Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Terlepas dari “janjinya”, kenyataan di lapangan di Afghanistan Taliban Stark

Jit Bahadur Thapa bergidik ketika dia dan orang India lainnya yang baru saja dievakuasi mengira mereka mungkin dibunuh oleh gerilyawan Taliban setelah milisi memaksa mereka untuk duduk di tanah di area terbuka bandara Kabul selama lima jam sebelum mereka bisa. Dia berangkat ke India. Thaba, 30, telah menjadi supervisor di sebuah perusahaan konsultan di Afghanistan selama dua setengah tahun dan termasuk di antara mereka yang dievakuasi setelah Taliban menguasai Kabul.

Terlepas dari jaminan mereka akan pemerintahan yang lebih moderat dan inklusif selama kampanye kedua mereka untuk kekuasaan di Afghanistan, Taliban tidak dapat menghilangkan ketakutan. Dan beberapa laporan di lapangan hanya mengkonfirmasinya.

Thapa mengatakan sekitar 118 orang dari India yang bekerja untuk perusahaannya mulai berjalan kaki ke kedutaan Denmark, yang berjarak 30 kilometer, berharap mereka akan mendapatkan perjalanan yang aman ke India. “Beberapa pencuri menghentikan kami dan mencuri sekitar Rs lakh dan semua barang-barang lainnya dari kami,” katanya.

Ketika orang India memberi tahu mereka bahwa mereka telah dirampok, anggota Taliban menuduh bahwa penjahat lokal mungkin terlibat dan bahwa Taliban tidak terlibat dalam kegiatan semacam itu, kata Thapa.

Thapa mengatakan ada jam malam mendadak di Afghanistan. “Semua bisnis dan kantor tutup. Tidak ada yang meninggalkan rumah mereka… Wanita dan anak-anak di Afghanistan sangat ketakutan dan itulah sebabnya tidak ada wanita di jalan.”

Tanpa makanan, tanpa bahan bakar

Presiden “Penjabat” Afghanistan Perintah Allah itu baikD., yang mencoba melakukan perlawanan anti-Taliban dari Lembah Panjshir, benteng terakhir yang tersisa di negara yang dilanda perang itu, pada hari Selasa menyoroti “situasi kemanusiaan” yang mengerikan di Lembah Andrap di provinsi Baghlan utara dan menuduh Taliban sebagai manusia. pelanggaran hak. pelanggaran di daerah.

Selasa pagi, Saleh mentweet, “Taliban tidak mengizinkan makanan dan bahan bakar masuk ke Wadi Indrab. Situasi kemanusiaan mengerikan. Ribuan wanita dan anak-anak telah melarikan diri ke pegunungan. Sejak dua hari terakhir, Taliban telah menculik anak-anak dan anak-anak. orang tua dan menggunakannya sebagai tameng untuk berpindah-pindah atau mencari tempat tinggal.” . (sic)

WHO menaikkan obat SOS; ketakutan covid

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan hanya memiliki persediaan yang cukup di Afghanistan untuk bertahan seminggu setelah pengiriman peralatan medis dari luar negeri dilarang karena pembatasan di bandara Kabul.

Badan PBB itu mengatakan juga prihatin bahwa kerusuhan saat ini di Afghanistan dapat menyebabkan lonjakan kasus Covid-19, dengan tes virus turun 77% dalam seminggu terakhir.

Baca juga | Dia menjelaskan: Apa arti kembalinya Taliban bagi semua kelompok etnis di Afghanistan

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan 95% fasilitas kesehatan di Afghanistan masih berfungsi tetapi beberapa staf wanita belum kembali ke pos mereka dan beberapa pasien takut meninggalkan rumah mereka.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pengiriman lebih dari 500 ton pasokan medis, termasuk peralatan bedah dan malnutrisi akut, telah dihentikan karena pembatasan di bandara Kabul.

Milisi Islam menguasai Kabul pada 15 Agustus setelah menguasai hampir semua kota besar dan kecil, menyusul penarikan pasukan AS. Sebagai bagian dari misi evakuasi dari Afghanistan, India telah memulangkan sekitar 730 orang termasuk anggota komunitas Sikh dan Hindu Afghanistan.

Penerbangan dibajak

Sebelumnya hari ini, ada laporan tentang pesawat Ukraina Yang tiba di Afghanistan untuk mengevakuasi orang Ukraina, dilaporkan diculik oleh penyerang tak dikenal yang menerbangkannya ke Iran.

Wakil Menteri Luar Negeri Ukraina mengklaim bahwa para penculik bersenjata. Namun, dia tidak melaporkan apa pun tentang apa yang terjadi pada pesawat itu atau apakah Kiev akan berusaha memulihkannya atau bagaimana warga Ukraina kembali dari Kabul, dengan pesawat yang “hampir dicuri” ini atau pesawat lain yang dikirim oleh Kiev.

dilema keuangan

Ketika pemerintah asing dan kelompok-kelompok bantuan mengevakuasi ribuan orang, mereka meninggalkan miliaran dolar dalam proyek-proyek yang tergantung pada keseimbangan, sebagian besar melalui Dana Perwalian Rekonstruksi Afghanistan.

Amerika Serikat telah berkomitmen $145 miliar untuk rekonstruksi Afghanistan sejak 2002. Bank Dunia menyumbang lebih dari $2 miliar untuk mendanai 27 proyek aktif di Afghanistan, dari hortikultura hingga sistem pembayaran otomatis, bagian dari lebih dari $5,3 miliar yang telah dikeluarkan oleh pemberi pinjaman pembangunan untuk pembangunan dan rekonstruksi di tanah air.

Pada hari Jumat, sebuah pesawat dari Kabul mendarat di Islamabad dengan 350 pengungsi di dalamnya, termasuk karyawan Grup Bank Dunia dan lembaga internasional lainnya. Sebuah memo internal Bank Dunia yang dilihat oleh Reuters menegaskan bahwa staf bank yang tinggal di Kabul, termasuk staf Afghanistan, telah dievakuasi bersama keluarga dekat mereka.

Karena kurangnya kejelasan atas pengakuan anggotanya terhadap pemerintah Afghanistan, IMF menangguhkan akses Afghanistan ke sumber dana, termasuk sekitar $ 440 juta dalam cadangan kas baru yang disisihkan oleh IMF pada hari Senin.

Perusahaan, termasuk perusahaan media sosial besar AS dan kelompok sumber daya alam, terbagi atas bagaimana menangani Taliban, sebuah mikrokosmos dari kontradiksi yang lebih luas dalam bagaimana komunitas internasional mengklasifikasikan kelompok tersebut.

Negara ini menghadapi keruntuhan ekonomi tanpa modal ini.

(dengan agensi)

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona Di Sini

READ  Biden Selalu Mengatakan Pemimpin Afghanistan Membutuhkan Kepemimpinan: Gedung Putih pada Panggilan Telepon Terakhir Presiden AS ke Ghani | berita Dunia