Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Terendah baru: India terakhir dalam Indeks Kinerja Lingkungan 2022

Terendah baru: India terakhir dalam Indeks Kinerja Lingkungan 2022

India menempati peringkat terendah dari 180 negara dalam Indeks Kinerja Lingkungan (EPI) 2022, sebuah analisis oleh para peneliti dari Universitas Yale dan Universitas Columbia yang memberikan ringkasan berbasis data tentang keadaan keberlanjutan di seluruh dunia. EPI memberi peringkat 180 negara pada 40 indikator kinerja termasuk perubahan iklim, kesehatan masyarakat lingkungan, dan keanekaragaman hayati, antara lain.

India menempati peringkat terakhir dengan total 18,9, sedangkan Denmark menempati peringkat pertama sebagai negara paling berkelanjutan di dunia.

“…Untuk kinerja keseluruhan dan peringkat EPI, kinerja masing-masing negara ditampilkan di beberapa (18) kategori seperti vitalitas ekosistem, keanekaragaman hayati, habitat, jasa ekosistem, dan hilangnya padang rumput. Sayangnya, peringkat India datar baik di bagian bawah atau di dekat dari bawah di hampir semua kategori, baik secara regional maupun global,” demikian pernyataan dari EPI.

“Ini pada dasarnya masalah model pembangunan, jalan yang ingin kita ikuti dan gaya hidup yang ingin kita adopsi sebagai warga negara. Menghancurkan lingkungan dan alam atas nama ‘pembangunan’ tidak boleh dilakukan begitu saja, apapun justifikasinya,” kata Ravi Chelam, CEO Metastring dan Koordinator Collaborative Biodiversity Pendekatan seperti itu layak dilakukan.

Amerika Serikat berada di peringkat 20 dari 22 negara demokrasi terkaya di dunia barat dan ke-43 secara keseluruhan. Peringkat yang relatif rendah mencerminkan penurunan perlindungan lingkungan selama pemerintahan Trump. “Penarikan dari Perjanjian Iklim Paris dan aturan emisi metana yang lemah berarti bahwa Amerika Serikat membuang-buang waktu untuk mengurangi perubahan iklim sementara banyak rekan-rekannya di negara maju telah memberlakukan kebijakan untuk secara dramatis mengurangi emisi rumah kaca mereka.”

Kesimpulan yang ditarik dari analisis EPI menunjukkan bahwa hasil kebijakan yang efektif berhubungan langsung dengan PDB per kapita. Kemakmuran ekonomi memungkinkan negara-negara untuk berinvestasi dalam kebijakan dan program yang membantu mencapai hasil yang diinginkan.

READ  IMF: IMF memuji tanggapan "cepat dan substantif" India terhadap krisis COVID-19 | berita india

Dalam mengejar kemakmuran ekonomi yang diwujudkan dalam industrialisasi dan urbanisasi, tren yang membentuk perubahan iklim memberi tekanan pada vitalitas ekosistem, terutama di negara berkembang di mana emisi udara dan air tetap signifikan.

Data tersebut, menurut EPI, menunjukkan bahwa negara berkembang tidak harus mengorbankan keberlanjutan demi keamanan ekonomi. Langkah-langkah yang diambil untuk aksi iklim yang diprakarsai oleh pembuat kebijakan dan pemangku kepentingan di negara-negara percontohan menunjukkan bahwa perhatian yang terfokus dapat memobilisasi masyarakat untuk melindungi sumber daya alam dan kesejahteraan manusia.

Negara-negara seperti India dan Nigeria berada di peringkat terendah. Skor EPI mereka yang rendah menunjukkan perlunya lebih banyak perhatian pada spektrum persyaratan keberlanjutan dengan fokus prioritas tinggi pada isu-isu kritis seperti kualitas udara dan air, keanekaragaman hayati dan perubahan iklim.

“…kita harus segera menurunkan intensitas karbon ekonomi kita, dan melakukan restorasi ekologi jangka panjang berbasis ilmu pengetahuan, skala besar, semua ekosistem kita yang beragam yang komprehensif dalam pendekatannya dan meningkatkan ketahanan sosial dan lingkungan kita. sistem ekologi,” kata Schlamm.

Menurut perkiraan EPI, hanya beberapa negara, termasuk Denmark dan Inggris, yang berada di jalur yang tepat untuk mencapai target emisi nol bersih pada tahun 2050. Negara-negara seperti China, India, dan Rusia sedang menuju ke arah yang salah dengan peningkatan pesat dalam rumah kaca. emisi termal gas.

Proyeksi EPI menunjukkan bahwa empat negara – Cina, India, Amerika Serikat dan Rusia – akan menyumbang lebih dari 50% dari sisa emisi gas rumah kaca global pada tahun 2050 jika tren saat ini berlanjut.

Skala Proyeksi Emisi 2050 adalah alat yang digunakan oleh pembuat kebijakan, media, pemimpin bisnis, LSM dan masyarakat untuk mengukur kecukupan kebijakan nasional, menyoroti kontributor terbesar perubahan iklim dan memobilisasi dukungan untuk meningkatkan jalur emisi ini. yang keluar jalur.

READ  Xi Jinping memuji "cakrawala baru" obrolan antariksa manusia dengan astronot

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.