Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tepuk tangan untuk pemutaran perdana Festival Bregenz

Festival Bregenz ke-75 memulai programnya pada Rabu malam dengan pemutaran perdana opera “Nero” karya Arrigo Boito di Fiestapelhaus. Setelah pertunjukan selama tiga jam, ada tepuk tangan meriah dari para penyanyi, musisi, konduktor dan beberapa ejekan sementara untuk tim utama. Kelangkaan opera tentang kaisar Romawi Nero, tentang paganisme dan Kristen, yang selesai hanya setelah kematian komposer dan ditayangkan perdana pada tahun 1924, tidak terlalu meyakinkan.

Hal ini disebabkan di satu sisi musik Poetto, yang sudah berlapis-lapis tetapi tidak menarik, dan di sisi lain karena permainan Olivier Tambussy, yang melibatkan mumi dalam desain teater modern yang dilucuti yang sering membangkitkan perdebatan paling berdarah tentang politik. dan agama dengan cara yang indah. Para penyanyi (termasuk Rafael Rojas dalam peran judul) umumnya melakukan pekerjaan dengan baik.

Sementara Festival Salzburg memperkenalkan persyaratan masker FFP2 pada pertunjukan pertamanya setelah kasus Corona, pengunjung Festival Bregenz bebas mengenakan pelindung mulut dan hidung atau masker FFP2. Politisi dari semua lapisan mulai dari presiden federal dan seterusnya serta sebagian besar tamu premier bebas untuk menahan diri dari mengenakan topeng pada hari Rabu.

Setelah Festival Bregenz dihentikan tahun lalu karena Corona, ada 80 acara pada program tahun ini hingga 22 Agustus, termasuk 28 pertunjukan “Rigoletto” karya Giuseppe Verdi di panggung terapung, yang akan merayakan dimulainya kembali pemutaran perdana besok. Saya memainkan “Nero” dua kali lagi.

(Layanan – “Nero” oleh Arrigo Boito, Penyutradaraan Musik: Dirk Kaftan, Produksi: Olivier Tambusi, Panggung: Franck-Philippe Schlossmann, Kostum: Jessen Volm, Vienna Symphony Orchestra, Prague Philharmonic Choir, dengan: Rafael Rojas-Neroni, Mago Lucio Gallo – Simon, Britt Poligato – Fanuel, Svetlana Aksenova – Asteria, Alessandra Volpi – Rubria, Miklos Sebastian – Tegelino, Gubrias – Taylan Reinhard Bregenz Festival Hall, pertunjukan lainnya: 25 Juli, 11 pagi, 2 Agustus, 19:30, www.bregenzerfestspiele .com)

READ  Roman Botel, salah satu pendiri Café de la Gare, meninggal bersama Coluche