Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Terkutuk,’ kata anggota parlemen Inggris setelah Priti Patel mengundurkan diri sebagai Menteri Dalam Negeri |  berita Dunia

‘Terkutuk,’ kata anggota parlemen Inggris setelah Priti Patel mengundurkan diri sebagai Menteri Dalam Negeri | berita Dunia

Setelah jam Les Truss Terpilih sebagai Perdana Menteri Inggris untuk menggantikan Boris Johnson, Priti Patel – yang telah menjabat sebagai Menteri Dalam Negeri Inggris, atau Menteri Dalam Negeri – mengumumkan bahwa dia akan mundur dan terus melayani negara dari “bangku belakang” konstituen Withham. Kritikus yang mengkritik mantan sekretaris karena terlalu menjanjikan dan gagal mematuhi imigrasi, kejahatan, amal dan kebijakan lainnya selama tiga tahun masa jabatannya, menyebut keluarnya Patel sebagai “kemalangan”, mengklaim bahwa dia adalah “Menteri Dalam Negeri terburuk dalam ingatan hidup. “.

Ini diikuti oleh serangkaian tweet setelah diumumkan dengan pidato di situs microblogging.

“Priti Patel akan menjadi Menteri Dalam Negeri terburuk dalam sejarah. Masa jabatannya telah diganggu oleh tuduhan intimidasi dan kebijakan kebencian yang telah membuat negara kita menjadi paria di pinggiran hukum internasional. Sayangnya, saya mengharapkan lebih banyak hal yang sama dari penggantinya.”

“Terkutuklah, @pritipatel. Anda telah menjadi Sekretaris Dalam Negeri yang sangat tangguh dan tidak ada seorang pun dengan sedikit pun kesopanan yang akan merindukan Anda, ”tulis Zara Sultana, Anggota Parlemen Partai Buruh untuk Coventry South.

“Warisan Priti Patel adalah salah satu kekejaman ekstrem terhadap pencari suaka dan salah urus yang mengerikan dari administrasi pemerintah terburuk,” Stuart MacDonald, Anggota Parlemen untuk Glasgow Selatan, menulis di Twitter.

READ  Rishi Sunak karena tidak menghadiri KTT COP27

‘Menggertak’

Patel sering digambarkan sebagai pengganggu oleh rekan-rekannya. berdasarkan tidak bergantung padaSemangat di kantor pusat pemerintah Inggris telah hancur oleh keputusan Boris Johnson untuk mempertahankan Priti Patel sebagai Menteri Dalam Negeri meskipun menemukan bahwa dia melanggar undang-undang menteri dengan menggertak pegawai negeri.

Lucy Moreton, seorang petugas karir di Immigration Services Union (ISU), dikutip mengatakan: “Korban emosional dan fisik pada staf sangat parah … kekhawatiran karyawan tidak didengar, di semua tingkatan, atau paling buruk, secara efektif. dihukum.” Dalam tidak bergantung pada Laporan.

Wartawan Nicola Kelly, yang pernah bekerja di kantor lokal Inggris di masa lalu, menulis di Twitter untuk mengingatkan bagaimana bekerja dengan Patel.

“Pengingat betapa buruknya beroperasi di dalam Kantor Pusat Priti Patel. Sumber sebelumnya mengirim pesan: ‘Siapa pun – termasuk Suila – akan lebih baik dari yang kita miliki,'” katanya.

Patel mengundurkan diri beberapa jam setelah pemilihan perdana menteri Inggris pada hari Senin. Menurut laporan, wanita India lainnya diharapkan untuk menggantikannya – Suila Braverman.

Bavernman of Goan-Heritage yang berusia 42 tahun saat ini adalah jaksa agung. Dia juga berada di perlombaan premiership Inggris, tetapi melemparkan bobotnya di belakang Liz Truss setelah tersingkir di babak kedua pada bulan Juli.

Truss, sekarang perdana menteri wanita ketiga Inggris, telah terpilih sebagai pemimpin Partai Konservatif dan akan mengambil posisi barunya pada hari Selasa. Dia mengalahkan kandidat kelahiran India dan mantan Menteri Keuangan Rishi Sunak.

READ  India, Pakistan, Cina di antara 35 negara yang abstain dari pemungutan suara untuk resolusi anti-Rusia