Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

The Magic E-Fuel: Bisakah Menghemat Mesin Pembakaran?

Parlemen Eropa memutuskan: mulai 2035, penjualan mesin bensin dan diesel baru tidak boleh diizinkan. Bahan bakar industri diberikan bahu dingin di Brussel. Pendukung apa yang disebut bahan bakar elektronik menganggap ini sebuah kesalahan. Salah satu produsen mobil dapat sangat terpengaruh oleh situasi negatif.

Bahan bakar lingkungan: Bahan bakar sintetis dapat memastikan kelangsungan hidup mesin pembakaran setelah tahun 2035.
Kontinental

Sejak Parlemen Eropa memutuskan pada awal Juni untuk mematikan lampu hidup mesin pembakaran mulai tahun 2035, tujuan ini telah memicu kemarahan. Sebenarnya, itu bukan satu sama sekali. Karena Brussel “hanya” berkomitmen untuk berhenti mengizinkan mobil penumpang dan kendaraan komersial ringan mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida. Tapi ini tidak bisa dilakukan dengan mesin pembakaran. Belum lagi dengan mobil hybrid atau plug-in hybrid yang hanya sebagian dialiri listrik, yakni masih menggunakan motor konvensional.

Ada ramuan ajaib, menurut beberapa orang, yang bisa menyelamatkan mesin pembakaran: bahan bakar produksi industri yang tidak berbasis minyak dari bahan baku fosil. Yang disebut bahan bakar elektronik tidak boleh disamakan dengan bahan bakar nabati, yang diperoleh dari tanaman energi seperti bit gula, jagung atau gandum dan dalam hal ini – kata kunci “makanan, bukan bahan bakar” – persaingan makanan. Atau, jika minyak sawit diproses, ia bertanggung jawab atas deforestasi hutan hujan purba dan hutan hujan.

Hidrogen sebagai produk utama

Sederhananya, bahan bakar elektronik diproduksi dengan terlebih dahulu memisahkan air menjadi oksigen (O2) dan hidrogen (H2) menggunakan elektrolisis. Hidrogen tersebut kemudian diperkaya dengan karbon dioksida (CO2), yang merupakan limbah dari proses manufaktur industri atau berasal langsung dari udara sekitar. Proses yang disebut power-to-liquid (PtL) dapat menghasilkan tidak hanya bensin dan solar, tetapi juga minyak tanah untuk bahan bakar pesawat atau kapal.

READ  Dagmara Piasecka Ramos Presiden dan CEO PepsiCo Polska Michał Jaszczyk - Tingkatkan

Oleh karena itu, kendaraan bahan bakar elektronik hanya mengeluarkan karbon dioksida dari mana bahan bakar diproduksi. Intinya adalah ini berarti netralitas iklim, tetapi – cukup paradoks – tidak sesuai dengan persyaratan Uni Eropa. Karena dia meminta mobil dalam proses mengemudi Itu harus dijaga agar bebas dari karbon dioksida.

Sengketa lampu lalu lintas

pengisian mobil listrik

Beginilah seharusnya masa depan: mengisi daya alih-alih mengisi bahan bakar.
Kia


Pendukung gagasan bahan bakar elektronik juga hadir di FDP, dan oleh karena itu perselisihan lampu lalu lintas yang serius telah berkobar atas bahan bakar sintetis. Keputusan Parlemen Uni Eropa harus disetujui oleh masing-masing negara anggota Selasa depan. Sementara Menteri Lingkungan Stevie Lemke (Greens) telah mengumumkan bahwa Jerman akan melakukannya, Menteri Keuangan Christian Lindner (FDP) telah mengumumkan sebaliknya – Jerman tidak akan mendukung larangan de facto pada mesin pembakaran. Rekan partai dan menteri transportasi Volker Wesing menegaskan bahwa mesin pembakaran masih dapat disetujui setelah tahun 2035 – asalkan hanya dapat ditunjukkan dengan e-fueling.

Kritik terhadap ‘permusuhan teknologi’

“Permusuhan teknologi” sudah disebutkan dalam surat sekelompok 300 ilmuwan yang dipimpin oleh Thomas Koch, seorang profesor di Institut Teknologi Karlsruhe (KIT), dikirim ke anggota parlemen menjelang keputusan Uni Eropa. Di sisi lain, Automobile Club of Germany (AvD) mengeluh bahwa “departemen penelitian tidak diberi kesempatan untuk menjadikan mesin pembakaran sebagai mesin netral iklim di masa depan dengan memproduksi bahan bakar netral CO2”. Hildegard Muller, Presiden Asosiasi Industri Otomotif Jerman (VDA), membuat pernyataan serupa: “Semua teknologi diperlukan untuk mencapai tujuan iklim, termasuk bahan bakar elektronik.”

