Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Terisolasi “ramalan” di Bukares. 100.000 kasus dalam 22 hari. Postingan negatif tentang krisis virus korona di Rumania

Krisis virus Corona di Rumania:

Jumlah pasien yang dirawat di perawatan intensif sejak permulaan krisis menular: 1.339.

Bukares naik menjadi 5,67 pada hari Senin (tingkat infeksi per seribu orang) dari 5,33 pada hari Minggu.

10 distrik berada dalam situasi merah. (Ilfov 6.78, Timik 5.97, Bucharest 5.67, Brasov 4.62, Close 4.30, Hunedora 4.18, Constania 3.57, Alpha 3.39, Salaz 3.21, Ararat 3.00). Ilfov, Otopeni, Bopasti-Leordeni, Siagna, Prakash, Percini, Tunari, Prunesti dan Cornet diisolasi selama 14 hari.

Jumlah peserta magang terbanyak akibat COVID-19 sejak 14 Desember 2020: 12.215.

Jumlah kasus aktif tertinggi sejak 23 Desember 2020 (Jumlah kasus – Jumlah kematian – Jumlah yang sembuh): 69.836.

Tingkat kesembuhan: 89,77% -808.754 pasien dilaporkan telah sembuh dari total 900.858 kasus sejak dimulainya krisis.

Angka kematian adalah 2,47% (22.268 kematian dari total 900.858 korban sejak awal epidemi).

Dengan tingkat infeksi rata-rata nasional 3,62 per seribu warga, negara kita berada di lampu merah.

C, u, tentang isolasi Bukares: Kami memutuskan setelah pertemuan dengan walikota ibu kota, saya ingin ekonomi terbuka. Ada “beberapa” restoran yang tidak mengikuti aturan

Perdana Menteri Florin Kew mengumumkan pada hari Senin bahwa ia akan mengadakan pertemuan dengan walikota jenderal dan walikota departemen untuk membahas situasi di ibu kota sehubungan dengan meningkatnya jumlah epidemi, “ada minoritas yang tidak menghormati aturan” menunggu solusi dari “kekuatan” dan otoritas lokal. Dia menginginkan ekonomi terbuka dan isolasi di ibukota Perdana Menteri menjelaskan bahwa keputusan akan diambil setelah berkonsultasi dengan Walikota Jenderal dan mereka yang ada di lapangan, menambahkan bahwa menurut data DSP yang dirilis ini Pagi hari, angka infeksi meningkat dari 5,67 per 1.000 orang dalam 14 hari terakhir menjadi 5,33 kemarin.

BOT, MIA: Bukares tidak diisolasi berdasarkan indeks 6 infeksi per seribu populasi

Jika Bukares mencapai tingkat infeksi 6 per seribu orang, ia tidak akan dapat mengikuti kursus, menurut perintah bersama Kementerian Pendidikan dan Kesehatan, presiden ibu kota, Alin Stoyka, mengumumkan. Bisa mengambil tindakan. Isolasi zona di ibu kota dan lingkungan yang sudah terisolasi, sehingga “membatasi lalu lintas, untuk menghindari kemacetan, terutama di angkutan umum, di pasar, dan di mal. Tentunya perjalanan itu harus dilakukan dengan keadaan yang diperlukan dan dengan memperhatikan tanggung jawab sendiri, ”ujarnya.

READ  Pakaian tidak langsung - pertanyaan untuk jutawan dan PLN 40.000. Ketahui jawaban yang benar

Menteri Kesehatan, Vlad Voigles, tidak mengesampingkan masuknya Bukares yang terisolasi, yang akan meningkatkan tingkat infeksi. Laporan terbaru mengatakan undang-undang menyatakan bahwa ada 5,33 kasus infeksi COVID di ibu kota, 19 per seribu orang, dan lebih dari 6 per seribu dapat membuat keputusan tersendiri. Faktanya, sehubungan dengan situasi penting ini, Menteri Voycles berkata, “Kami akan berada di sana dalam beberapa hari lagi.”

Krisis virus Corona 22 Maret, 1 siang – Ringkasan – 3.743 kasus baru, 1.446 di ibu kota. 1.339 pasien perawatan intensif, rekor baru sejak dimulainya krisis infeksi.

Total kasus: 900.858 korban.

Total pengobatan – 808.754 pasien.

