Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Terowongan kutub. Penalti untuk Polandia. Kesimpulan dari CJEU

Polandia wajib membayar 500 ribu kepada Komisi Eropa. Pengadilan Eropa memutuskan pada hari Senin bahwa penambangan lignit di tambang kutub dekat perbatasan Ceko akan berlanjut selama satu hari. Republik Ceko menuntut denda 5 juta euro per hari.

Wakil presiden CJEU Rosario Silva de Laporta pada hari Senin memerintahkan Polandia untuk membayar denda berkala kepada Komisi Eropa sebesar PLN 500.000. Euro suatu hari.

“Sejak tanggal layanan perintah ini, sampai negara anggota yang diduga mematuhi perintah Wakil Presiden Pengadilan 21 Mei 2021.” – Kami membaca dalam siaran pers pengadilan.

Sengketa pertambangan di tambang kutub

Di bulan Februari tahun ini. Pemerintah Ceko telah mengajukan keluhan kepada CJEU mengenai kelanjutan operasi tambang terbuka yang beroperasi untuk kebutuhan pembangkit listrik tenaga kutub milik PGE. Ceko berpendapat bahwa ekspansi pertambangan mengancam. Akses ke air di wilayah Liberec.

Pada bulan April, Menteri Perubahan Iklim mengeluarkan izin pertambangan yang berlaku hingga tahun 2026 dan 2044.

Lihat: Melawan “Keputusan Politik”. “Salah ada di pihak kita” Politisi di tambang tiang

Pada bulan Mei, pengadilan, sebagai tindakan pencegahan, memerintahkan penghentian segera kegiatan penambangan di tambang sampai putusan tercapai. CJEU, pada pandangan pertama, tidak dapat menyangkal bahwa peraturan Polandia melanggar persyaratan Perintah Penilaian Dampak Lingkungan, dan bahwa argumen yang diajukan oleh Republik Ceko tampaknya tidak berdasar.

Sebagai tanggapan, pemerintah Polandia mengumumkan bahwa mereka tidak akan menangguhkan produksi dan memulai negosiasi dengan pihak Ceko. Sejauh ini, mereka belum mengakhiri kontroversi.

Pada bulan Juni, Republik Ceko meminta pengadilan untuk memerintahkan Polandia membayar denda sebesar 5 juta euro per hari karena gagal memenuhi kewajibannya untuk segera menghentikan penambangan.

READ  12 Maret Rumania: Jumlah infeksi SARS-CoV-2 tinggi - 5010 kasus baru - 12.03.2021

/ Oleh PAP

Baca selengkapnya

Ingin tetap up to date dengan berita terbaru?

Kami ada di aplikasi untuk ponsel Anda. Periksa kami!