Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Terima kasih Namibia untuk macan tutulnya?  India abstain dari voting pada perdagangan gading

Terima kasih Namibia untuk macan tutulnya? India abstain dari voting pada perdagangan gading

Untuk pertama kalinya sejak bergabung dengan Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Flora dan Fauna yang Terancam Punah (CITES) pada tahun 1976, India tidak memberikan suara menentang proposal yang ingin membuka kembali perdagangan gading.

Proposal itu, untuk mengizinkan perdagangan gading yang dikontrol secara reguler dari Namibia, Botswana, Afrika Selatan, dan Zimbabwe, dikalahkan 83-15 pada pertemuan kesembilan belas Konferensi Para Pihak (CoP19) di Panama City pada Jumat malam.

Abstain India – penyimpangan dari posisi sebelumnya – sejalan dengan apa yang diminta Namibia ketika menyetujui transfer Macan Tutul musim panas ini.

Di bawah perjanjian yang ditandatangani pada bulan Juli, saya pertama kali menyebutkan sebelumnya Ekspres India Pada 12 Oktober, kedua negara berkomitmen untuk mempromosikan “pemanfaatan berkelanjutan dan pengelolaan keanekaragaman hayati berkelanjutan” dengan saling mendukung “dalam forum internasional termasuk pertemuan” CITES.

Dan sementara “gading” tidak disebutkan, Namibia meminta dukungan India, di bawah komitmennya untuk mendukung “manajemen berkelanjutan” di CITES, untuk proposal jangka panjangnya untuk mengizinkan perdagangan gading.

Bahkan, dia mengatakan banyak hal. “Kami telah mendekati India untuk mendukung kami dalam hal ini sesuai ketentuan perjanjian,” Romeo Muyunda, kepala hubungan masyarakat di Kementerian Lingkungan Hidup, Kehutanan dan Pariwisata Namibia, mengatakan kepada Indian Express bulan lalu.

Menanggapi laporan tersebut, Kementerian Lingkungan Hidup, Kehutanan dan Perubahan Iklim mengatakan bahwa “Pemerintah India belum menerima komunikasi tertulis apapun dari Republik Namibia terkait pencabutan larangan perdagangan gading”.

Ditanya pada hari Sabtu mengapa India abstain dalam pemungutan suara dan apakah ini merupakan perubahan kebijakan, Chandra Prakash Goyal, direktur jenderal kehutanan di kementerian lingkungan hidup, mengatakan dia tidak mengetahui keadaan di mana pemungutan suara dilakukan. “Yang penting proposal (perdagangan gading) itu dikalahkan,” katanya.

READ  Seorang penjaga keamanan di Pakistan melakukan operasi pada pasien rawat inap yang ditangkap setelah seorang wanita meninggal

Dihubungi pada Sabtu, Moyunda menolak berkomentar.

Selama lebih dari tiga dekade, India menentang perdagangan gading internasional. Faktanya, India merancang logo ikonik CITES berbentuk Jalur Gajah pada tahun 1981. Perdagangan gading dilarang secara global pada tahun 1989 ketika semua gajah Afrika dimasukkan ke dalam Apendiks I CITES. Populasi Namibia, Botswana, dan Zimbabwe dipindahkan ke Apendiks II pada tahun 1997 dan Afrika Selatan pada tahun 2000. Perdagangan tidak diizinkan untuk spesies yang terdaftar dalam Apendiks I CITES sementara perdagangan diatur secara ketat pada spesies dalam Apendiks II.

Pada tahun 1999 dan 2008, Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah memungkinkan Namibia, bersama dengan Zimbabwe dan, kemudian, Botswana dan Afrika Selatan, untuk melakukan penjualan satu kali penyimpanan gading dari kematian gajah alami dan penyitaan dari pemburu liar. .

Selanjutnya, proposal Namibia untuk mengizinkan pola reguler perdagangan terkontrol gading dengan menghapus populasi gajah empat negara ditolak dari CITES Annex II pada COP17 (2016) dan COP18 (2019). Pada pertemuan ke-19 Konferensi Para Pihak (CoP19), Zimbabwe bergerak dengan proposal tersebut tetapi lagi-lagi menemui nasib yang sama.

Sementara Kenya, Kongo, UE, Inggris, AS, Israel, UEA, Australia, dan Argentina termasuk di antara mereka yang memberikan suara menentang mosi tersebut, Tanzania, Zambia, Jepang, China, dan Thailand termasuk di antara anggota pendukung. Negara-negara yang abstain termasuk Uganda, Brasil, Meksiko, dan Indonesia.

Namibia dan negara-negara lain di Afrika bagian selatan berpendapat bahwa populasi gajah mereka telah pulih kembali dan stok gading mereka, jika dijual secara internasional, dapat menghasilkan pendapatan yang sangat dibutuhkan untuk konservasi gajah dan membangkitkan masyarakat.

Penentang perdagangan gading berargumen bahwa segala bentuk pasokan menyebabkan peningkatan permintaan dan peningkatan tajam perburuan gajah tercatat di seluruh dunia setelah CITES mengizinkan penjualan satu kali pada tahun 1999 dan 2008.

READ  Kementerian Senegal mengatakan sebuah kapal migran terbalik di Tanjung Verde, dengan lebih dari 60 orang dikhawatirkan tewas

Ngomong-ngomong, pada pertemuan COP ke-19 yang sama pada hari Kamis, Namibia memberikan suara menentang proposal India untuk mengizinkan penggunaan komersial yang berkelanjutan dari rosewood India Utara – Dalbergia sissoo – yang dikalahkan 55-30.

Gelombang pertama cheetah diterbangkan dari Namibia pada 17 September. Tiga dari delapan hewan telah dipindahkan dari area karantina ke kandang yang lebih besar di Taman Nasional Kono di negara bagian Madhya Pradesh di mana dua di antaranya mulai dibunuh.