Kasus aktif (jumlah total kasus – jumlah total kematian – jumlah yang sembuh): 68.707 kasus aktif.

3.743 kasus baru dalam 24 jam terakhir. 18 November: Sejumlah besar infeksi baru dilaporkan pada 10.269.

Bukares: 1.446 Infeksi dalam 24 jam. Angka infeksi 5,67 / 1.000 orang. Jumlah kasus tertinggi dalam 24 jam – 1.946 (8-9 Desember 2020). Total kasus: 149.193 korban.

Total populasi yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 – 12.215.

Total populasi yang divaksinasi dengan kedua dosis: 798.730.

Efek samping: 8.912.

Selain kasus yang baru dikonfirmasi, 589 dikonfirmasi kembali secara positif, setelah pemeriksaan ulang pada pasien yang sudah positif.

1.339 pasien telah dirawat di ATI – jumlah pasien perawatan intensif tertinggi sejak dimulainya krisis virus corona.

22.268 meninggal. Dalam 24 jam, 60 orang meninggal. Kematian terbanyak dalam 24 jam: 213 kematian – 8 Desember 2020.

Antara 21.03.2021 (10:00) – 22.03.2021 (10:00) 60 kematian (26 pria dan 34 wanita), beberapa pasien yang terinfeksi virus corona baru, dirawat di rumah sakit di Arad, RK, Paco, Bihor , Bistria. -Nasood, Bodosani, Bravo, Puso, Carus-Severin, Cluj, Constania, Tambovina, Hunedora, Maramure, Mehdini, Neema, Salaz, Sadhu Mare, CBU, Susieva, Timia, Vasluva Vasloi.

Dari jumlah tersebut, 1 kematian pada kelompok usia 20-29, 2 kematian pada kelompok usia 40-49, 2 kematian pada kelompok usia 50-59, 16 kematian pada kelompok usia 60-69, 24 kematian pada kelompok usia 70- 79 kelompok usia dan 15 kematian dalam kategori usia 80-an.

Beberapa pasien yang menunjukkan 53 komorbiditas dalam kematian yang tercatat, 4 pasien yang meninggal tidak menunjukkan komorbiditas, dan 3 pasien yang meninggal tidak memiliki komorbiditas yang dilaporkan sejauh ini.

Jumlah penderita COVID-19 yang dirawat di rumah sakit sebanyak 12.215 orang. Dari jumlah tersebut, 1.339 pasien menjalani ATI.

READ  14 Maret Rumania: Jumlah infeksi SARS-CoV-2 tinggi - 4.383 kasus baru - 14.03.2021

Tes total: 6.494.782 tes RT-PCR dan 507.035 tes antigen cepat. Dalam 24 jam terakhir, 7.902 tes RT-PCR dilakukan (6.249 pada definisi kasus dan protokol klinis dan 1.653 berdasarkan permintaan) dan 5.650 tes antigen cepat.

Di Rumania, 62.720 orang yang dikonfirmasi dengan infeksi virus korona baru berada di rumah sendirian, dan 15.592 berada dalam isolasi institusional. Selain itu, 53.920 di isolasi rumah dan 115 di isolasi terlembaga.

Tanggal GCS i GRAPHS.RO.

Pada Rabu, 10 Maret 2021, pemerintah menyetujui perpanjangan kewaspadaan di wilayah Rumania, dengan tindakan terpenting mulai pukul 22.00 dan berakhir pukul 23.00, dibandingkan dengan pukul 23.00 terkait larangan lalu lintas malam. . Pembatasan baru diberlakukan di Bukares mulai 8 Maret 2021.

Perkembangan infeksi:

Dari kasus pertama hingga 10.000 kasus: 58 hari – 23 April 2020.

10.000 – 50.000: 99 hari – 31 Juli 2020.

50.000 – 100.000: 42 hari – 11 September 2020.

1 – 100.000: 198 hari

100.000 – 200.000: 42 hari – 23 Oktober

200.000 – 300.000: – 16 hari – 8 November 2020.

300.000 – 400.000: 12 hari 20 November 2020-

400.000 – 500.000: 14 hari – 4 Desember 2020.

500.000-600.000: 19 hari – 23 Desember 2020.

600.000-700.000: 28 hari – 20 Januari 2021.

