Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ternyata planet Star Trek di kehidupan nyata hanyalah ilusi bintang

Ternyata planet Star Trek di kehidupan nyata hanyalah ilusi bintang

Konsep seorang seniman tentang planet potensial yang diusulkan sebelumnya, HD 26965 b – sering dibandingkan dengan fiksi “Vulcan” di alam semesta Star Trek. Kredit: Jet Propulsion Laboratory-Caltech

Penelitian baru membantah keberadaan Vulcan, sebuah planet yang diyakini mengorbit 40 Eridani A, dan menghubungkan sinyal yang terdeteksi dengan aktivitas permukaan bintang.

Planet yang diperkirakan mengorbit bintang 40 Eridani A – tuan rumah dari planet fiksi Mr. Spock, Vulcan, di alam semesta “Star Trek” – sebenarnya adalah sejenis ilusi astronomi yang disebabkan oleh denyut dan kedutan bintang itu sendiri. Hal ini menurut sebuah studi baru yang diterbitkan di Majalah astronomi.

Kegembiraan awal dan keraguan berikutnya

Potensi penemuan planet yang mengorbit bintang yang dipopulerkan oleh serial Star Trek menimbulkan kegembiraan dan banyak minat ketika diumumkan pada tahun 2018. Hanya lima tahun kemudian, planet tersebut tampak berada dalam kondisi goyah ketika peneliti lain mempertanyakan apakah planet tersebut ada. sama sekali. . Sekarang, gunakan pengukuran yang akurat NASA– Instrumen NSF, yang dipasang beberapa tahun lalu di Kitt Peak di Arizona, tampaknya telah membawa planet Vulcan secara lebih spesifik kembali ke dunia fiksi ilmiah.

Metode untuk mendeteksi exoplanet

Dua metode untuk menemukan exoplanet – planet yang mengorbit bintang lain – mendominasi semua metode lainnya dalam pencarian dunia baru yang aneh. Metode transit, mengamati penurunan kecil cahaya bintang ketika sebuah planet melintasi permukaan bintangnya, bertanggung jawab atas sebagian besar pendeteksian. Namun metode “kecepatan radial” juga mencapai hasil yang baik planet ekstrasurya Penemuan. Metode ini sangat penting untuk sistem yang berisi planet-planet yang tidak memotong permukaan bintangnya dari sudut pandang Bumi. Dengan melacak pergeseran halus cahaya bintang, para ilmuwan dapat mengukur “goyangan” pada bintang itu sendiri, karena gravitasi planet yang diorbitnya menariknya ke satu arah, lalu ke arah lain. Untuk planet yang sangat besar, sinyal kecepatan radial sering kali menghasilkan deteksi planet yang tidak ambigu. Namun planet yang tidak berukuran besar bisa menjadi masalah.

READ  'Angin hangat yang kuat' terlihat bertiup melalui alam semesta setelah bintang neutron merobek tetangganya hingga hancur

Mempertanyakan keberadaan Vulcan

Bahkan para ilmuwan yang membuat kemungkinan penemuan asli HD 26965 b – dibandingkan dengan planet fiksi Vulcan – memperingatkan bahwa itu mungkin hanyalah bintang-bintang berantakan yang menyamar sebagai sebuah planet. Mereka telah melaporkan bukti keberadaan “Bumi super” – lebih besar dan lebih kecil dari Bumi Neptunus – Dalam orbit 42 hari mengelilingi bintang mirip matahari yang berjarak sekitar 16 tahun cahaya. Analisis baru, menggunakan pengukuran kecepatan radial resolusi tinggi yang belum tersedia pada tahun 2018, menegaskan bahwa kehati-hatian terhadap potensi penemuan ini memang beralasan.

Alat NEID memperjelas ketidakpastian

Kabar buruk bagi penggemar Star Trek datang dari instrumen yang dikenal sebagai NEID, yang baru-baru ini ditambahkan ke kompleks teleskop di Kitt Peak National Observatory. NEID, seperti instrumen kecepatan radial lainnya, mengandalkan efek “Doppler”: pergeseran spektrum optik bintang yang menunjukkan gerakan osilasinya. Dalam hal ini, analisis sinyal dugaan planet pada panjang gelombang cahaya berbeda, yang berasal dari berbagai tingkat kulit terluar bintang, atau fotosfer, mengungkapkan perbedaan signifikan antara pengukuran panjang gelombang individu – pergeseran Doppler – dan sinyal keseluruhan ketika semuanya diukur. digabungkan. Artinya, kemungkinan besar, sinyal planet sebenarnya adalah kilatan sesuatu di permukaan bintang yang bertepatan dengan rotasi 42 hari — mungkin getaran lapisan yang lebih panas dan lebih dingin di bawah permukaan bintang, yang disebut konveksi, beserta fitur-fiturnya. dari permukaan bintang. Seperti spot dan “plate”, yaitu area terang dan aktif. Keduanya dapat mengubah sinyal kecepatan radial bintang.

Kemungkinan penemuan di masa depan

Meskipun penemuan baru ini, setidaknya untuk saat ini, menghilangkan potensi planet Vulcan pada bintang 40 Eridani A, namun tidak semuanya buruk. Mendemonstrasikan pengukuran kecepatan radial yang disetel dengan baik menjanjikan untuk membuat perbedaan pengamatan yang lebih tajam antara planet-planet sebenarnya dan goyangan serta getaran di permukaan bintang-bintang jauh.

READ  Mengapa tardigrade kecil berjalan seperti serangga 500.000 kali ukurannya?

Bahkan kehancuran Vulcan diperkirakan terjadi di alam semesta Star Trek. Vulcan pertama kali diidentifikasi sebagai planet asal Spock dalam serial televisi asli tahun 1960-an. Namun dalam film “Star Trek” tahun 2009, penjahat Romulan bernama Nero menggunakan perangkat buatan. Lubang hitam Untuk menghancurkan dunia asal Spock.

Sebuah tim sains yang dipimpin oleh astronom Abigail Burroughs dari Dartmouth College, yang sebelumnya bekerja di Jet Propulsion Laboratory NASA, menerbitkan sebuah makalah yang menjelaskan temuan baru tersebut, “Kematian Vulcan: NEID Mengungkap Kandidat Planet yang Mengorbit HD 26965 Adalah Aktivitas Bintang.” Majalah astronomi Pada bulan Mei 2024 (Catatan: HD 26965 adalah sebutan alternatif untuk bintang 40 Eridani A.)

Referensi: “Kematian Vulcan: NEID Mengungkap Kandidat Planet yang Mengorbit HD 26965 Adalah Aktivitas Bintang*” oleh Abigail Burrows, Samuel Halvorson, Jared C. Siegel, Christian Gilbertson, Jacob Lunn, Jennifer Burt, Chad F. Bender, Arpita Roy, Ryan C . Therrien, Selma Vangsten, Suvrath Mahadevan, Jason T. Wright, Paul Robertson, Eric B. Ford, Gumundur Stefansson, Joe B. Neenan, Colin H. Blake, Michael W. McElwain, Christian Schwab dan Jinglin Zhao, usia 26 April 2024, Majalah astronomi.
doi: 10.3847/1538-3881/ad34d5