Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Thailand targetkan turis India ganti rugi turis China yang hilang

Orang India merupakan kelompok pengunjung terbesar ketiga ke Thailand sebelum pandemi.

Thailand ingin menarik wisatawan India selama musim liburan tradisional untuk meningkatkan ekonominya yang bergantung pada pariwisata, yang telah terpukul keras oleh tidak adanya wisatawan massal dari negara-negara termasuk China.

Industri pariwisata Thailand mengharapkan orang India untuk melanjutkan perjalanan dalam jumlah besar bulan depan selama Diwali, festival lampu Hindu, kata Somsong Sashavimukh, wakil presiden Dewan Pariwisata Thailand. Dia mengatakan itu akan membantu merevitalisasi pariwisata karena bertepatan dengan rencana pembebasan karantina bagi pengunjung yang divaksinasi mulai 1 November.

Dengan perjalanan Tiongkok ke luar negeri yang diperkirakan tidak akan dilanjutkan dalam waktu dekat, Thailand bertaruh pada pelancong dari negara lain untuk memanfaatkan basis santainya bagi wisatawan. Somsong mengatakan orang India, yang merupakan kelompok pengunjung terbesar ketiga ke Thailand sebelum pandemi, dapat kembali ke pantai Thailand untuk liburan, konferensi, dan pernikahan.

“Jika Thailand berencana untuk membuka kembali negara itu dan banyak pusat wisata kami pada November, Diwali tahun ini bisa menjadi peluang besar,” kata Somsong dalam jumpa pers online, Selasa. “Wisatawan India memiliki banyak daya beli dan banyak potensi.”

Somsong mengatakan wisatawan India dapat menghabiskan antara 27.000 baht ($800) dan 76.000 baht masing-masing selama penerbangan ke Thailand, dan setiap tujuan pernikahan dapat menghasilkan pendapatan 10 juta hingga 120 juta baht untuk sektor hotel dan jasa.

Hampir dua juta orang India mengunjungi Thailand pada 2019, menghasilkan 80 miliar baht dalam pendapatan terkait pariwisata, menurut data resmi. Mereka adalah kelompok terbesar di belakang China dan Malaysia tahun itu ketika negara itu melihat hampir 40 juta turis menghasilkan lebih dari $60 miliar pendapatan.

READ  India mendesak negara-negara G20 dengan emisi gas rumah kaca yang tinggi untuk membersihkan ruang karbon

“Meskipun sulit untuk menandingi jumlah pengunjung dan pendapatan yang dihasilkan oleh wisatawan Tiongkok, wisatawan India dapat membantu mendukung industri pariwisata Thailand selama ini,” kata Somsong.

Thailand melihat jumlah kedatangan turis asing turun menjadi 73.932 dalam delapan bulan pertama tahun ini, ketika negara itu berjuang dengan wabah virus Covid-19 terburuk yang menyebabkan pembatasan perjalanan dan bisnis yang meluas. Dewan mengatakan pandemi telah menyebabkan hilangnya 3 juta pekerjaan di sektor pariwisata, sementara menurunkan ekspektasi kedatangan turis menjadi 280.000 tahun ini dari 500.000 sebelumnya.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)