700.000 – 801,994: 39 hari – 28 Februari

801.994-900.858: 22 hari – 22 Maret

Total evolusi bulanan kasus dari waktu nol (26 Februari 2020 – kasus resmi pertama infeksi SARS-VOC-2 di Rumania)

26 Februari 1 – 26 Maret: Total kasus 1.079.

26 April 11.036

26 Mei 18.429

26 Juni 25.697

26 Juli 44.798

26 Agustus 81.646

26 September 121.235

26 Oktober 212.492

26 November 449.349

26 Desember 593.783.

26 Januari 2021 – 715.438.

26 Februari 2021: 795.732.

Situasi para imigran:

23.491 warga Rumania dipastikan terinfeksi SARS – CoV – 2 (virus corona): 2.542 di Italia, 16.773 di Inggris, 195 di Inggris, 125 di Prancis, 3.118 di Yunani, 49 di Yunani, 37 di Denmark, 28 di Amerika Serikat, 28 di Belanda, dan 2 di Belanda. 4, Swedia 8, Austria 137, Belgia 22, Jepang 6, Indonesia 2, Indonesia 46, Swiss 46, Turki 3, Islandia 2, 2 di Belarusia, Bulgaria 7 , Siprus 12, India 2, Ukraina 4, Uni Emirat Arab 8, 13 di Moldova, 3 di Montenegro, 218 di Irlandia, 2 di Singapura, 3 di Tunisia, 8 di Korea, 2 di Bosnia dan Herzegovina dan Argentina, Luksemburg, Malta , Brasil, Kazakhstan, Republik Qatar, Qatar, Vatikan, Portugal, Portugal“ masing-masing di Slovenia, Federasi Rusia dan Kroasia. Sejak awal wabah COVID-19 (virus korona), terdapat 189 warga Rumania di luar negeri, 34 di Italia, 19 di Prancis, 43 di Inggris, 60 di Spanyol, 14 di Jerman, 14 di Jerman, 2 di Swedia , 5 di Irlandia, 2 di Swiss dan 2 di Austria., Satu di Amerika Serikat, satu di Brasil, satu di Republik Kongo, satu di Yunani, dan satu di Iran.
Dari warga Rumania yang dipastikan terinfeksi virus corona baru, 798 dilaporkan sembuh: 677 di Jerman, 90 di Yunani, 18 di Prancis, 6 di Jepang, 2 di Jepang, 2 di Indonesia, 2 di Namibia, 1 di Luksemburg dan 1 di Tunisia.

READ  Orang Rumania di Meksiko telah menciptakan citra negatif. Sebuah geng kriminal telah mencuri jutaan euro dari ATM di Cancun

Catatan: Data ini diperoleh dari misi diplomatik Rumania dan kedutaan besar di luar negeri, dari otoritas yang kompeten di negara bagian tempat mereka tinggal, karena informasi ini tunduk pada komunikasi publik atau langsung dari warga negara Rumania di luar negeri.

21 Maret 2021: Rumania mencapai rekor negatif baru dalam krisis COVID-19: jumlah pasien perawatan intensif tertinggi sejak awal penyakit, jumlah rawat inap rumah sakit tertinggi karena SARS-VOC-2 dalam tiga bulan terakhir, dan jumlah kasus aktif tertinggi sejak Desember 2020.

Jumlah pasien yang dirawat di perawatan intensif sejak permulaan krisis infeksi: 1.334.

Sembilan distrik ditampilkan dalam tampilan merah (Ilfov 6.66, Timik 6.01, Bucharest 5.33, Brasov 4.49, Hunedora 4.25, Cluj 4.22, Constania 3.49, Alpha 3.40, Salaz 3, 2. 3). Ilfov, Otopeni, Bopasti-Leordeni, Siagna, Prakash, Percini, Tunari, Prunesti dan Cornet diisolasi selama 14 hari.

Jumlah pelatih terbanyak akibat COVID-19 sejak 16 Desember 2020: 11.897.

Jumlah kasus aktif tertinggi sejak 24 Desember 2020 (Jumlah kasus – Jumlah kematian – Jumlah yang sembuh): 68.707.

Tingkat kesembuhan: 89,86% -806.200 pasien dilaporkan telah sembuh dari total 897.115 kasus sejak dimulainya krisis.

Angka kematian adalah 2,47% (22.208 kematian dari total 897.115 sejak dimulainya epidemi).