Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

The Fed: Akhir Uang Murah? Pasar menunjukkan apa yang sebenarnya sedang dimainkan

SPerbandingannya tidak terlalu bagus. Tapi itu cocok. Ekonomi AS, terutama pasar keuangan, telah berkeliaran seperti pecandu narkoba selama lebih dari satu setengah tahun dengan bantuan dari Federal Reserve (Fed).

Federal Reserve telah membeli sekuritas sejak Maret 2020, ketika virus Corona memaksa Amerika Serikat untuk tutup dan jutaan warga kehilangan pekerjaan. Baru-baru ini, pembelian ini berjumlah $120 miliar per bulan. The Fed memompa uang tambahan sebesar $4,5 triliun ke pasar dalam 20 bulan untuk menjaga suku bunga pinjaman tetap rendah, mendukung ekonomi dan membuat pasar senang.

Tetapi Ketua Federal Reserve Jerome Powell sekarang telah mengumumkan bahwa program tersebut akan diperkecil, yang dikenal dalam bahasa meruncing. Tapi dia tidak akan melakukannya dengan cara yang sulit. Dia akan melakukan ini dengan sangat perlahan agar tidak membahayakan pecandu.

Baca juga

Sedikit demi sedikit, Powell ingin menyapih pasar saham dari obat yang disebut likuiditas. Pembelian obligasi akan dikurangi sebesar $15 miliar per bulan. Ini adalah pertama kalinya sejak awal pandemi otoritas moneter AS berani mengambil langkah menuju normal. Era uang murah tampaknya akan segera berakhir di Amerika Serikat. Agar tidak menakut-nakuti pasar, Powell belajar dari masa lalu.

Berbeda dengan 2018, ketika dia dengan tegas mengumumkan ke pasar bahwa dia ingin menarik sepuluh miliar dolar likuiditas dari pasar per bulan dengan autopilot, kali ini dia melanjutkan dengan lebih hati-hati. Penarikan lambat tidak akan dimulai sampai akhir bulan, dan harus diperiksa secara teratur. “The Fed telah memperjelas bahwa mereka bersedia untuk fleksibel pada kecepatan yang meruncing daripada menggunakan autopilot,” kata Daniel Hoy, ahli strategi di JPMorgan. Jelas, pasar melihat ini sebagai tanda bahwa kebijakan moneter akan tetap longgar.

READ  Tidak ada lagi viaTOLL di gerbang jalan raya A4 dan A2. Per 1 Oktober, sistem yang berlaku adalah e-TOLL. Apa yang akan berubah?

Pergeseran suku bunga tetap sulit dipahami

Pertukaran merespons dengan tepat. Ini lega. Indikator Utama Dow Jones berubah positif setelah keputusan Fed dan kembali mencapai level rekor. Pengukur harga New York melintasi garis finish, naik 0,29% pada 36.157,58 poin. S&P 500 juga memiliki rekor lain untuk diikuti, dengan 4.660,57 poin mencapai positif sebesar 0,65 persen.

Nasdaq 100 telah membuat rekor sejak awal dan kemudian melewati angka 16.000 poin untuk pertama kalinya. Indeks pilihan berat teknologi naik 1,08 persen selama perdagangan dengan 16.144,50 poin. Untuk saham teknologi, sangat penting untuk tidak mengalami perubahan suku bunga yang cepat.

Baca juga

Frankfurt/Cakrawala utama saat matahari terbenam (Hesse, Jerman)

Sebaliknya: pergeseran suku bunga tetap sulit dipahami. Ini tidak akan dilakukan sampai akhir pembelian obligasi sesegera mungkin. Jika The Fed terus memangkas pembelian obligasi sebesar $15 miliar per bulan setelah Desember, bantuan likuiditas tidak akan berakhir hingga musim panas 2022. Setidaknya hingga saat itu, suku bunga utama akan tetap dalam kisaran yang sangat rendah 0,0 hingga 0,25 persen. Ini juga menunjukkan bahwa Powell ingin menutup program dengan hati-hati. Ini penarikan yang bagus.

“Kami pikir kami bisa bersabar”

Argumen Powell juga menunjukkan bahwa dia tidak berniat untuk terburu-buru menarik diri. Berulang kali, ketika ditanya wartawan, dia menegaskan tidak menganggap inflasi sebagai fenomena permanen. Kenaikan harga tersebut bukan karena kenaikan upah seperti pada tahap awal inflasi, melainkan karena hambatan pengiriman, terganggunya rantai logistik perdagangan global dan harga energi. Tidak ada yang bisa mengatakan berapa lama situasi ini akan berlangsung.

Powell mengatakan inflasi sebagian besar mencerminkan faktor-faktor yang kemungkinan bersifat sementara. “Kami pikir kami bisa bersabar,” kata kepala Fed. “Kami tidak berpikir ini adalah waktu yang tepat untuk menaikkan suku bunga karena kami ingin melihat pasar tenaga kerja terus pulih.”

Tingkat inflasi Amerika mencapai 5,4 persen pada September – level tertinggi sejak 2008 dan jauh di atas target Fed 2 persen. “Saya suka menyebutnya pengurangan massal,” kata Karl Tannenbaum, kepala ekonom di Northern Trust. “Powell tidak tampak seperti orang yang gugup yang ingin menaikkan suku bunga dengan cepat.”