Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Terjebak dalam inflasi – dan sekarang keengganan ECB untuk membalas

Terjebak dalam inflasi – dan sekarang keengganan ECB untuk membalas

sebuahDi pasar modal, sebelas tahun bukanlah waktu yang lama. Namun, dunia berbeda secara ekonomi ketika Bank Sentral Eropa (ECB) terakhir menaikkan suku bunga utamanya pada tahun 2011. Tingkat inflasi adalah 2 persen dan imbal hasil obligasi Federal Reserve lebih dari tiga persen.

Ada banyak perbedaan politik juga. Pada 2012, misalnya, zona euro terancam runtuh akibat utang negara-negara Selatan. Pada 2014, Rusia mencaplok Krimea. Pada 2016, Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa. Pada tahun yang sama, orang Amerika menjadikan Donald Trump sebagai presiden mereka.

Sekarang, untuk pertama kalinya sejak 2011, Bank Sentral Eropa akan menghasilkan uang yang jauh lebih mahal. Dalam konferensi persnya, Presiden Bank Sentral Christine Lagarde tidak ragu bahwa lembaga tersebut akan menaikkan suku bunga pada bulan Juli.

Baca juga

“Di satu sisi, keputusan tersebut merupakan titik balik, dan di sisi lain, ECB telah melewatkan kesempatan untuk mengirim sinyal persistensi,” kata Dirk Clinch, ekonom di LBBW.

Baca juga

iklan saya berinvestasi hijau

Menurut undang-undang tersebut, tugas utama Bank Sentral Eropa adalah menjaga stabilitas nilai uang di Zona Euro. Dengan tingkat inflasi di atas delapan persen, seperti yang terjadi saat ini di serikat moneter, tidak ada lagi pertanyaan tentang itu.

Bank Sentral Eropa berencana menaikkan suku bunga sebesar 0,25 poin persentase

Nilai eksternal mata uang Eropa baru-baru ini sangat menderita. Pada pertengahan Mei, euro jatuh di bawah $1,04. Ini adalah level terendah dalam hampir dua dekade.

Rencananya adalah untuk menaikkan tingkat operasi refinancing utama, sebagaimana disebut tingkat kunci, menjadi 0,25 poin persentase di bulan Juli. Setelah liburan musim panas di bulan September, kenaikan harga berikutnya dijadwalkan.

Jika inflasi tidak turun secara signifikan saat itu – yang kemungkinan besar – kenaikan suku bunga September bisa setinggi 50 basis poin. Menurut perkiraan, tingkatnya dapat mencapai satu persen pada akhir 2022. Di Frankfurt / Main ada pembicaraan tentang normalisasi.

READ  Discovery dan WarnerMedia adalah perhatian media baru

Era uang super murah sudah berakhir

Sementara Bank Sentral Eropa bertindak hati-hati, beberapa mengatakan dengan ragu-ragu, bank sentral lain di seluruh dunia telah memperketat kebijakan moneter. Di AS, Federal Reserve kini telah menaikkan suku bunga menjadi 1 persen, seperti halnya Bank of England. Kanada 1,50 persen, dan Korea Selatan 1,75 persen.

Banyak ekonomi nasional cenderung membuat uang bank sentral lebih mahal tahun ini pada kecepatan yang sama dengan ekonom Eropa, sehingga perbedaan suku bunga harus tetap kira-kira sama. Jadi zona euro tidak akan menjadi area dengan minat tinggi untuk waktu yang lama. Tapi waktu untuk uang yang sangat murah sudah berakhir.

Baca juga

“Bank Sentral Eropa secara resmi telah mengakhiri era panjang kebijakan moneter yang tidak konvensional,” kata Karsten Brzeski, kepala ekonom zona euro di ING. Ini tidak termasuk harga dasar saja. Selain kenaikan suku bunga yang diumumkan, program pembelian obligasi yang secara artifisial menurunkan suku bunga obligasi pemerintah jangka panjang dan surat berharga pendapatan tetap lainnya juga akan dihentikan. Berakhir pada 1 Juli 2022.

Suku bunga simpanan negatif bank juga akan diturunkan. Tetapi apakah bank sentral benar-benar siap untuk segera menurunkan inflasi hingga 2 persen – di mana target resminya – masih harus dilihat. Lagarde berbicara tentang mencapai tujuan “dalam jangka menengah” – istilah yang fleksibel. “Ini bukan sebuah langkah, ini adalah sebuah perjalanan,” penjaga tertinggi mata uang itu menggambarkan perang melawan inflasi.

Bank Sentral Eropa tidak dapat berbuat banyak untuk mengubah inflasi yang tinggi

Menurut datanya sendiri, Bank Sentral Eropa tidak dapat berbuat banyak untuk mengubah inflasi yang tinggi dalam jangka pendek. Faktanya, pengamat moneter sekarang memperkirakan inflasi sebesar 6,8 persen untuk tahun ini secara keseluruhan, jauh lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya.

READ  Roku: Detail baru tentang peluncuran penyedia streaming

Kenaikan harga yang konstan dan volatilitas terkait melemahkan suasana di antara bisnis dan konsumen. Pendekatan hati-hati dari pengawas mata uang juga berarti bahwa penabung masih harus bersabar. Ini akan memakan waktu berbulan-bulan sebelum bunga dibayarkan kembali pada rekening tabungan dan uang semalam.

Baca juga

Namun, pergeseran kebijakan bank sentral telah memiliki satu efek: suku bunga di pasar modal mulai bergerak. “Dengan perubahan suku bunga yang sekarang berlaku, imbal hasil obligasi pemerintah di negara-negara euro telah meningkat,” catat Ulrich Stefan, kepala analis investasi di Deutsche Bank.

Obligasi 10-tahun, yang banyak dijadikan patokan, turun 1,4 persen minggu ini – terbesar sejak 2014. Negara-negara bagian selatan zona euro yang sarat utang harus membayar lebih banyak bunga. Surat utang bertenor sepuluh tahun yang diterbitkan negara Italia itu memberikan imbal hasil 3,7 persen secara bersamaan.

Ketegangan baru di zona euro

Jika perbedaan suku bunga melebar – pedagang pasar saham berbicara tentang premi risiko atau “spread” – itu dapat menyebabkan ketegangan baru di zona euro. Untuk negara seperti Italia, yang kewajibannya mewakili 160 persen dari output ekonomi, kenaikan biaya pembiayaan dapat dengan cepat menjadi masalah.

Spread tinggi mengancam akan meledakkan pasar modal pan-Eropa. Pada 2011/2012 inilah alasan masuknya Bank Sentral Eropa ke dalam kebijakan uang murah.

Lagarde mencoba menghilangkan ketakutan pada konferensi pers: “Jika perlu, kami akan menggunakan alat khusus yang ada atau yang baru.” Bank sentral akan menghadapi fragmentasi pasar modal Eropa. Wanita Prancis membiarkannya terbuka, instrumen apa itu sebenarnya?

Dapat diasumsikan bahwa berurusan dengan peningkatan spread akan membentuk tahun-tahun mendatang. Hal ini menimbulkan pertanyaan berapa lama Bank Sentral Eropa dapat mempertahankan suku bunga normal.

Di sinilah Anda akan menemukan konten pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

“Semuanya dalam Stok” adalah snapshot bursa saham harian dari Tim Editorial Bisnis WELT. Setiap pagi dari jam 7 pagi dengan jurnalis keuangan kami. Untuk pakar pasar saham dan pemula. Berlangganan podcast di spotifyDan Podcast AppleDan musik amazon Dan Deezer. atau langsung melalui umpan rss.