Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Terkemuka di antara negara-negara paling tercemar di Eropa. Rumania, ke-15

Foto: 123 R.F.

Database kualitas udara global IQAir Greenpeace Romania menerbitkan laporan tentang kualitas udara pada tahun 2020 dan mengungkapkan dampak isolasi COVID-19.

Laporan yang dikutip menempati urutan pertama di antara negara-negara paling tercemar di Eropa dan menganalisis tingkat global polusi materi partikulat PM2.5 yang dilaporkan oleh stasiun pemantau darat di seluruh dunia.

Mengapa PM2.5? Partikel-partikel tersebut dinilai sangat berbahaya bagi kesehatan manusia. Paparan PM2.5 dikaitkan dengan penyakit jantung, penyakit pernapasan, dan kematian dini. Ukurannya yang kecil, 2,5 mikron, memungkinkannya diserap jauh ke dalam aliran darah saat dihirup.

Negara paling tercemar di dunia adalah Bangladesh, Cina, India, dan Pakistan – 49 dari 50 kota paling tercemar di dunia ada di negara-negara ini.

Infeksi COVID-19 adalah faktor utama dan luar biasa yang memengaruhi kualitas udara pada tahun 2020. Pengurangan sementara konsumsi bahan bakar fosil yang disebabkan oleh periode isolasi global (yang disebut “uji kualitas udara terbesar”) dikaitkan dengan penurunan polusi udara yang signifikan dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Pada tahun 2020, 65% kota di dunia mengalami peningkatan kualitas udara, dan 84% negara mengalami peningkatan secara keseluruhan. Karena keadaan luar biasa (isolasi), konsentrasi kontaminan dapat kembali.

Pada tahun 2020, kami melihat kasus serius pencemaran udara sebagai bagian dari perubahan iklim, serta dalam praktik pertanian, dalam bentuk kebakaran atau badai debu. Sementara bencana kebakaran pertanian telah terjadi di Indonesia dan sebagian Afrika, kebakaran yang tercatat telah meluluhlantahkan Amerika Serikat, Australia, Siberia, dan Amerika Selatan.

Terkemuka di antara negara-negara paling tercemar di Eropa

Rumania adalah negara paling tercemar ke-15 di Eropa

“Di Rumania, PM2.5 tidak dipantau dengan baik oleh pihak berwenang di daerah perkotaan. Sebagai akibat dari kurangnya data ini, banyak jaringan independen telah dibuat untuk mengukur polusi dan memberikan data yang berharga kepada penduduk. Jadi itu tidak terlalu tepat, “kata Alin Denas, koordinator kampanye Greenpeace Rumania.

Laporan itu juga mencantumkan Bukares sebagai ibu kota paling tercemar ke-51 di dunia. Ibukota paling tercemar adalah Delhi, India, dan di kutub yang berlawanan, udara segar dapat ditemukan di pulau-pulau di tengah lautan, seperti Kepulauan Virgin dan Selandia Baru, atau di ibu kota Swedia dan Finlandia di negara-negara Nordik. .

Banyak bagian dunia mengalami peningkatan kualitas udara yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2020, karena pengendalian epidemi COVID-19 menyebabkan penurunan tajam penggunaan bahan bakar fosil, ”kata Larry Millivirta, peneliti senior di Pusat Penelitian. Dalam energi dan udara bersih (CREA). “Kualitas udara yang meningkat ini telah menghindari puluhan ribu kematian akibat polusi udara. Dengan transisi ke energi yang lebih bersih dan transportasi yang lebih bersih, peningkatan yang sama dapat dilakukan dengan cara yang berkelanjutan.”


Baca ini juga

Kontaminasi baru oleh batu plastik yang dibakar

READ  Eva Trisica menjadi korban penipu

Polusi plastik adalah masalah besar – tidak ada kata terlambat untuk memperbaikinya

Pewarna tekstil: Solusi untuk menghilangkan