Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tesla mengonfirmasi peralihan ‘global’ ke LFP untuk kendaraan listrik standar > teslamag.de

Pada musim gugur 2020, Tesla diluncurkan sebagai produsen mobil listrik Barat pertama yang menggunakan baterai yang terbuat dari apa yang disebut sel CATL LFP dalam versi dasar Model 3. Awalnya, versi ini hanya dijual di Cina, tetapi kemudian juga diekspor ke Eropa – Pabrikan Barat lainnya seperti Volkswagen atau Mercedes juga telah mengumumkan bahwa mereka akan menggunakan LFP untuk beberapa model. Adapun Tesla, CEO Elon Musk bahkan mengatakan Februari lalu bahwa semua kendaraan listrik standar akan dikonversi ke LFP. Ini CFO Zachary Kirkorn dikonfirmasi – dan pada saat yang sama menyatakan bahwa sel-sel ini harus diproduksi secara lokal.

Tesla ingin beralih ke LFP secara global

LFP adalah singkatan bahasa Inggris untuk lithium besi fosfat dan menunjukkan bahwa tidak ada nikel atau kobalt yang diperlukan untuk sel dengan kimia ini. Ini adalah dua komponen paling mahal dalam baterai paling kuat saat ini seperti yang digunakan oleh Tesla dan produsen mobil listrik lainnya. Di sisi lain, zat besi yang dibutuhkan untuk LFP, seperti lithium, jauh lebih murah dan berlimpah, Musk menjelaskan. Dalam jangka panjang, Tesla akan menggunakan dua pertiga kapasitas dari sel LFP-nya, katanya bahkan Juli lalu.

Di Cina sudah ada dua model Tesla dengan baterai LFP dari CATL: Model 3 Standard plus dan Model Y dalam versi ini; Model 3 juga diekspor ke negara lain termasuk Eropa. Dalam Laporan Triwulanan Saat Ini Namun, perusahaan menegaskan bahwa perubahan itu akan terjadi “secara global”. Dia tidak menawarkan jadwal untuk itu, tetapi pada bulan Agustus, pelanggan AS juga mendapat tawaran untuk mengambil Model 3 dengan baterai LFP dari China untuk waktu pengiriman yang lebih singkat. Namun, di AS, sel-sel dari Panasonic tampaknya digunakan secara teratur bahkan untuk Tesla terkecil, karena bobot yang diberikan di sana sekitar 200 kg lebih ringan dari Eropa, dan LFP membuat mobil listrik lebih berat karena kepadatan energinya yang lebih rendah.

READ  Roll-Royce: Mobil listrik Spectre tiba pada tahun 2023

Menurut konfirmasi dalam laporan triwulanan, mungkin hanya masalah waktu sebelum seluruh dunia mendapatkan Tesla standar dengan baterai LFP. Selain itu, CFO Kirkorn mengklarifikasi dalam panggilan konferensi berikutnya bahwa sel-sel yang ditunjuk untuk ini tidak boleh semuanya berasal dari China. Dia mengatakan semua bagian penting mobil listrik harus “dilokalkan” dari berbagai pabrik, yaitu diperoleh dari sekitar. Ini berarti bahwa itu harus diproduksi setidaknya di benua yang sama dengan pabrik yang bersangkutan, dan sebaiknya lebih dekat.

Memesan baterai blade dari BYD?

Jadi diharapkan Tesla, misalnya, tidak akan memproduksi semua baterai Model Y dari Gigafactory-nya di Grünheide dekat Berlin, bahkan jika produksi selnya beroperasi di lokasi yang sama; Pada awalnya, mereka harus dilengkapi dengan sel-sel dari China, CEO Musk mengkonfirmasi di sebuah festival di sana pada awal Oktober. Tetapi jika Model Y Jerman datang sebagai standar, cepat atau lambat Tesla akan membutuhkan pemasok LFP Eropa. Menurut informasi sebelumnya, hanya 4.680 sel yang dikembangkan di rumah yang akan diproduksi di pabriknya sendiri, dan pada bulan Juli Musk mengatakan bahwa Tesla kemungkinan akan menggunakan format yang berbeda untuk LFP.

Demikian pula, juga akan ada kebutuhan untuk memproduksi atau lebih tepatnya pemasok baterai LFP di AS. Tidak banyak dari mereka di luar China, tetapi Tesla juga dikatakan sedang bernegosiasi dengan BYD sebagai produsen utama kedua negara itu. Mereka juga mengemas sel LFP mereka dalam format kode hemat-ruang, di mana kepadatan daya yang lebih rendah dikompensasikan sebagian. Menurut salah satu Laporan saat ini dari China Tesla telah memesan 10 gigawatt-jam sel LFP dari BYD – dan perusahaan setidaknya harus sudah memiliki pabrik kecil sendiri di California.

READ  Bandara Chopin melayani 1040 ribu. Penumpang di bulan Juli - Inwestycje.pl