bahan utama mereka, dan juga mengabaikan cara-cara di mana sistem kehidupan mungkin lebih atau kurang. Dalam kerangka Kempes-Krakauer, sebaliknya, implikasi lain muncul: kehidupan menjadi sebuah kontinum daripada fenomena biner. Dalam konteks ini, penulis menunjukkan berbagai upaya terbaru yang secara kuantitatif menempatkan kehidupan pada spektrum.

READ  Rusia menyerahkan pesawat ruang angkasa berusia 20 tahun untuk memberi jalan bagi akses laboratorium

Dengan melihat lebih luas prinsip-prinsip kehidupan, Kempes dan Krakauer berharap dapat menghasilkan teori-teori yang lebih subur untuk mempelajari kehidupan. Dengan prinsip-prinsip yang lebih jelas untuk menemukan bentuk kehidupan, dan serangkaian bentuk kehidupan potensial baru yang muncul dari prinsip-prinsip baru, kita tidak hanya akan memperjelas apa itu kehidupan, Krakauer menjelaskan, tetapi kita juga akan lebih diperlengkapi “untuk membangun perangkat untuk menemukan kehidupan, untuk menciptakan itu di laboratorium, dan untuk belajar tentang kehidupan.” Sejauh mana Anda menjalani kehidupan yang kita lihat.

Referensi: “The Multiple Paths of Multiple Life” oleh Christopher B. Kemps dan David C. Krakauer, 12 Juli 2021, Tersedia di sini. Jurnal Evolusi Molekuler.
DOI: 10.1007/s00239-021-10016-2