Esensi kritik: Fokus eksklusif pada motor listrik baterai menghentikan setiap inovasi rekayasa sejak awal, yang juga dapat menunjukkan jalur lain yang sesuai – misalnya bahan bakar sintetis.

READ  Musim gugur Evergrand. Pengembang Cina runtuh, bursa saham Polandia jatuh. Modal telah kehilangan arah

Perspektif kendaraan yang ada

Ide lain muncul di sini daripada membuat mesin pembakaran cocok untuk masa depan: fakta bahwa tidak ada mesin pembakaran baru (!) akan diizinkan untuk dijual setelah 2035 tidak berarti bahwa kendaraan saat ini akan segera berakhir di tumpukan sampah. Di masa depan, mereka akan terus mengemudi untuk waktu yang lama, dan mereka harus melakukannya dengan cara yang paling ramah lingkungan. Terlepas dari itu, larangan yang direncanakan hanya berlaku untuk Uni Eropa, setidaknya sesuai dengan situasi saat ini, tetapi tidak untuk seluruh dunia.

Janji seputar e-fuel sangat besar. Namun, masih dipertanyakan apakah bisa dipatuhi. Karena kekurangannya juga ada. Masalah pertama: Bahan bakar lingkungan mahal. Dalam situasi saat ini, menurut ADAC, produksi per liter hanya akan menelan biaya 4,50 euro. Dan bahkan jika itu dikurangi, masih harus dilihat apakah konsumsi bahan bakar mobil akan meningkat.

pengeluaran energi yang tinggi

Masalah kedua: produksi bahan bakar sintetis melibatkan sejumlah besar air dan listrik. Ketiga: Bahwa listrik ini berasal dari sumber air, angin atau radiasi matahari yang terbarukan. Tetapi ketika berbicara tentang listrik ramah lingkungan, kemampuannya terbatas. Sangat jarang sehingga masuk akal untuk menggunakannya – jika ada – untuk menghasilkan bahan bakar elektronik, yang kemudian tidak menguntungkan mobil, tetapi kapal, pesawat, atau pergerakan barang berat. Karena ini adalah transmisi dimana motor listrik baterai tidak dapat menjadi pilihan – baterai yang dibutuhkan harus sangat besar dan sangat berat.

oleh jpg

Produksi bahan bakar elektronik: Porsche telah berinvestasi di fasilitas ini di Punta Arenas, Chili selatan.
Porsche


Akhirnya, masalah keempat adalah efisiensi: Masing-masing dari banyak langkah manufaktur yang mengarah ke e-fuel dikaitkan dengan kerugian dalam kemanjuran. ADAC menghitung bahwa hanya 10 sampai 15 persen dari energi yang awalnya digunakan berakhir di roda, setidaknya menurut keadaan seni saat ini. Volkswagen sampai pada kesimpulan yang sama. Ini berarti bahwa daripada membuang banyak listrik hijau yang berharga untuk menghasilkan bahan bakar sintetis, lebih baik membiarkannya mengalir langsung ke baterai kendaraan listrik, yang menggunakan sekitar 70 hingga 80 persen energi yang diinvestasikan. Jadi pertanyaannya tetap apakah e-fuel benar-benar akan menyelamatkan mesin pembakaran.

READ  Ferrero-Rückruf von Kinder“-Produkten wegen Salmonellen-Verdachts

masalah Porsche?

Omong-omong, sikap negatif Uni Eropa terhadap bahan bakar ramah lingkungan bukanlah kabar baik bagi Porsche: produsen mobil sport yang berbasis di Zuffenhausen telah lama menggantungkan harapannya pada bahan bakar elektronik. Dan diinvestasikan sesuai: Setara dengan sekitar €70 juta sedang diinvestasikan di pabrik percontohan “Haru Oni” di Punta Arenas, Chili, yang sedang dibangun dengan mitra seperti Siemens Energy. Patagonia sangat berangin dan menyediakan kondisi terbaik untuk pembangkit listrik tenaga angin, dari mana 550 juta liter bahan bakar sintetis dapat diproduksi setiap tahun pada tahun 2026. Michael Steiner, kepala pengembangan di Porsche, berharap, antara lain, pajak yang lebih menguntungkan akan dikenakan pada bahan bakar Lingkungan. Di sisi lain, prospek sekarang cenderung memburuk, setidaknya di UE.